THANK YOU

Tuesday, August 11, 2009

Andainya Aku Tahu 1


Aku melangkah masuk ke Villa Kemboja milik sahabatku, Anif. Hari ini hari berbahagia untuknya. Hari nya bergelar pengantin baru. Tapi keserian majlis itu langsung tidak dapatku rasai. bagai ada sesuatu yang tidak kena. Sanak-saudara berbisik-bisik sesama sendiri. Entah kenapa ya. Situasi itu tidak kuhiraukan. Aku terus melangkah masuk ke Villa yang sememangnya mengadakan rumah terbuka semperna perkahwinan anak teruna pemilik Villa mewah itu.

“Mak jah, Anif mana?” soalku pada pembantu rumah Anif. Anif yang mengenalkan aku pada mak Jah. Baginya Mak Jah seperti ibunya. Wanita itulah yang mengasuhnya dari kecil lebih daripada mamanya sendiri. Aku lihat wajah Mak Jah mendung. Bagai ada rahsia yang tersimpan di balik wajah itu.

“Kenapa mak Jah?” soalku. Mak Jah geleng.

“Anif ada kat atas” jawab mak Jah. Aku angguk. Pantas aku memanjat tangga ke tingkat atas. Aku sudah terbiasa dengan villa itu. Sering kali Anif mengajakku ke situ di waktu mama dan papanya tiada. Maklumlah mama dan papa Anif orang bisnes. Memang selalu outstation. Jarang ada di rumah.

“Macam mana ni, bang. Malu kita kalau tak jadi” aku dengar suara perempuan dari sebuah bilik. Perlahan aku hampiri. Pintu yang tidak tertutup rapat ku dekati. Aku tak Nampak apa-apa.

“ni semua awak punya pasal. Kalau bukan awak yang beria-ia nak jodohkan budak Juhana tu dengan Anif perkara ni takkan berlaku.” Marah suatu suara garau. Aku yakin itu suara ibu bapa Anif. Aku tertanya-tanya apakah sebenarnya yang berlaku.

“Awak jangan nak salahkan saya. Saya hanya nak yang terbaik untuk Anif. Manalah saya tahu semua ni nak jadi” suasana dapat kurasakan makin tegang. Perbalahan mulut antara papa dan mama Anif terus berlarutan. Aku dengar nama Juhana disebut-sebut. Bukankah Juhana itu bakal isteri Anif. Apa sebenarnya yang berlaku. Mana Anif?. Aku masih memasang telinga.

“macam mana sekarang. Apa kita nak buat. Saya tak sanggup nak tanggung malu”suara mama Anif kedengaran lagi.

“kenapa nak Tanya saya pulak?” suara papa Anif kedengaran marah. Aku dah tak sanggup nak dengar. Lantas aku berpaling untuk pergi. Namun langkahku mati. Dadaku berdebar kencang. Terkejut. Nasib baik aku ni sihat walafiat. Kalau tak kena heart attack aku. Anif berdiri tegak dibelakangku. Dia segak berbaju melayu teluk belangan warna putih. Matanya tepat memandangku.

“sorry, Ris....” kata-kataku mati bila tiba-tiba tangannya menarik tubuhku masuk ke bilik tadi.

“Anif akan kahwin dengan Risya”ucapnya. Mama dan papa Anif tercenggang plus terkejut. Tiba-tiba kami datang menyerbu.

“what?” Mama Anif macam tak percaya. Aku lagilah beratus kali ganda tak percaya.

“jangan nak bergurau Nik Mohd Anif.” Marah papanya.

“Anif tak gurau papa, mama. Anjif akan kahwin dengan dia. Anif takkan biarkan keluarga kita dapat malu” ucap Anif tegas. Tidak pernah kulihat wajah Anif yang begitu serius.

“Risya macam mana?” suara papa Anif mula lembut. Mungkin dia mula memikirkan maruah keluarganya. Aku terkulat-kulat. Aku pandang Anif. Apakah semua ni.

“papa , bagi Anif 10 minit. Anif nak cakap dengan Risya” ucap Anif. Papa dan mama Anif melangkah keluar.

“apa ni?” tengkingku padanya.

“kau kena tolong aku, Ris” ucapnya padaku.

“kau jangan nak buat gila.” Aku bengang dengan sikapnya yang memandai.

“Juhana dah lari. Dia tak nak kahwin dengan aku...”

“jadi kau nak aku jadi galang gantinya?”

“hanya kau je harapan aku dan keluarga” rayu Anif.

“aku tak nak. Kau suruhlah awek kau yang berlambak kat luar tu gantikan Juhana” ujarku.

“i need you”

“aku dah kata aku tak nak”aku bertegas.

“kau jangan lupa Ris. Aku yang tolong kau selesaikan hutang keluarga kau. Aku dah banyak tolong kau. Takkan bila aku minta tolong, kau tak nak tolong aku” Anif mula mengungkit.

“aku dah kata aku akan bayar balik. Kau jangan nak ungkit-ungkit benda tu.”

“kalau kau kahwin dengan aku, aku tak akan minta satu sen pun dari kau. Aku janji” ucap Anif.

“Aku tak nak. Aku nak balik” aku mula mengatur langkah. Pantas tangan aku ditarik kuat.

“apa ni?” marahku.

“kau nak atau tak, aku tak kira. Kau mesti kahwin dengan aku. Kalau tak aku sumbat abang kau dalam penjara sebab abang kau, hutang aku RM 10000” tutur Anif kasar. Aku tentang pandangan matanya. Aku tahu abangku berhutang padanya 2 tahun yang lalu. Itupun dia yang beria-ia ingin menghulurkan bantuan. Lagipun duit tu untuk belanja perubatan Sarah, anak buahku. Rupanya kebaikannya bersebab. Kalaulah aku tahu.

“kau tak boleh paksa aku” balasku geram. Kenapa Anif tergamak memaksa aku sebegini.

“baik. Kalau kau tetap tak nak, sekarang juga aku sumbat abang kau dalam penjara. Aku ada surat perjanjiannya. Menurut surat tu kalau dia tak bayar duit tu dalam masa setahun, maka aku boleh ambil tindakan undang-undang padanya. Kau nak abang kau masuk jail?”

“kau jangan melampau Anif. Aku tak sangka kau sanggup buat aku macam ni”ucapku. Wajahnya bersahaja. Langsung tiada riak bersalah.

“sekarang kau pilih, kahwin dengan aku atau abang kau masuk jail?” Anif sudah nekad. Aku tahu aku takkan mampu ubah keputusannya. Dah lama aku mengenalinya. Aku sudah masak dengan perangainya yang tetap pendirian itu.

“aku tak nak. Dan mulai sekarang kau bukan lagi kawan aku” jeritku geram.

“ok” aku lihat Anif sudah mengangkat gagang telefon. Tangannya pantas mendail nombor. Aku terbayang wajah abangku. Rasanya tak sanggup aku biarkan dia hidup di penjara. Dia yang dah bersusah-payah memeliharaku. Kalau dia masuk penjara bagaimana nasib anak buahku.

“hello, En Nasir...”

“nanti” Anif pandang wajahku.

“baiklah. Aku kahwin dengan kau. Puas hati?” putusku. Perlahan air jernih mengalir keluar dari tubir mataku.

Aku lihat Anif tersenyum kemenangan.


p/s: hope u all ske crpn ni. Naniey x dpt nk poskn CD bt masa skrg kerana part yg strsnya msh blm siap. jadi bt mse ni, Naniey jst dpt pblish crpn ni je utk korg. k. so, mcm biasa la tlg la komen.....

14 comments:

saadiah~~ said...

mcm best...hehe..
smbg2

mia arisya said...

best2..nak lagi..hehe

Anonymous said...

eh, cerpen ke ni? macam novel je...

MaY_LiN said...

nape anif cenggitu..
jahatnye..
tp xpe..
hopefully lelame dorg ok..

keSENGALan teserlah.. said...

haha..nvl ke cerpen..?
nvl la..
menarik nieh...
ekekee...
smbung2...

ha-ra said...

awl2 lgi da best...
truskan!!!

ShAh said...

sambung la cepat...

yunix77 said...

err...nak kawen hr tu gak ker?
borang nak kena isi weih...
sapa nk jadi wali Ris?

adib habib said...

ingtkn crite intan.
nway cerpen yg ni ok tp knp stiap kali crite kamu si hero jahat sokmo! xder ker jejaka yg baik di dunia ini??

Anonymous said...

pe nie...x mo la anif jd jht gtu..

Anonymous said...

an attractive intro!!

lurve said...

cam bez jerr.....
smbg la lgi..

deqjamucuxx said...

intro best .

syg kaler tulisan anda tak sesuai . menyukarkan orang nak mbaca :)
*maaf

atiqah azmi said...

blogwalking..nice novel..jom baca novel saya http://emptydecoration00.blogspot.com/2013/03/housematetutorenemy-or-husband-or-not_31.html