THANK YOU

Friday, August 14, 2009

Andainya Aku Tahu 3




Sudah seminggu aku di rumah Anif. Aku makin suka termenung sekarang. Jarang benar aku turun menyertai ahli keluarga Anif. Biarlah apa yang mereka hendak fikirkan. Setiap kali waktu makan mesti Mak Jah yang datang hantar ke kamar. Sedang enak aku melayani lamunanku, Tiba-tiba aku mendengar ketukan di pintu bilik.
“masuk” arahku.
“Datin ajak Risya makan” ucap Mak Jah.
“saya dah kenyang” bohongku. Kalau boleh aku tak nak jumpa sesiapa dalam rumah besar ini.
“Pergilah turun risya. Nanti Datin marah Mak Jah” ujar Mak Jah. Kesian pulak aku pada Mak Jah. Memang ku akui ibu Anif seorang yang garang.

“yelah. Nanti Risya turun” aku mula mengatur langkah ke meja solek. Ku belek sebentar wajah di cermin suapaya tiada kecacatan. Perlahan aku melangkah turun. Aku lihat mama Anif duduk sendiri di meja makan menghadap hidangan tengah hari.

“Assalamualaikum, datin” sapaku. Mama Anif pandangku.

“panggil mama”. Ucapnya tanpa memandang wajahku. Aku angguk.

“duduk makan sekali” arahnya. Seperti robot aku menurut. Tidak biasa makan di meja mewah dengan hidangan yang begitu banyak untuk dua orang makan. Aku mula menadah tangan membaca doa makan dan kemudian....

“Risya, makan pakai sudu dan garfu, k. Kamu kena belajar ni semua. Jangan malukan Anif kalau pergi majlis-majlis rasmi. Tak ada kelas makan dengan tangan” ucap mama Anif. Aku terkedu. Bukankah makan dengan tangan itu lebih baik. Makanan pun mudah di hadam. Lagipun aku sudah terbiasa makan dengan tangan. Patutulah selama ini aku tengok Anif selalu makan pakai sudu dan garfu. Kat gerai tepi jalan pun macam tu. dah memang di asuh rupanya. Aku tidak membantah, kuturutkan juga kata-kata mama Anif.

“Satu lagi, dalam rumah ni ada peraturan. tunggu tuan rumah pelawa dulu, baru makan. Lepas tu biar orang yang lebih tua dulu ambil lauk. Kalau mama tengah cakap, sudu dan garfu tu letak dulu. Dengar apa mama nak kata” ucap mama Anif. Ya Allah banyaknya protocol. Istana ke ni? Boleh gila aku kalau terus macam ni.

“Waktu petang mesti ada kat laman. Kamu kena sambut suami kamu pulang. Jangan kamu duk terkurung kat bilik tu. buat apa Anif tu kahwin dengan kamu, kalau bukan untuk layan dia. Sebagai isteri kamu kena tahu tugas kamu” aku dah panas telinga. Dia ingat aku nak ke kahwin dengan anak dia tu. anak kau yang paksa aku. Kalaulah aku tahu keluarga ni gila undang-undang, aku takkan terlibat langsung dalam family dia. Andai aku tahu....

“mama rasa, mama akan aturkan seorang guru untuk ajar kamu protocol. Sebagai seorang isteri kepada CEO Mekar Holding, kamu juga akan terlibat dengan dunia bisnes. Kamu tahu kan yang isteri tu adalah tulang belakang dalam kejayaan suaminya. Jadi mama nak orang tengok kamu sebagai isteri yang sempurna, seorang wanita yang penuh dengan cirri-ciri kewanitaan” wajah serius mama Anif ku pandang.

“tapi mama....”

“jangan potong bila orang tua bercakap. Kamu ni memang tak ada adab ke?” ucap mama Anif. Aku diam. Aku tidak suka bila mama Anif cuba mengatur hidupku. Aku punya hidupku sendiri. Tidak perlu di atur-atur sebegitu. Takkan dalam masa seminggu hidup aku perlu berubah 360 darjah.

“Mama dengar kamu kerja kat kedai buku. Betul ke?” soalnya lagi. perlahan aku angguk. Malas hendak bersuara. Nanti dikatanya kurang ajar pulak.

“mulai hari ni kamu kena berhenti. Sebagai isteri CEO Mekar Holding, tak elok kamu bercampur dengan orang-orang yang tidak setaraf dengan kita” Amboi, sesuka hati dia je suruh aku berhenti. Dia ingat aku apa. Geramnya.

“Ris minta maaf, ma. Ris tak nak berhenti. Ris suka kerja tu. lagipun mama tahukan kenapa Ris kahwin dengan Anif” aku bangkit dari kerusi.

“Risya, mama belum habis lagi. jangan biadab. Duduk” arah mama Anif.

“maaf datin, saya tak nak” aku terus berlari ke tangga menuju ke kamar. Aku dengar suara mama Anif menjerit-jerit memanggilku. Aku tulikan telinga. Dahlah aku kena paksa kahwin dengan anak dia yang sewel tu, mak dia pulak perangai macam Queen Control. Agaknya berapa lama aku mampu bertahan.

******************************************************************
Aku siap dengan seluar jeans dan t-shirt bersama jaketku. Aku ingin keluar. Tidak tahan duduk terkurung di sangkar emas milik keluarga Anif.

“kau nak kemana?” tiba-tiba dia masuk ke bilik. Aku buat tak Nampak.

“kau dengar tak aku Tanya ni. Kau nak kemana?. Dah lewat macam ni nak keluar” bebelnya.

“jangan sibuk hal aku” langsung tidak ku pandang wajahnya. Aku menyarungkan topi ke kepala.

“aku tak izinkan kau keluar.”ucap Anif.

“ada aku kisah” langsung tidak aku pedulikan dia.

“kau isteri aku. Aku berhak melarang” balasnya.

“isteri atas kertas. Kau ingat aku nak sangat kahwin dengan kau” aku bersuara geram. Sikit lagi
perang dunia akan meletus.

“Risya, kau jangan degil”

“don’t call me Risya. Aku tak suka”

“kau suka atau tak, kau bukan lagi Ris, sekarang nama kau Risya” ucapnya. Mengapa dia perlu kucar-kacirkan hidup aku. Pantas aku mengatur langkah. Ingin segera keluar dari dunia yang menyesakkan dadaku.namun dia juga pantas menghalang.

“tepilah” marahku.

“kau tak boleh keluar. Aku tak benarkan kau keluar sesuka hati. Kat rumah ni ada peraturan” balas Anif. Langsung tidak di endahkan amarahku.

“aku tak heranlah rumah kau ni nak ada peraturan ke undang-undang ke. Aku peduli apa. Aku tak pernah berangan pun nak duduk rumah kau. Tak pernah mimpi la. So, kau yang heret aku masuk dan sekarang kau nak buat apa lagi kat aku. Tak cukup lagi” marahku berapi-api. Rasa mahu saja ku bunuh makhluk di depanku ini.

“aku minta maaf,k” suaranya mula kendur. Wajahnya mendung.

“maaf? Kau ingat maaf kau tu boleh sembuhkan luka kat hati aku ni? Kau memang jantan tak guna. Kalau aku tahu kau macam ni, mati hidup balik pun aku harap aku tak pernah jumpa orang macam kau”tempikku kuat. Biar mama dan papanya dengar. Biar diorang tahu apa yang aku rasa. Sesuka hati nak mengatur hidup aku. Aku bukanlah boneka yang boleh diubah sesuka hati.

“kau jangan biadab. Aku ni suami kau. Kau ingat tu”tengkingnya. Panas barannya sudah datang. Sama macam mamanya.

“suami apa?” aku mencabarnya.

“Risya..” tangannya sudah diangkat. Ingin menamparku.

“tamparlah. Kenapa kau berhenti?” aku lawan pandangan matanya yang garang merenung ku.

“shut up”

“kenapa? Tak sanggup? Tampar lah. biar semua orang tahu yang kau ni jantan dayus. pukul perempuan” aku makin mengapikan keegoannya.

“kau memang tak....” belum sempat ku habiskan kata-kataku, bibirku sudah ditekup. Bukan dengan tangan xlnya tapi dengan bibir merahnya. Lama. Aku cuba meronta. Dia makin kuat memaut pinggangku hingga membuatkan aku lemas. Bila rontaanku mula lemah barulah dia melepaskanku.

Pangggg!!! Satu tamparan kuhadiahkan kepadanya di atas sikap kurang ajarnya. Belum sempat dia berkata apa-apa pintu bilik kami diketuk kuat. Lama kami biarkan.
“Nif!!!!” aku dengar suara cemas mama dari luar. Perlahan Anif buka pintu.
“Ju..., Nif” ucap mama cemas.


p/s: tq atas sokongn anda semua kpd karya Naniey. bkn tujuan Naniey utk m'rndhkn bkt yg ada, cuma ingin memuaskn hti para p'bca. tq sbb sdi komen. bg Naniey sbgi pnulis, adalh stu kepuasan bila org m'hargai karya Naniey. so, smpi sini dulu. Naniey nak balik kmpng ni. smpt plk taip ckt. hope u ll ske k. bye....

10 comments:

yunix77 said...

saaaaayang naniey
sempat gak letak n3 baru

ishh....gilalah family anif
tak kuasanya aku dpt mertua cenggini
waaaaa.....sian kat Ris

MaY_LiN said...

hopefully..
dorang pindahla dr umah tu..

Anonymous said...

nasib baik risya lawan betina x gune aka datin tuh....

anif pon same jek...menyusahkan..

jea said...

nanie cpt la smbung ek. kt kg x bleh smbung ke cite ni. best la. x sbr ni. cinta damia pn dah lm x de next baru pnye.

mia arisya said...

lowh...rumah ke istana tu....
nk makan pun kemain lg susah...
huhu...nk lg...

keSENGALan teserlah.. said...

huhu..
gler protocol..
pape ntah.,,
huhu..
smbung2...

ha-ra said...

byk gler prtkol...
pnat btol...

yg si anif ni plak 1 hal...
wat skit ati je...

pndah la oit!!!

misz nana said...

Nape lak ngan budak Ju tu?
Hailaaa..

miss nina said...

huhu..risya ni garang rupanya
abislah anif..hehehe
risya tak macam darmia kan? sangat contra
bagus2.. biar anif ingat bukan senang nak tackle risya..

cutey_cat said...

ju 2 sape ek?