THANK YOU

Sunday, January 30, 2011

WARNA HATIKU 24


Seminggu berlalu dengan sangat pantas. Rupanya sudah seminggu kami membawa haluan masing-masing. Aku mengambil keputusan untuk tidak terus berada di banglo papa. Kalau terus di situ, aku akan berterusan di desak oleh orang tuaku. Tg Iskandar nekad meninggalkan aku. Apa yang dapat aku lakukan selain menyerah segalanya kepada takdir. Sungguh aku tak berdaya untuk memujuknya kembali padaku. Aku kini menetap di rumah sahabatku di universiti dulu, Siti Amira. Rasanya aku akan tenang di sini. Tiba-tiba telefonku berbunyi menandakan ada panggilan masuk

“hello akak” suara adikku Puteri Balqis kedengaran.

“Hello Qis, ada apa call akak?”

“tak ada apa, saja je. Qis dengar akak dah nak cerai dengan abang Is? Betul ke?”

“siapa yang beritahu?”

“Mak cik. Akak....”

“ye”

“akak kat mana sekarang? Semua orang risau pasal akak” ucap Puteri Balqis lagi.

“Qis, tolong bagi telefon tu kat papa” arahku. Mana mungkin pisang berbuah dua kali. Trick lama. Nak selidik apa-apa mesti gunakan adik-adik. Itu yang aku tak berkenang.

“erk....”

“cepat” gesaku.

“hello” kdengaran suara garau papa di corong telefon.

“boleh tak papa jangan nak gunakan Balqis untuk tangkap Sya? Apa lagi yang papa nak?” soalku geram.

“Sya kat mana?”

“papa tak perlu tahu. Yang penting Sya selamat dan tenang kat sini.”

“Papa nak Sya balik. Kita kena bincang”

“nak bicang apa lagi. Semua dah selesai”

“Sya ingat papa akan biarkan macam tu je. kalau Sya tak nak balik, papa sendiri akan cari”

“silakan. Buat la suka hati papa. Memang selama ini papa suka buat sesuka hati pun kan. Jadi silakan. Tapi satu je sya mintak, jangan nak gunakan Qis dengan adik. Diorang tu manusia bukan robot. Cukuplah apa yang dah papa buat pada Sya”

“papa tahu apa yang papa buat”

“sebab papa tahu la, semua ni jadi” pantas aku putuskan talian. Kadang kala sakit hati mendengar kata-kata papa yang tak pernah nak mengalah. Bilakah tiba masanya papa akan memahami aku. Faham apa yang aku inginkan. Tahu apa yang aku perlukan. Bukan terus-terusan mendesak aku dengan kehendak dan kemahuannya.

“Assalamualaikum”

“Waalaikumsalam” jawabku. Amira tersenyum.

“jauh mengelamun. Mira balik pun Ris tak sedar” lembut tutur Amira. Itu yang menyebabkan aku senang dengannya. Dulu kami pernah tinggal sebilik di universiti.

“kenapa ni?” aku geleng.

“Mira ada hadiah untuk Ris”

“Hadiah? Semperna apa?” soalku pelik.

“hari ni kan hari jadi Ris. Lupalah tu” balas Amira sambil menghulurkan sebungkus hadiah padaku.

“terima kasih, aku betul-betul lupa. Apa ni?” terlupa lagi hari ini genaplah usiaku 23 tahun. sudah 23 tahun aku hidup rupanya. saat itu ada rasa sedih dalam hati aku. tiada seorangpun yang mengucapkan selamat ulang tahun kecuali Mira. kalau Tg Iskandar ada mesti dia ucapkan Selamat ulangtahun. ah, asyik-asyik dia yang bermain di mindaku.

“Selamat Hari Lahir. mudah-mudahan Allah panjangkan usia Ris dan berikan lebih banyak kegembiraan. Bukalah” aku pandang kotak hadiah ditangaku. Perlahan tangaku membukanya. Kotak cantik itu kubuka. Sepasang kurung ungu bersama sehelai tudung berada di dalamnya. Aku pandang Amira.

“dah lama Mira teringin nak tengok Ris pakai baju kurung dengan tudung ni. Dari universiti lagi. Bila agaknya mira ada peluang tu?” soal Amira lembut. Aku mengeluh. Gadis itu masih tidak putus asa untuk mengubah diriku. Dari dulu lagi.

“aku tak sedia lagi” ucapku. Amira tersenyum.

“Hidup kita makin lama makin singkat. Kalau kita tak mulakan, sampai bila-bila pun kita tidak akan bersedia.” Balas Amira

“Ris tahu tak, orang yang menutup aurat kerana Allah, banyak pahala yang dia dapat”

“tengoklah nanti” balasku malas.

“Mira tunggu. Mira nak jadi orang pertama yang tengok Ris pakai baju kurung dan tudung ni” aku hanya mampu tersenyum saat itu.

Sedar tak sedar sudah sebulan lebih aku di sini. Mengenali Amira sedikit-sebanyak membawaku mengenali agama. Setiap hari dia membacakanku ayat suci al-quran. Merdu suaranya. Selama berada di situ, tidak pernah sekaliku pun dia lupa mengajakku solat bersamanya. Tapi seringkali aku menolak. Amira. Tapi malam ini mataku ralit memandang Amira yang khusyuk menghadap Illahi. Wajahnya tenang saat mulutnya terkumat-kamit memuji tuhan pencipta sekalian alam. Ada rasa resah bertandang dihati saat itu. Rasa sepi yang begitu mengcengkam jiwa. Selama ini aku berasa sendirian mengarungi kehidupan tapi aku lupa aku punya teman. Aku yang sering melupai Nya. Rupanya selama ini aku jauh dari Dia. aku lupa Dia masih ada Dia tempat untuk ku adukan segala masalah. Dulu mak cik Salmah ada mengajarku solat, tapi tak selalu aku amalkan. Lama-kelamaan kutinggalkan terus amalan itu. hanya sesekali aku tunaikan. Betapa aku jauh dari melihat kebesaran Nya. Maha pencipta langit dan bumi juga sekalian isinya. Aku lalai dan leka dengan nikmat dunia hingga aku lupa suatu masa nanti aku akan pergi menghadap Illahi. Amalan apa yang akan aku bawa?. Apa yang aku ada? Dosa? Kejahilan? Segalanya ku hitung hingga dinahari mula membuka tirai. Saat Amira terlena di katil perlahan aku melangkah ke kamar mandi. Maembasahkan anggota wuduk. Rupanya aku masih tahu berwuduk. Alhamdulillah.

Saat bibir melafazkan Allah maha besar ada rasa ketenangan yang tidak pernah aku rasa selama ini. alhamdulillah Ya Allah.

Segala puji bagi tuhan yang maha pengasih lagi maha penyayang. Pemilik hari pembalasan. Hanya pada Kau kami sembah dan hanya pada Kau kami meminta pertolongan. Tunjukkan kami jalan yang lurus. Jalan orang yg telah kau berikan nikmat bukan jalan orang yang Kau murkai dan bukan juga jalan orang yang sesat. Saat itu deraian airmata luruh dari mataku. Menyesali setiap perbuatanku. Menyesali setiap kejahilanku. Allah......

Airmataku menitis laju membasahi pipi. Rasa sebak yang menikam dada saat ini tidak dapat lagi ku tanggung. Tersedu aku di atas sejadah. Terasa diri begitu berdosa. Jauh dari benar rahmat Allah.

Semakin cuba ku jauhi

Semakin dekat pula kau menghampiri daku

Oh, tuhan yang maha pemurah

Siapalah aku di pandanganMu

“tuhan aku tak layak ke syurgaMu... tapi aku tak sanggup menanggung siksa nerakaMu. Ampunkanlah aku Ya Allah. Ampunkan aku yang lalai dan lupa dari mengingatiMu. Hamba Mu datang pada Mu Ya Allah. Memohon keampunan.” Airmata makin deras. Senduku makin jelas.

“Ris” ada suara yang memanggilku. Aku langsung tidak berpaling. Di hati sarat dengan rasa bersalah dan berdosa. Terasa tubuhku dipeluk erat dari belakang.

“aku banyak dosa Mira. Aku berdosa dengan Allah. Dengan papa dan mama aku. Dengan is” ucapku dalam sendu.

“Dia Maha pengampun. Mintalah keampunan dari Nya. Baiki kehidupan kita supaya kita jadi manusia yang lebih baik” perlahan lenganku diusap lembut.

“tapi dosa aku terlalu banyak Mira. Nak ke tuhan ampunkan aku?” makin kuat tangisanku kala itu.

“Ris tahu tak, Allah berfirman, Wahai anak Adam! Sekiranya engkau berdoa dan memohon keampunan dariKu, maka akan Aku ampunkan segala dosa-dosamu. Wahai anak Adam! Sekiranya dosa-dosa yang telah engkau lakukan menggunung setinggi langit kemudian kau memohon keampunan dariku, maka akan Aku ampunkan dosa-dosamu. Wahai anak Adam! Sekiranya kau datang kepadaku dengan dosa sebanyak seisi dunia dan kau tidak mensyirikkan Aku dengan sesuatu, maka akan Aku datangkan padamu maghfirahku sebanyak seisi dunia” sambung Amira.

“masihkah ada ruang untuk aku Mira?.”

“insyaallah. Allah maha pengasih lagi maha penyayang. Dia menerima taubat hambaNya. Alhamdulillah dia dah tunjukkan jalan. Dah bukakan pintu hati Ris.” Kudengar sendu Amira. Terharu barangkali. Inilah harapannya dari dulu. Melihat aku berubah. Lama kami begitu hingga akhirnya malam itu merangkak pergi dengan cerita indahnya saat aku terlihat cahaya dalam suasana gelap-gelita.


p/s : dh lme x update wrne hatiku...... nani sdkt bzy n bil brdbnd yg x smpt d byr....... well, bru2 ni nani kmlngn wktu on d way blk dr mlka ke trg....nsb baik xpe2.... agak fobia rsenye sbb 1st time kne..... tp yg pling geram bila org x ada adab....bknnye nk say sori ke apa...bt mke x b'slh plk...... tp tulah dia khdpn...mcm2 org ada..... pnjg plk cloteh nani....hehehe... hrp anda smua dpt doakn kslmtn nani utk p'jlnan pulang ke mlka ari sbtu ni. mdh2an semuanya slmt.... insyaallah

7 comments:

Anor said...

seronok dpt bace n3 baru ni...
nak lagi nanti cpt sambung ye..
jgnlh hendaknya is ceraikan ris,
nampaknya ris dh mula sedar
tentang kesilapannya..

Miss Ran said...

CMNE KENE WEY

Anonymous said...

Alhamdulillah batrisya dah insaf.
Bahasa nya jgn lah kasar lg.
Hormay suami dan org tua.

MaY_LiN said...

hope is ngan ris dapat berbaik..

nani..
take care ya

Naniey TJ said...

MR : xcmne le... ada kete lnggr blkg myv akak aq... prmpn tu ckp dia da brek tp ttp t'lnggr n mybe dia mamai sbb ltih... ntah le..yg m'yakitkn ati tu mak bapak dia yg lngsng xde nk ucap trime ksh kt ktorg yg tnggu ank dia kt tepi jln tu.... 3 jam tau, p;jlnan t'gendala... n ble ktorg mntk pak cik tu tunggu pak su aku, dia blh ckp, smua da settle nk tnggu bt apa lg. n trs blah... bengang weh

mei chan said...

huhuhhu.....
cedih2...

Ana Johari said...

huhuhu...nanges jap.sedey lak part ni.. good job writer! :)