THANK YOU

Monday, October 12, 2009

Andainya Aku Tahu 11


Sudah sebulan aku kembali ke kolej menyambung pelajaranku. Tak sangka aku sudah berada di semesta terakhir pengajianku selepas tiga bulan bercuti. Sudah hampir sebulan lebih aku tinggalkan villa. Aku tinggal bersama sahabat baikku, Rozana. Padanya kukatakan aku ada masalah keluarga, tapi sebenarnya tak siapa tahu keluarga yang aku maksudkan itu adalah keluarga baruku. Tiada siapa tahu aku sudah berkahwin. Walaupun tinggal di sebuah bilik yang sempit, aku tak kisah. Aku tidak mahu menyusahkan abangku. Nanti apa pulak katanya kalau aku lama di rumah itu. Biarlah aku tanggung sendiri susah dan senangku. Aku sudah dewasa. Seringkali juga aku lihat kelibat Anif di kolej. Kadang-kala aku lihat dia menghantar Juhana, kadang-kala dia datang menjemput gadis cantik itu pulang. Aku hanya mampu memandang dari jauh suamiku sedang memadu kasih dengan orang lain. Isteri mana tak kecewa kalau suami keluar dengan perempuan lain. Hancur luluh hati ini, tak siapa yang tahu. Sengaja aku menyembunyikan diri dari Anif. Aku tidak mahu dia mencariku. Kalau ada jodoh antara kami, kami akan berjumpa lagi biarpun bertahun kami terpisah.

“Ris, kau ada dengar cerita tak?” soal Rozana tiba-tiba. Aku geleng.

“isk.. kau ni ketinggalan betul. Dah heboh stu kolej, kau masih tak tahu?”

“aku malas nak jaga tepi kain orang la.” Balasku acuh tak acuh. Aku belek buku tebal di depanku. Banyak lagi yang perlu aku study. Buku undang-undang itu ku belek malas.

“ni pasal Juhana” ucap Rozana.

“pasal ngan minah tu?” geli betul aku dengar nama minah gatal tu.

“dia nak kahwin. Cuba kau teka dengan siapa?” dia aku tersentap. Nak kahwin? Jadi betullah tekaan ku selama ini. Pantas aku tutup buku.

“eh, kau nak kemana ni?” soal Rozana. Pelik dengan tindakanku yang tiba-tiba.

“aku ada hal” terus aku berlalu pergi dari situ. Bagaikan batu menghempap kepala aku menerima khabaran tadi. Selama ini aku amat berharap agar dia tidak memilih juhana. tapi harapanku hanya mimpi. Mana mungkin dia menolak orang secantik juhana. mana mungkin mamanya menolak menantu seperti Juhana. cuba ku tahan air jernih ini dari mengalir. Aku kena kuat. Aku tak boleh selalu menangis. Sampai bila. Kenapa aku harus menangis untuk orang yang tak pernah nak hargai aku. Sia-sia. Semuanya sia-sia. Jerit hatiku. tiba-tiba tekakku terasa loya. Bagai hendak keluar semua isi perutku. Pantas aku berlari ke sepohon pokok rendang di kawasan lapang berhampiran padang. Ku muntahkan segala isi perutku di situ. Agaknya perutku masuk angin. Satu hari tak makan. Aku cuba sedapkan hati. Terasa perit tekakku.

“cik tak apa-apa ke?” tiba-tiba ada suara garau yang menegur. Aku geleng. Lemah seluruh tubuhku.

“saya ok” balasku lantas aku berpaling. Pandanganku mati pada seraut wajah yang tak mungkin kulupakan. Pantas aku ingin mengatur langkah pergi dari situ. Namun dia juga pantas memaut tanganku. Kemas genggamannya.

“Risya, nanti dulu” ucapnya.

“aku tak ada apa nak cakap dengan kau.” Aku berkata kasar. Aku cuba merentap tangannya. Namun pegangannya kemas.

“we need to talk. Dah lama sangat kau pergi” ucap Anif.

“no. Aku tak nak cakap apa-apa dengan kau. Tolonglah pergi dari sini. Jangan ganggu aku” marahku. Aku picit kepala yang mula terasa pening.

“Risya tak sihat ni. Kita pergi klinik ye” dia memujuk lembut.

“aku tak apa-apa. Aku ada kelas ni” aku cuba berdalih.

“Are you pregnant?” soalnya. Pantas sekali aku geleng. Tak. Tak mungkin.

“Nif !” kami berpaling. Juhana berdiri tidak jauh dari kami.

“aku pergi dulu” kurentap kasar tangannya. Dan aku terus pergi.

“Risya” aku dengar dia memanggil. Tapi akalku melarang untuk aku menoleh padanya. Biarlah dia bahagia bersama kekasih hatinya.
*****************************************************

Kesihatanku makin tidak menentu. Selera makanku juga sudah tiada. Tubuhku makin susut. Rozana kata aku dah makin kurus. Risau benar dia melihat aku selalu muntah-muntah. Aku mula rasa cuak. Hatiku gusar usah dikira. Untuk ke klinik, aku masih belum bersedia. Andai benar tekaan Anif tempoh hari, aku masih tidak kuat untuk menerima kenyataan itu. Aku melangkah longlai ke tempat parking. Kepalaku dari semalam terasa berdenyut-denyut. Perut aku pun rasa memulas saja. Sungguh aku tidak selesa dengan keadaanku kini.

PPOOONNN!!!

Aku menoleh dan serentak dengan itu kurasakan tubuh ringan dan aku rebah tidak sedarkan diri.
#####################

“Risya” aku dengar namaku di seru. Perlahan aku celikkan mata. Amat payah. Terasa kepalaku berdenyut-denyut.

“Sayang.” Aku dengar lagi suara itu berbisik di telingaku. Aku cuba lagi membuka mataku. Sinar mentari menyakitkan mataku. Aku toleh ke sisi. Anif merenungku mesra. Tangannya mengenggam erat tanganku.

“aku kat mana?” soalku.

“kat hospital. Semalam kau pengsan” ucapnya. Perlahan tanganku dikucup.

“kau ok tak?” soal Anif. Sungguh aku rindu pada suara itu. Suara yang cukup menunjukkan dia lelaki yang prihatin. Perlahan airmata mengalir di pipiku. Aku sendiri tidak tahu bagaimana air jernih itu terbit. Sungguh aku menjadi wanita sensitive.

“hei, kenapa ni?.”perlahan diusap rambutku lembut. Makin kuat esakanku.

“syuuuhhh” perlahan dia mendaki katil bercadar putih itu. Anif peluk erat tubuhku. Cuba menenangkan diriku. Namun ternyata sebak kian berkumpul dalam dada.

“i’m here” ucapnya. Tersedu aku di dadanya hingga aku kembali lelap dalam dakapan hangat Anif.
************************************************
“Sori Ju, i tak dapat datang la” aku dengar suara Anif bercakap di telefon sambil membelakangiku. Tanpa dia sedari aku mendengar perbualannya dengan Juhana.

“You pilih dulu yang mana you berkenan. Nanti kita bincang lagi.” Ucap Anif lagi/ entah apa yang hendak dipilihnya. Kad undangan atau pun baju pengantin?.

“k. Bye.” Anif mematikan talian. Dia berpaling apabila terdengar bunyi gelas.

“kenapa tak cakap nak air” pantas dia menghampiriku. Gelas di tanganku dicapai. Aku hanya membiarkan. Anif menghulurkan segelas air kosong padaku. Perlahan aku sambut. Dia duduk di kerusi di sisi katil. Memandang aku meneguk air. Aku hanya diam. Tiada mood untuk berbicara dengannya.

“sayang nak apa-apa lagi” soal Anif. Sayang? Sungguh aku tersentuh dengan ucapannya. Namun pantas rasa itu ku halau pergi jauh dari ruang hatiku.

“pergilah balik. Aku nak rehat” ucapku perlahan. Perlahan aku baringkan kembali tubuhku yang lesu di katil.

“aku temankan kau.”

“tak perlu”

“tolong jangan macam ni, please” pujuknya. Aku harus bagaimana lagi?. Apa lagi yang dapat aku lakukan untuk memuaskan hatinya. Aku mengiring membelakanginya.

“aku ada something nak cakap” aku rasa tangannya mengusap perlahan rambutku. Aku tidak membalas. Tapi aku dengar.

“aku tahu kau dengar. Tak lama lagi kita akan jadi parents” ucap Anif. Terasa gugur jantungku. Pantas aku bangun. Memandangnya dengan pandangan yang kurang percaya.

“kau cakap apa?” soalku tergagap-gagap.

“kau mengandung. Dah sebulan” senyuman melebar di pipinya. Aku geleng. Tidak percaya.

“kenapa ni? Kau tak suka?” dia cuba sentuh tanganku. Tapi ku tepis kasar. Berkerut dahi Anif melihat reaksiku.

“Risya, jangan buat aku risau. Please say something”

“Aku tak nak. Aku tak nak anak ni” ucapku tiba-tiba. Aku buntu. Bagaimana nasib anak ini suatu masa nanti. Aku tidak bersedia untuk menerima kehadirannya.

“mengucap Risya. Tak elok cakap macam tu”

“aku tak nak. Kau faham tak aku tak nak” bagai orang terkena hysteria lagakku. ku tepis tangannya yang ingin mendarat di bahuku. Namun kudratnya ternyata melebihiku. Garang mata Anif menikam mataku yang sudah digenangi oleh mutiara jernih.

“kau sedar tak, kau cakap apa hah. Ini anak kita. Dia berhak untuk hidup” ucap Anif kasar.

“aku tak nak” tengkingku padanya. Sungguh akalku bagai langsung tidak berfungsi.

“kau dengar sini Risya. Selagi aku ada, jangan harap kau dapat mengapa-apakan bayi ni” ucap Anif garang. Agaknya dia terkejut dengan reaksiku. Wajah garangnya tidak dapat menyembunyikan rasa bimbang yang terukir. Aku hanya mampu menangis. Rasa terkejut terasa menyesak dada. Anif keluar dari bilikku. Risau andai dia tidak mampu menahan kemarahannya.

p/s : hati naniey tgh berbunga ni... hahaha... coursewrk da hntr. lptp da baiki... huhu. naniey bg dua2 kt korng. AAT n CD sekli. hrp rndu korg da terubat

12 comments:

fzm2 said...

hehehhe
crsew0rk da
hntr b0leh laaa
upl0ad tiap2 hri
ek????huhuh

qyqa said...

wah..ni syg kat kat naniey ni...
ingatkan pasal per hati berbunga,rupanya laptop dah x rosak..he3
best3!!!
rasanya nif x kawen kot dgn ju yg getik tu..
slh fahm maybe??
he3..
memandai jer

kak tyea said...

best..hehe

keSENGALan teserlah.. said...

uuuuuuuuuuu....
risya pregnant...
huh..
jgnla juhana kawen ngn anif..
xmolaaa..

pssstt,,naniey berbunga2 yee..postla n3 lagik..hehe..naniey kan baik hati..hahaa..bodek2 nieh..

~~JawaPan r!ndu~~ said...

cerpen nih pnjang laaa...
jgn wt panjg2..
anif tuh nape??ngokngek..p la kwen ngn juhana tuh..
risya..jgn wt keje bodoh la..

Naniey TJ said...

askum semua...
naniey x thu la nk kte ni crpen mcm pnjg plk..
nk kte nvl rsenye xde la smpi 100 m/s..
so kte namekn die cervel la... tgh22
hahaha.. gurau je...
amboi ksengln t'serlh..
mmm bodek ye...
x dpt la nk post selalu..
walaupun keje da kurang..
tp naniey still de komitmen lain..
mybe dalam 1 mnggu de la 2-3 kli..
insyallh.
to u ll tq byk2

yunix77 said...

sayang ko naniey
2 n3 sekali ko bagi
kenyang la we all hari
tq 10x....

terkejut la Ris pregnant
abis tu camno?
takkan Anif kawen gak dgn Ju?
se-brutal2 wanita tetap ada kelembutan dan kesedihan
sejak kawen Ris asyik bersedih jer
tingin plak nak dengar dia 'basuh' mertua

hehehe

gud job naniey

sya[E] said...

best!!!..
jgn la c anif 2 kwin ngn juhana..
smbg lagi ye pat2 tau..=)

Hana_aniz said...

huhuhuhu.. bez! bez!! thanks writer! kalo sume da clear, pe lagi writer.. kasi byk2 n3 la ek?? hehehe..

Anonymous said...

salam naniey..

best2 sgt n3 kli ni.. tp lagi best klo naniey post selalu..
nti cpt la post lagi ye..

luv
Nza

Anonymous said...

salam kak nanniey ni student erk?
sbb tulh xdapt post cter byk2 ye?
tp sume cter kak naniey sy suke sgt2
so keep it up
go go chayok ye
sy plg suke cter CD ngn Andainya Aku Tahu
Tp bg sy cter CD tu lain dr yg lain la
quite complicated la kak naniey
hehehe
maaf byk comment ye....

Anonymous said...

alamat takde n3 lagi la.. hope anif x kawin dengan ex gurl dia tu..

luv
Nza