THANK YOU

Wednesday, October 20, 2010

WARNA HATIKU 3

“kakak jaga diri baik-baik kat sana ye” pesan mama.

“mmm” malas aku menjawab. Tangan mama kusalam dan ku cium. Mama peluk aku.

Aku beralih pada adik-adikku.

“adik minta maaf. Adik tak berniat nak tipu kakak” ujar Puteri Nabilah. Ada airmata bersalah menitis di pipinya. Memang aku agak dingin dengan mereka sejak kejadian hari tu. Perlahan aku kesat airmata yang mengalir dipipi adikku.

“adik tak salah. Sudahlah. Adik jaga diri ye. Belajar rajin-rajin” pesanku. Tubuh Puteri nabilah ku peluk erat. Berat nak tinggalkan dirinya.

“balqis jaga adik ye” pesan aku pada Balqis. Puteri Balqis angguk. Tanganku di salaminya.

Selesai bersalaman dengan ahli keluarga, matanya ku tercari-cari kelibat mak cik salmah. Aku berjalan ke dapur. Mak cik Salmah ku lihat sedang membasuh pinggan.

“Mak Cik” panggilku. Langsung wanita itu tidak menoleh. Tapi telingaku dapat menangkap bunyi esakannya.

“Mak Cik, Sya dah nak pergi ni. Mak Cik taknak peluk Sya ke” soalku tenang.

“kenapa Sya nak tinggalkan mak cik?” soal Mak Cik Salmah.

“nanti Sya janji akan selalu call mak cik ea. Mak cik jaga diri elok-elok.” Pesanku. Tubuh tua itu kupeluk dari belakang.

“Selama ni Sya tak pernah tinggal mak cik. Sya jaga diri ye sayang. Jangan tinggalkan solat. Jadi isteri yang taat pada suami” pesan Mak Cik Salmah. Aku angguk. Perlahan mak cik Salmah memusingkan badannya. Akhirnya tubuhku di peluk erat. Pipiku dicium berkali-kali.

“ingat jaga diri.” Pesannya. Aku angguk.

“Mak Cik janganlah buat Sya nangis” ucapku dalam sendu. Rasanya tidak mahu berpisah dengannya.

“Sya cepat. Nanti malam pulak sampai Terengganu” mama menjengahku di dapur.

“Sya pergi dulu. Mak cik jaga diri tau. Jangan buat kerja penat-penat. Nanti Sya call selalu” mak cik Salmah angguk. Pipi tua itu ku cium sebelum berlalu pergi.

“kami pergi dulu papa” ucap Tengku Iskandar pada papa. Aku buat bodoh. Terus masuk ke perut kereta. Marahku masih bergunung pada papa.

“jaga Sya elok-elok” masih aku dengar suara papa. Pandai pulak suruh orang menjaga aku. Ingat aku tak reti jaga diri sendiri ke.

“Sya, jaga diri” tiba-tiba papa muncul di tingkap kereta sebelah penumpang.

“tahulah” balasku.

Sepanjang perjalanan kami hanya berdiam diri.

Besar banglo yang papa dan tengku Ismail hadiahkan kepada kami. Terletak berhampiran pantai. Cantik. Perabot dan semua barang-barang lain sudah disediakan. Kemas dan cantik suasana di dalam banglo itu. Kami di bawa oleh pekerja papa ke situ. Terus kami di perkenalkan dengan Mak Jah. Penduduk tempatan yang bekerja sebagai orang gaji di banglo itu. Baik orangnya. Seperti mak cik Salmah lagaknya. Aku senang dengan kehadirannya. Sekurang-kurang aku tidaklah tinggal sendirian dengan mamat sengal ni. Aku memilih bilik yang menghadap pantai. Dari situ kulihat pantai yang terbentang luas. Jiwaku tenang. Ku tarik topi di kepalaku. Jatuh terlerai rambut panjang ku. Beralun lembut rambutku dibuai angin petang. Namun ketenanganku terganggu bila ku rasa ada tangan yang membelai rambutku. Entah siapa yang berani berbuat begitu. Kasar ku tepis tangan itu. Tersengih-sengih Tengku Iskandar bila mendapat reaksiku. Ku pandang tajam wajahnya tanda tidak suka.

“garangnya” ucapnya pendek.

“kau jangan cuba-cuba sentuh aku.”aku memberi amaran. Ku tuding jariku ke mukanya. Perlahan ditepis tanganku.

“calm down sayang. Aku just nak bermesra dengan kau. Takkan tak boleh.” Makin lama, boleh kena darah tinggi aku.

“memang tak boleh. Aku tak sudi tengok muka kau. Sekarang berambus dari sini. Jangan tunjuk muka kau kat aku. Aku benci.”ujarku kasar. Menghalau tengku Iskandar dari bilikku.

“nk berambus kemana sayang?. Ini juga bilik aku” bersahaja je rupa mamat.

“tak ada tulis pun nama kau kat pintu” balasku

“well kalau kau tak kisah, kita boleh kongsi.” Aku jeling Tengku Iskandar disebelah.

“ok. Kalau kau nak bilik ni, silakan. Aku akan duduk kat bilik sebelah.”ujarku mula berjalan meninggalkannya. Malas nak melayan karenahnya yang selalu menyakitkan hatiku

“anyway, kau patut bersyukur kita berdua di hantar ke sini.”

“apa maksud kau?” soalku

“Aku rasa dah sampai masa aku berterus-terang dengan kau.”ucap Tengku Iskandar mematikan langkahku.

“aku nak kau tahu aku dah ada kekasih.”ucapnya perlahan.

“so what? Jadi kau nak cakap kat aku, kau pun kena paksa. Macam tu?” sebenarnya aku terkejut dengan pengakuan beraninya tadi. Aku rasa bagai di tipu.

“ Ayah aku tak suka dia. Aku terpaksa kahwin untuk jaga hati parents aku. Ayah aku ada sakit jantung. Aku takut nak lawan cakap dia. Aku tak nak jadi anak derhaka macam kau.” Dia memandangku selamba.

“kau ingat aku ni apa?” soalku tidak puas hati.

“Aku minta maaf. Aku hanya menurut kata ibu bapa aku. Tapi terus-terang aku cakap aku masih sayangkan dia”ucapnya.

“kau memang pengecut. Lelaki macam kau tak patut ada dalam dunia ni. Patutnya kau terus-terang je dengan mak bapak kau. Mengapa harus kau susahkan hidup aku”marahku. Aku geram mendengar kata-katanya. Mudahnya dia berterus-terang denganku.

“itu bukan kehendakku. Jangan kau salahkan aku seorang. Kenapa tidak kau saja yang menolak pinangan keluarga aku?” soalnya sinis.

“pinanagan? Aku sndiri tidak pernah tahu pasal rancangan mama dan papa. Macamna aku nak tolak. Jadi macam mana sekarang?”soalku mengharapkan kata putus darinya.

“kau buat hal kau dan aku buat hal aku. Tak perlu kita ganggu privacy masing-masing. Dan memang itu yang kau hendakkan” Mudahnya. Setelah aku bergelar isterinya baru dia ingin memberitahuku. Kenapa tidak dulu. Kenapa tidak dia mencariku sebelum keadaan bertambah serius. Hatiku merintih. Terima kasih papa. Terima kash atas hadiah papa yg akan menjadi garis luka yg selamanya berdarah di hatiku.

“aku benci jantan macam kau. Tak guna”jeritku. Pantas ku berlari ke bilik sebelah. Kucampak semua barang yang ada dalam bilik itu. Begitulah aku jika ingin melepaskan kemarahanku. Orang kata tangisan boleh menghilangkan melegakan perasaan. Tapi tidak setitik airmataku yang ingin tumpah. Walaupun hatiku sudah terasa sakit bagai dirobek-robek. Agaknya inilah hasil ketabahan yang kubina untuk sekian lama. Ku dengar suara Mak Jah memanggil namaku. Bimbang agaknya. Namun aku tidak peduli. Berselerakan kaca dilantai. Ku sembam muka ke bantal. Menjerit sekuat hati. Lega hatiku. Namun marahku tak mungkin reda.


p/s : setiap kli m'baca komen anda yg b'tnye "knp xde CD?" sayu rse hati nani.... p'baca yang nani syngi sekalian.... rsenye biar la nani b'trus terng dgn p'baca sekalian.... nani punya cita2 utk m'jd pnulis sjk nani umo belsn thn lg.... cmbura rsenye mlht p'nulis2 yg b'jaya dgn buku n novel msing2... jd t'detik la dlm hati nani untuk m'cuba nasib andai kte de rzeki... jd nani mahu m'cuba dgn CD... jd bt mse skrg nani xkn publishkn CD..... tp seandainya CD tidk b'jaya, nani akn smbgkn di blog... harap sgt korang faham..... nani bukn pntgkn diri...tp nani de cita2, de visi n misi nak nani capai dlm hdp ini.....nani mohon doa semua agar cita2 ni dpt nani capai.... bt mse skrg nani gantikn dgn warna hatiku.... harapn nani, moga cerita baru ni m'dpt tmpt kt hati kalian smua sama cm CD.... n nani mnta maaf klu de sapa2 yg kecewa dgn kptsn nani utk offkn dlu CD di blog ini.... nani hrpkn p'gertian smua.... akhir kata, nani harap korg x jemu m'lwt ke blog ini walaupun CD dhntikn utk smntara wktu.... nani hrpkn sokongn smua.....TQ....

4 comments:

hana_aniz said...

warna hatiku ni pn best!!

tp, jgn la buat peminat tertunggu2 entri nye. huhu

Minah Gendot said...

best..rasenyer iskandar akan jatuh cinta ngn sha..peewittt..hehehe..xsabar tgu next n3..

Aisha @ Sara Hamza said...

nani,

bagus nani mempunyai cita2 untuk menjadi penulis...saya harap nani akan berjaya....nani dah dapatkan novel terbaru saya, K.M? hope boleh beri komen nanti....

apa2pun W.H ni pn best apa....cepat2 sambung eh....selalu tertunggu2....hehe

korro suffian said...

Ya Allah nani!! i Ingatkan u dah tak nak sambung CD tue... rupe-rupenyer u nak bukukannya...
Alhamdulillah!!!! Jgn risau I akan beli dan ajak org laen beli novel ciptaan u..
u ada bakat besar dlm bidang ni!! besar sgt2!
u ada bakat bersaing ngan siti rosmizah!
kalau boleh.. cepat2 lah bukukan CD tu ye.. x sabo den nak menunggunye.... I dah jatuh cinta kat CD.. best sgt2!!!!
warna hati inipun best jugak... i like...
i appreciate your blog!!!!