THANK YOU

Monday, October 11, 2010

WARNA HATIKU


Hari ini bermula sejarah baru hidup aku. Aku bakal menjadi seorang isteri. Ramai saudara maraku yang dari tadi datang. Tidak putus-putus mengunjungi banglo papa dan mama. Hatiku gelisah. Banyak perkara bermain di minda. Aku akan berkahwin dengan seorang jutawan. Tengku Iskandar namanya. Entah macamna orang. Agaknya dah tua bangka. Dah tak laku. Kemeriahan diluar langsung tidak dapat mengusir riak-riak yang makin bergelora di hati. Tidak! Aku tidak boleh memalukan keluarga. Tapi perkahwinan ini bukan kehendakku. Entah bila mama dan papa membuat rancangan. Aku sampai je di rumah semua telah siap. Hanya menunggu aku sebagai pengantin. Langsung tidak memberitahu apa-apa. Papa memang begitu. Baginya soal jodoh urusan orang tua. Kuno betul pemikiran papa. Nama saja Tan Sri. Siapa Tengku Iskandar? Aku sndiri tidak kenal. Menurut mama dia anak kawan papa. Sempat papa mengugutku jika aku tidak mahu berkahwin dengan pilihannya. Aku bukan anaknya dan semua kad kredit, kereta dan semua miliknya yang diberi padaku akan ditarik balik. Begitulah kata papa yang membuatkan aku akur apa yang diminta. Tapi Aku tak nak kahwin. Tolonglah...... hati ini menjerit sendirian.

“kenapa termenung ni. Ni kan hari bahagia kamu” tegur Mak Long. Hari bahagia apa, hari derita adalah. Tanpa sedar aku sudah siap di make-up. Kata Mak Long aku nampak cantik. Kupandang baju kebaja putih yang sudah tersarung di tubuh. Cantik baju pilihan mama. Dihias manik-manik halus bewarna keemasan membentuk corak dibaju. Kenapa mama harus menyokong tindakan papa. Ini tidak adil. Dalam usia aku 24 tahun aku masih belum bersedia memikul tanggungjawab. Hari ini di buat majlis kecil-kecil sahaja. 2 hari kemudian baru dijemput kenalan-kenalan. Dibuat besar-besaran di hotel. Ah aku tak kira. Apa nak jadi pun jadilah. Aku tetap akan laksanakan rancanganku.

“pengantin lelaki sudah sampai” ada suara yg melaung dari luar. Aku makin resah membilang setiap saat. Ada tetamu yang mengusik-gusik ku. Entah apa yang di katakan mereka. Tidak tahan aku dengan flash kamera yang dari tadi mengambil gambarku. Sakit mata aku. Nak saja aku menjerit suruh mereka menghentikan atau lebih senang kalau aku rampas dan aku pecahkan saja.

“Puteri Batrisya” aku tersentak. Anggan-anganku hancur. Ku lihat papa dihadapanku bersama beberapa lelaki yang pastinya bapa saudaraku. Papa sendiri yang akan menikahkan aku dan lelaki yang aku tidak pernah kenal. Da macam cerita dulu-dulu pulak. Entah macamana mamat tu boleh berkenan kat aku.

“papa datang untuk minta persetujuan kamu. Kalau kamu setuju tandatangan disini” ujar papa lembut. Lama aku pandang pen ditangan papa. Aku tak mahu. Jerit batinku. Kupandang papa dengan wajah simpati tapi wajah papa tetap tenang. Tegas dengan pendiriannya. Aku sudah besar kata papa sewaktu aku menelefonnya minggu lalu. Aku mencari wajah mama. Tapi kulihat mama juga buat tak tahu. Kononnya sibuk melayan tetamu. Siapa nak tolong aku.

“Batrisya”tegas suara papa memberi arahan agar aku mengambil pen di tgnnya. “papa...”

“tandatangn kat sini”tegas kata-kata papa. Langsng tidak bersimpati pada anak perempuannya. Ku pandang 2 orang adikku. Mereka tunduk. Menikus. Samada takut dengan papa aatau sedih melihat aku dipaksa kahwin. Mereka juga tidak dapat berbuat apa-apa. mungkin nasib mereka juga seperti aku nanti. Perlahan aku capai pen ditangan papa. Sekali lagi aku pandang wajah papa. Pinta simpati. Please papa. Terpancar suara itu dari mataku. Aku juga dapat melihat perkataan ‘NO’ di mata papa. Aku dah tiada peluang lain. Faham sangat dengan sikap papa yang terlalu tegas. Mahu tidak mahu aku terpaksa menurut. Perlahan aku menurunkan tandatanganku di kertas putih. Kulihat senyuman papa melebar kepadaku. Pipiku dicium lembut oleh papa. Aku benci senyuman itu. Aku benci hangat ciuman papa yang tersa seperti membakar kulit pipiku. Papa turun ke bawah kembali. Aku bangun. “Batrisya kenapa?”soal mama.

“Sya nak pergi toilet ma”ujarku. Mama memandangku. Mencari kebenaran pada kata-kataku. Saudara mara memandang. Ah lantaklah.

“duduklah dulu sekejab Sya”pujuk Mak Long lembut. Eee geramnya. Aku duduk kembali. Tapi tidak sampai 15 minit aku bangun lagi.

“mari mama temankan.”mama bagaikan mengerti kali ini.

“tak payahlah ma. Sya boleh pergi sendiri” mama bakal merosakkan plan aku. “marilah mama temankan.”pantas mama tarikku masuk kebilikku. “cepat sikit. Mama tunggu kat luar.” Perlahan aku mengatur langkah ke bilik air. 5minit kemudian aku mengintai di luar. Dari tadi mama memanggilku. Nampaknya mama dah tak ada. Mungkin keluar sekejab. Pantas aku keluar. Aku sudah siap dengan jeans dan t-shirt bersama topi. Pakaian kegemaranku. Kugalas beg yang telah kusediakan. Aku keluar ke beranda. Ku paut batang paip yang berada di sebelah bilikku. Dari situ aku turun ke bawah. Mujurlah kedudukan biliku menghala ke belakang rumah. Senang untuk aku lari. Tiada sesiapa yang menyedari kehilanganku. Aku segera membuka pintu kecil di belakang rumah. Motosikal Honda CBR kesayanganku sudah tersedia di balik pohon rambutan tak jauh dari rumah. Aku bebas kini. Lega. Pantas aku menghidupkan enjin motorku. Dari jauh sayup-sayup mendengar orang memanggil namaku. Namun aku makin melajukan motorku. Kuangkat tangan kanan. Melambai ke orang yang sedang mengejarku. Selamat tinggal papa. Aku tidak mahu menjadi korbanmu. Biarlah aku tentukan sendiri hidupku. Destinasi pertama aku tentulah bank. Aku perlu keluarkan duitku sebelum papa menghentikan operasi kad kredit aku. Sempat aku keluarkan seribu. Selamat. Aku tersenyum.

“Hello, kak” aku dgr suara adikku, Puteri Balqis di corong telefon nokiaku. Inilah kali pertama aku menjawab panggilan ahli keluargaku setelah 4 hari aku meninggalkan rumah. Tidak jadi aku mematikan talian. Sayu suara adik bongsuku itu.

“ada apa?” soalku.

“papa kak” pantas garfu ditanganku kuletak.

“kenapa papa?”soalku. mesti ada yang tak kena.

“papa kat hospital,kak. Papa kena heart attack”tangisan Puteri Balqis sudah pecah. Aku terkejut. Sejak bila papa ku ada sakit jantung. Aku bersoal sendiri.

“datang cepat kak. Minta maaf dengan papa sebelum terlambat”pinta adikku. “hospital mana?”soalku. pantas kucapai kunci motor dan topi di meja. Aku pecut laju motorku. Aku berdosa pada papa. Hanya itu yang bergema di telingaku. Aku hanya mampu berdoa agar papaku selamaat.

Aku tercari-cari Puteri Balqis dan Puteri Nabilah. Adik-adikku diruang legar hospital.

“kakak!” ada suara yg memanggilku.

“mana papa?”soalku.

“kami minta maaf kak”ujur adik-adikku. Aku tidak mengerti. Drama apa yg cuba dimainkan. Kulihat 2 org lelaki bertubuh sasa turut mengekori adik-adikku. Aku cuba lari. Namun tubuhku lebih pantas di tangkap. Aku tahu 2 lelaki itu orang suruhan papaku.

“lepaskan aku” aku cuba meronta. Namun tiada daya melawan tenaga 2 lelaki itu. “sampai hati korang aniaya kakak” jeritku pd adik-adikku. Kulihat mereka berdua menangis.

“kami minta maaf” aku tahu mereka dipaksa oleh papa. Aku mendengus marah. Aku dipaksa menaiki kereta. Puas aku meronta. Akhirnya aku di bawa balik ke banglo papa.

“lepaslah”rontaku. Namun mereka tetap menarik tanganku masuk ke banglo. Kulihat papa duduk selesa di sofa sambil membelek-belek akhbar. Sihat pulak orang tua ni. Mama juga di situ. Seorang lelaki lain entah siapa berada di sofa membelakangkanku.

“apa semua ni papa?”soalku. tanganku di lepaskan. Papa memandangku dengan pandangan bengis. Sedikit pun aku tidak gentar dengan pandangan itu. Sudah terlalu biasa. Memang diakui aku adalah anaknya yang paling keras kepala. Aku tidak selembut adik-adikku. Watakku bukan sebagai anak perempuan dalam banglo papa. Tapi aku anak lelaki papa. Anak papa yang dididik seperti lelaki. Marah benar papa padaku. Perlahan papa hmpiriku.

Pangggg !!!! Papa tampar kuat pipiku. Namun tiada setitis airmata yg mengalir dari mataku. Airmata mama dan adik-adik mengalir deras. Simpati padaku atau mungkin takut pergaduhan akan berlaku. Ini bukanlah kali pertama papa menampar pipiku. “anak tak guna. Kau dah conteng arang kat muka aku”ujar papa. Lelaki yang tadi membelakangiku kini sudah berdiri setentang denganku. Wajah pemuda itu langsng tidak menarik minatku.

“kau juga memalukan keluarga suamimu.”ujar papa lagi.

“sya tak pernah kahwin”nafiku. Ku cuba tentang pandangan papa.

“kau dah jadi isteri orang. Ini suamimu. Ubah perangai kau. ”papa masih kasar denganku. Tangannya dituding ke arah lelaki di depanku. Mata lelaki itu tajam menikam wajahku yang merah padam. Aku membalas pandangannya. Memangku akui rupanya begitu menarik dimata mana-mana perempuan. Tapi untuk apa rupanya, langsng tidak dapat ubati sakit dihatiku. Ingin saja ku tinju wajah lelaki itu. Biar lebam Kenapa dia sanggup mengahwiniku. Atau adakah dia juga terpaksa sepertiku.

“mulai sekarang papa tak nak tengok kau berpakaian macam ni. Sudah. Pergi masuk.”arah papa. Ku pandang benci pemuda di depanku

“dia bukan suami sya. Papa yang paksa sya kahwin. sampai bila-bila pun dia bukan suami sya. Baik papa bunuh saja sya” ujarku biadab.

“jangan kurang ajar, Batrisya. Aku ada hak nak paksa kau kahwin. Aku ni papa kau. Apa pun kata kau dia tetap suami kau. Sekarang naik. Masuk bilik kau” aku memandang tajam wajahnya seblm beralih pada wajah papa.

“papa kejam!” langsung tiada rasa hormat padanya. Secebis rasa hormat yang aku simpan untunya telah hilang entah ke mana. Terus aku berlalu ke tingkat atas.

p/s : dah b'sawang blog ni tnpa apa2 cerita. sori tak dapat postkn CD untuk 1 jangka masa yang lama..... nani gantikn dengan cerita ni. dah 3 tahun cerita ni t'peram dalam laptop nani..... hrp korg suka.......

6 comments:

miz ruha said...

cm best je,,,

nk lg,,,

greeny gurlz said...

waaa....
best, nani....
sambung lg yer....!!!!!

Anonymous said...

suka citer ni..
bak dibiarkan lame sgt CD tanpa n3 baruu.
lame rasa teruja nkbaca CD da kurang...
tp pe pon pnulisan awak mmg mnarik...

Anonymous said...

BEST ARH CTER PLEZZZZ....SMBG AG AND PLEZZZZ....SMBG CTER CINTA DARMIA

♥cikHanNa ♥ said...

suke2

mcna said...

thank naniey coz at last ade gak n3 dlmblog ni....anyway nice story n can't wait for new n3...