THANK YOU

Saturday, October 23, 2010

WARNA HATIKU 4

Aku siap dengan seluar slack hitam dan kemeja bewarna ungu lembut serta kot. Siap ke pejabat. Rambt pnjgku ku sorok dlm topi hitam. Nampak elegant tapi masih tidak terlihat sifat perempuanku. Aku tidak peduli apabila Tengku Iskandar memandang tajam. Aku tahu dia tidak suka dengan perwatakanku. Peduli apa aku. Dia sudah seminggu bekerja. Sebagai CEO. Aku pula bakal di lantik sebagai penolongnya. Setelah aku diperkenalkan dengan pemegang saham dia membawaku melihat pejabatku. Bertentangan dengan pejabatnya. Besar dan kemas bilikku.

“sekarang kita sedang mengusahakan taman perumahan di Pulau Duyung. Mari aku perkenalkan kau pada jurutera yang terlibat.”ujar tengku Iskandar. Aku hanya mengikut.

“kenalkan Ekmal Hakim. Ekmal ni penolong I Batrisya” aku terkejut. Bagai tidak percaya pada pandangan mataku sendiri. Dia yang berdiri dihadapanku. Sudah bertahun-tahun menghilangkan diri akhirnya dia berdiri didepanku.

“ Ris?” soalnya.

“Ekmal” perlahan suaraku.

“tak sangkakan. Awak apa khabar?” soalnya begitu gembira. Bagai tidak pernah ada sejarah antara aku dan dia

“fine. You?”

“alhamdulillah”ucapnya. Senyumannya terhenti melihat wajah kelatku.

“Dah kenal ke?”soal Tengku Iskandar.

“dulu kami satu sekolah dan lepas tu satu universiti”ujar ekmal. Aku hanya diam.

“Ekmal pengurus projek. Kelak you all akan banyak berhubung. I harap you all dapat bekerjasama dengan baik”ucap Tengku Iskandar. Perlahan langkahnya meniggalkan aku dan Ekmal. Satu persatu kenanagan silam menjengah dalam mindaku.

“I tak sangka akan jumpa you kat sini” Ekmal menghadiahkan senyuman manisnya padaku.

“you tak suka?”

“No. I happy sangat. You makin cantik”pujinya.

“jangan tipu I mal. Kalau I cantik kenapa you tinggalkan I dulu?”soalku. Dia diam.

“itu hal lama. I tak nak ingat lagi” balas Ekmal

“kerana hal itu hidup i tak pernah tenang” kulihat kemuraman di wajah Ekmal. Mungkin dia rasa tak selesa.

“i’m sorry. Kita tak patut cakap pasal tu. Lagipun ini pejabat kan. I masuk dulu.”ujarku. rasanya kalau makin lama aku di situ, makin parah soalan yang akan ku hambur padanya. Kiranya aku sekarang bukannya pelajar sekolah menengah yang sibuk dengan cinta monyet. Bukan lagi siswi yang hangat di lamun cinta. Aku seorang isteri yang perlu menumpahkan taat setia pada sang suami. Aku perlu profesional.

“satu hal lagi. I nak tgk plan projek. Boleh kita bincang kejab?” Ekmal angguk.

“I tunggu kat bilik I”arahku lalu mengatur langkah meninggalkannya. Aku serius mendengar penerangan Ekmal. Tanpa aku sedari sesekali mata nakalnya meratah wajahku.

“so, setakat mana pembinaan sekarang?”soalku. Ekmal kaget. Nyata dia terperangkap sewaktu mencuri pandang ke wajahku.

“oh...er..er..30%”jawabnya gugup.

“ada yang tak kena ke dengan muka I. Comot ke?”soalku.

“tak. I minta maaf. I tak bermaksd apa-apa”

“kenapa? You rasa bersalah?” soalku. dia terkulat-kulat mendengar soalan cepu cemas dariku.

“I dengar you dah kahwin. macamana rumah tangga you?”soalnya mengalih tajuk. Aku kecewa lagi. Ingin dsaja ku dgr alasannya meninggalkan ku dulu.

“macam yang you tengok”jawabku.

“tahniah. Walaupun dah lambat. I percaya you bahagia dengan Tengku. Dia lelaki yang baik” puji Ekmal. Baik? Entahlah.

“kenapa you tinggalkan I dulu, mal? Kenapa you biarkan I tercari-cari ? you biarkan I macam orang bodoh. Apa salah I?”aku mendesak. Soalan yang sudah cukup lama berada dibenakku. Ingin tahu apa yang telah terjadi sbenarnya.

“Ris, boleh tak kalau kita tutup kisah lama?”

“tak boleh. I nak jawapan dari you”

“i tak ada jawapan untuk soalan you” balas Ekmal.

“fine. Kalau you tak nak jawab sekarang tak apa I tak paksa. Tapi ingat Ekmal, I takkan putus asa”ucapku tegas.

“please Ris. You dah banyak berubah. Ris yang I kenal dulu bukan macam ni. Apa dah jadi pada you Ris?” soal Ekmal.

“I berubah kerana you Mal. You yang ubah I sampai macam ni” aku terang-terangan menyalahkannya. Ekmal masih seperti tadi.

“I minta maaf.”

“please tell me why you leave me”separuh merayu kata-kataku. Menagih simpati padanya. Hanya dia satu-satunya lelaki yang berjaya meruntuhkan keegoanku. Sejak dulu lagi. Hanya dia seorang.

“i tak boleh bagitahu you, Ris. Sorry” pantas Ekmal bangkit meninggalkanku. Aku kecewa. Teramat kecewa dengan sikap berdiam diri Ekmal.

Aku termenung sendirian di beranda. Diruang mataku terlakar wajah Ekmal. Bertahun aku menunggumu Ekmal. Aku setia menantimu hingga detik ini. Aku tahu berdosa bagi aku mengingati lelaki lain selain suamiku. Tapi itu adalah hakikatnya. Mungkin benar cinta itu buta. Tidak pernah kenal mana jatuhnya dia. Ah, sukarnya berbicara mengenai cinta. Cinta membuatkan manusia jadi pendusta. Ekmal.......

“Boleh kita jadi kawan?” soalnya 2 hari yang lalu

“seorang kawan takkan merahsia sesuatu dari kawannya” balasku.

“tapi seorang kawan perlu menjaga hati kawannya kan?” balas Ekmal. Sungguh pandai dia mematikan madahku.

“you buat I sakit, Mal.”

“jadi izinkan I mengubati sakit you. Walaupun kita tak boleh jadi macam dulu, tapi kita tetap boleh berkawan kan” balasnya. Jika hendak ku fikir-fikir. Ada benar kata-kata Ekmal. Manakan dapat ku putar waktu ke 10 tahun yang lalu. Itu semua mustahil. Tapi tidak mustahil apa yang berlaku 10 tahun lepas akan kembali ke masa hadapan.

“Kenapa you suka bermain tarik tali dengan I?” soalku padanya.

“takkan I nak ajak you main tarik rambut kot” gurau Ekmal. Sudah lama Ekmal tidak bergurau denganku. Aku memberi jelingan padanya.

“friend?” soalnya. Tersenyum manis. Lama aku membiarkan soalan tanpa jawapan.

“tengoklah macam mana” hanya itu jawapan yang kuberikan padanya 2 hari yang lalu.

“jauh kau melamun. Ingatkan buah hati ke” aku tersentak. Aku berpaling. Tengku Iskandar disebelahku. Pandangannya jatuh pada langit yang gelap. Aku terus mengatur langkah.

“aku nak cakap sikit dengan kau”

“apa dia?” soalku malas.

“aku tak kisah kau nak berkawan dengan siapa. Tapi tolong jaga imej aku dan imej kau sebagai suami isteri k” ucapnya langsung tidak memandang wajahku.

“apa maksud kau?”

“Aku tak nak kau terlalu rapat dengan Ekmal di pejabat. Kau perlu tahu bertindak mengikut keadaan” suara Tengku Iskandar masih tenang.

“jangan ganggu privacy aku.” Aku terus mengatur langkah.

“ingat aku suami kau yang sah. Aku ada hak campur tangan.” Balasnya. Namun sedikit pun aku tidak menoleh atau membals. Terus aku masuk ke kamarku.

p/s : terima kasih pd p'baca yg m'yokong.....maaf pada yg kecewa........ sy hnya manusia biasa yg x bisa memenuhi keinginan semua org tnpa m'mikirkn dri sndri..........

4 comments:

hana_aniz said...

huhu.. best! sambung cepat2 ye? =]

miznza84 said...

blela suami istri ni nk berbaik..

nani sambung lagi...

Ana Johari said...

bes jugak nani,,sambung!

Nurul.Liyana said...

jalan cerita ok...
cuma sometimes, ayat tergantung. terlalu pendek...jgn rasa mrah or kecik hti...sy just tegur saja...terima dgn hti terbuka n be optimistic...teguran utk kebaikan...wpun sy bukn penulis, tp sy suke bc novel...so, sy nk bc cerita yg baik...n sy nk penulis2 trus maju...dgn jln cerita yg berbeza n cara penulisn berbeza...cuma kekadang, penulis xblh menyalahgunakn tatabahasa utk menunjukkan kelainan penulisan penulis. bahasa jiwa bangsa. kalau kita org melayu sendri x menjaganya...mcm mn kn?
nway, nice storyline...truskn menulis & kembangkn bakat anda.. =)