THANK YOU

Monday, October 26, 2009

Andainya Aku Tahu 14

Loceng banglo berbunyi berkali-kali. Aku segera membuka pintu. Terkejut aku menerima kedatangan mama Anif. Orang tua itu langsung tidak member senyuman. Terus saja masuk tanpa di pelawa. Yelah rumah anak dia jugak.

“Anif tak ada” ucapku. Gugup pulak aku berhadapan dengan mama Anif ni. Yelah dah lama tak bersua muka.

“Aku tahu” amboi kasarnya bahasa. Dah tahu anak dia tak ada, buat apa datang.

“aku datang nak jumpa kau” macam mana orang tua ni boleh baca fikiran aku.

“Datin nak minum. Saya siapkan”ujarku lembut. Bagi sejuk sikit hati dia.

“boleh jugak. Fresh orange” Mama Anif langsung tidak memandangku. Dia asyik melihat hiasan di ruang tamu. Tak lama kemudian aku muncul dengan segelas fresh orange. Air yang kubawa langsung tidak diusik. Mukanya tenang saja. Aku pulak susah hati tengok muka dia camtu. Sakit ke?

“mama datang nak jumpa Risya” lembut suara mama Anif. Ternganga mulut aku dengar. Tadi beraku kau sekarang panggil nama pulak. Kan aku dah kata mama Anif ni sakit.

“a..ada apa?”tergagap-gagap aku bertanya.

“da berapa bulan? Soal mama Anif. Aku terkejut. Mana dia tahu. Takkan Anif bagitahu kot.

“da 4 bulan” aku tetap menjawab. Mama Anif senyum pandang aku. Pertama kali dia senyum dengan penuh keikhlasan pada aku.

“jadi tak lama lagi mama dah nak jadi nenek la ni” ucapnya. Aku senyum.

“Risya tak nak balik villa. Kalau duduk sana mama boleh jaga” ucap mama lembut. Tersentuhnya hati aku mendengarnya. Tapi aku diam. Tidak memberi apa-apa respon. Rasanya aku lebih selesa hidup seperti sekarang. Kalau pulang ke villa pastinya aku akan rasa terkongkong dengan segala macam peraturan di kediaman mewah itu.

“Anif dah lama tak balik villa. Merajuk dengan mama agaknya” terluah juga apa tujuan sebenarnya datang ke banglo itu. Rupanya sebab anak lelakinya dia datang memujukku.

“mama rasa kalau Risya duduk sana, mesti Anif pun akan ikut kan” ucap mama.

“macam nilah Datin, saya tak pernah halang Anif balik. Kalau datin rasa dia merajuk, datin pujuklah dia. Saya tak dapat nak buat apa-apa.” Ujarku. Berubah muka tua itu.

“jadi Risya tak nak balik Villa?”
Aku geleng.

“saya selesa di sini. Datin jangan risau, tak lama lagi pasti anif pulang” ucaku. Yelah lepas kahwin dengan Juhana, mestilah dia akan tinggalkan aku.

“Risya, mama ikhlas nak jaga Risya dan bakal cucu mama” ucapnya. Aku geleng. Tidak percaya. Ikhlas tapi bersebab. Adakah mama mengaggap aku seperti boneka. Bila suka dipungut dan dibelai, bila dah tiada guna, di campak begitu saja. Jadilah aku sampah yang tidak beharga lagi dimatanya.

“terpulanglah pada Risya nak percaya atau tak. Kalau Risya ubah fikiran, datanglah. Pintu villa sentiasa terbuka untuk Risya. mama balik dulu. Jaga diri dan cucu mama ni baik-baik” pesan mama Anif. Aku angguk dan terus mengantarnya ke pintu. Sebelum beredar sempat di peluknya aku sebentar. Sungguh aku rasa seperti pelukan ibuku. Kenapa dia begitu mesra.
**************************
Pertama kali sejak 3 bulan berada dibawah jagaan Anif, dia menyusruh aku pulang dari kolej menaiki teksi. Ah leganya. Terasa bebas sikit. Peluang yang ada aku gunakan dengan bijak. Tadi Rozana ajak aku gi shopping. Aku pun dah lama tak pergi jalan. Aku ikut je. Kami naik kereta menuju ke destinasi. Lenguh jugak aku pusing shopping kompleks tu cari kasut di Rozana ni. Dalam keadaan aku yang berbadan dua cepat saja aku terasa mengah. Rasa macam tak cukup oksigen. Aku pun minta untuk duduk sekejab. Kami duduk di sebuah bangku yang kosong.

“berpeluh-peluh” ucap Rozana memandangku.

“penatlah.” Balasku. Penutup botol mineral ku pulas

“aku tengok kau cepat benar penat sekarang. Dah macam orang mengandung” aku yang sedang meneguk air mineral terserdak.

“isk, ni mesti minum tak baca bismillah.” Bebel Rozana.

“Aku dah baca dalam hati la” ku urut perlahan dadaku.

“kau nak tak?” tiba-tiba Rozana menghulurkan plastik yang mengandungi buah nanas padaku. Buah yang dibeli di gerai kecil tadi. Kecur liurku melihat buah nanas itu. Ku capai plastic di tangan Rozana. Beberapa potongan kecil buah itu masuk ke mulutku. Lazatnya tidak terkira.

“Aku nak g kedai tu jab. Kau nak duduk sini ke nak ikut” soal Rozana sambil menuding jari kea rah sebuah kedai kasut.

“kau pergilah. Aku nak duduk jab” ucapku. Rozana terus berlalu. Aku hanya duduk sambil mulutku menjamah buah nanas yang ditinggalkan. Lepas satu-satu masuk ke mulutku. Ramai jugak orang hari ini. Aku memandang sekeliling. Ramai juga orang hari ni. Agaknya baru dapat gaji kot. Sedang asyik mataku melilau tiba-tiba pandanganku terhenti pada sesusuk tubuh yang amat aku kenali. Anif. Dia bersama juhana. Dia langsung tidak menyedari kehadiran aku. Aku lihat Anif melangkah masuk ke sebuah butik pengantin yang berada beberapa meter dari tempat dudukku. Dari cermin kaca butik itu dapat kulihat dengan jelas anif dan Juhana sedang memilih baju pengantin. Hati aku tersayap pilu. Ku usap perutku yang tiba-tiba terasa tidak selesa. Anak di dalam rahim itu bagaikan mengerti rasa yang sedang melanda ibunya.

“kanapa abah buat ibu macam ni” rintihku padanya. Aku tak berhak untuk mempertikaikan kerana aku sudah meminta perpisahan selepas anak ini lahir. Jadi dia akan menjadi sejarahku. Bukankah aku sudah merelakan dia berkahwin dengan Juhana. Kerana hanya gadis itu saja yang sesuai dengan lelaki bekerjaya sepertinya. Airmata terasa bertakung di tubir mata. Dalam pasrah hatiku terluka. Sungguh aku hampir menjadi manusia tamak. Aku inginkan kasih sayang Anif hanya tumpah padaku seperti hari-hari lalu yang kami lalui bersama hingga aku terlupa Anif bukanlah milik mutlakku. Diriku benar-benar di lambung cemburu. Pantas aku bangun sebelum dia menyedari kehadiranku. Aku harus meninggalkan tempat itu. Akalku sudah melupakan Rozana. Hatiku mengarahkan aku untuk mempercepatkan hayunan kaki. Setibanya aku di pintu keluar aku terus menuju ke laluan pejalan kaki. Gerimis petang sedang rancak membasahi. Langsung tidak ku hiraukan. Aku terus meredah gerimis tanpa hala tujuan.
“Cik.. cik nak kemana?” tiba-tiba seorang pak cik menegur. Aku memandangnya dengan linangan airmata.

“Saya nak balik” balasku.

“naiklah. Pak cik hantarkan” ucap Pak cik itu. Pantas dibuka pintu teksinya untuk aku. Sepanjang perjalanan aku menangis. Risau juga pak cik itu melihat keadaanku. Sampai saja di banglo aku terus masuk ke bilik dan menangis terisak-isak di situ. Barulah aku teringatkan Rozana. Lantas aku mengirimkan mesej mengatakan aku ada hal penting. Lama aku menangis hingga aku akhirnya terlelap.
***********************************
Aku terjaga dari lenaku apabila kurasakan badanku tidak selesa. Puas aku mengubah posisi agar aku dapat menyambung tidurku. Tapi lena tetap tidak menjengah. Perutku rasa tidak selesa. Terasa sakit yang mengcucuk-cucuk. Badanku juga sudah berpeluh-peluh. Aku bangun, melangkah ke ruang tamu, mungkin disitu aku akan lebih selesa. Aku duduk di sofa. Cuba merehatkan badan yang terasa lesu.

“Risya” aku berpaling kearah dapur. Anif berjalan menghampiriku.

“kenapa tak tidur?. Dah pukul 12 tgh malam” soalnya sambil duduk di sebelahku. Aku tidak menjawab.

“Risya nak air?” aku geleng sambil menekan-nekan perut.

“Muka pucat ni kenapa? Tak sihat? Ya Allah, panasnya” Anif menjamah dahi dan tengkukku.

“kau demam ni. Kita pergi klinik” sambung Anif. Aku geleng. Kesakitan yang menyerang cuba ku tahan. Terasa peluh sudah membasahi baju yang ku pakai.

“jangan degil. Kita pergi sekarang” Anif terus berlalu ke kamarnya. Selepas beberapa minit dia muncul kembali. Baju tidurnya telah bertukar. Tubuhku telah merengkok di sofa menahan rasa sakit diperut.

“Ya Allah, kenapa ni?” Anif cemas melihat airmataku mengalir dan dahiku yang berkerut menahan rasa sakit.

“sakit” hanya itu yang mampu keluar dari bibirku.

“sabar” Pantas tubuhku diangkat. Aku tidak melawan kerana tubuhku benar-benar tidak berdaya. Terus dia memecut laju keretanya meninggalkn banglo.
******************************
“isteri encik ok. Nasib baik encik cepat membawanya ke hospital. Kalau terlambat mungkin kandungan Puan Risya tidak dapat di selamatkan” ucap Doktor Ifa.

“anak saya macam mana?” bimbang benar Anif pada kandunganku.

“everything fine En Anif. Don’t worry” Doktor ifa tersenyum sambil menulis sesuatu di kertas.

“can i ask you something?” soal Anif sebelum doctor itu berlalu.

“ye” Doktor Ifa memandang Anif.

“Kenapa dengan isteri saya?”

“dari pada pemerhatian saya, puan Risya telah makan sesuatu yang boleh menjejaskan kandungannya” terang Doktor Ifa.

“maksud doktor” Anif keliru.

“ini anak sulung ke?” pertanyaan Anif dibalas dengan pertanyaan. Anif angguk.

“Mungkin isteri encik tersilap makan. Maklumlah tak ada pengalaman lagi. Lain kali encik dan isteri kena hati-hati. Jangan bagi dia makan makanan yang tajam contohnya macam buah nanas. Makanan macam ni boleh membahayakan kandungannya.” Terang Doktor Ifa.

“kalau tak ada apa-apa saya keluar dulu. Tolong jangan ganggu pesakit. Biarkan dia rehat” pesan Doktor Ifa sebelum berlalu.

“terima kasih, Doktor” ucap Anif. Perlahan dia duduk dikerusi sebelah katil. Tanganku digenggam erat.

“Baby ok tak? Anak abah kena kuat. Jangan ganggu ibu ye. Ibu tak sihat” ucap anif sambil mengusap perutku lembut. Sayup-sayup kudengar suaranya. Dan aku terus terlena kembali.

p/s: da x thu nk say pe kt korg... yg psti hrp korg ske.. n mcm ayt yg selalu naniey taip... komen pliss......

16 comments:

MaY_LiN said...

aish..
tamo la jd pe2 ka baby..

keSENGALan teserlah.. said...

waaaaaa..
mle2 td cuak je kandungan risya gugur cz mkn nenas bykkk..
tp naseb bek selamat..
mama anif nieh pe kes??
ttbe je bek..
ade udang di sebalik mee kee??
hurrmm..btol ke anif n juhana nk kawen..
ngeee..
byk persoalan plak n3 kali nieh..
ske2..
smbung2..
hehe..

sya[E] said...

seb bek smpt..
kalo x, pasty ngamok anif..hee..
ala, anif stil nk truskn gk plan kwin ngn ju ke??xyh la..nti risya cane??..sian la risya..

p/s: xpuasla bc pndk naa..kasi pnjg sket g bley??..ble nk smbg cinta darmia??dh rindu ngn mia+amir...=)

saadiah~~ said...

best2..

::cHeeSeCaKe:: said...

ahaha..selambenye risya makan nenas..
nasib baik xgugur..anif ni sbnrnye ngn jue ke x?
layan risya cm btul2 syg..tp nk kawin ngn juhana..next..

epy elina said...

huhuhuh sdihnya crta ni..
aku compius btulkah anif nak kawen ngn juhana?

miz ruha said...

nasib baik xgugur...

smbg2...

miznza84 said...

selamat risya tak apa2...alhamdunillah... tp napa anif buat risya mcm tu,nampak mcm bg harapan kat risya tp still lagi nak kawin ngan Juhana... cian Risya... pe pun naniey cite ni memang best.. tp pendek la.. tak puas.. next n3 bagi cpt skit n panjang2 ye..

thanks and gud luck

kak tyea said...

salam..saya minat crita ni tp ada 1 persoalan lah..pensyarah anatomi fisiologi saya pernah cakap, sebenarnya dakwaan org yg nanas boleh gugurkan kandungan cuma mitos..x betul langsung..saya bingunglah..betul2 ke nanas boleh gugurkan kandungan or pensyarah saya yg betul?? hehe...naniey tlg g jawapan ek..

yunix77 said...

betul tuh
kena berhati-hati antara fakta dengan mitos
salah bagi info, kesannya kat penulis jugak

Anonymous said...

nsb bek x jd pape...
naniey npe pendek sgt???
x pus bce...
tp whatevapn its better than never...
x saba nk tgu next n3....
iluv dis story alot......
sambung gak cte cinta darmia k....

qyqa said...

akak!!!
wa...famous la nama sy kena tulis kat tepi papan ni,he3..
jgn la cdih sbb sy tersilap tulis nama khairul amir..
huhu..
anuar tu ustaz sy,he3...

oh ye,pasal entry ni,okkkkkkkk...
huhu...ska jg kat anif ni sbb dia kurang ego dari khairul anuar...eeehhh clap, khairul amir,he3..

gud luck kak!!!

Hana_aniz said...

huish... ingtkn gugur. cuap jap. x nak lah anif kawin dgn juhana..

fzm2 said...

hurmmmm
anif bt0l2 nk
kawen ngn juhana
eh???
alaaaaa..
smb0nk2..=)

L said...

anif ni nak kahwin betul2 ke dgn juhana tu? alaa kesianlah kat risya :(

Anonymous said...

jgn lah bg anif kawen ngan juhana...
cian kat risya..