THANK YOU

Tuesday, October 12, 2010

WARNA HATIKU 2

Ku campakkan semua barang di bilikku. Berselerakan semua. Pecah berderai pasu hadiah mama sewaktu hari jadiku yg ke 20, kulempar ke dinding. Geram. Ku hempas tubhku ke katil. Kepalaku berserabut. Sebentar kemudian aku bangun ke beranda. Ingin lari lagi. Damn!!. Pemuda bertubuh sasa tadi ada di pintu belakang. Berkawal. Banglo ni dah tukar status penjara agaknya Papa betul-betul ingin mengurung aku.

“shit.”jeritku kegeraman dengan sikap papa.

“aku tak sangka inilah Puteri Batrisya. Dengar khabar angin kau perempuan lemah-lembut. Tapi indah khabar dari rupa.”pemuda tadi sudah ada dalam bilikku. Berdiri tegak di hadapanku. Tubuhnya tegap. Badannya sasa. Ada otot-otot yang berketul-ketul di lengannya yang hanya memakai t-shirt tanpa lengan yang sedang berpeluk tubuh. Dengan aset itu sudah cukup menampakkan lelaki itu gagah di mata perempuan. Wajahnya tampan di hiasi dengan kumis tipis di atas bibir. Jelas sekali tanggapanku salah. Dia rupanya masih muda. Mungkin awal 30-an. Tapi betul ke kata papa dia ni jutawan. Entah-entah harta bapak dia.

“ini semua kau punya pasal” marahku. Lelaki itu tetap senyum. Dasar mamat tiga suka. Harap muka je lawa tapi tak normal rupanya. Sakit benar hatiku melihat senyuman itu.

“kita tak pernah salah. Kita hanya terperangkap dalam mainan keluarga.” ucapnya “kau bukan suami aku. Aku tak ada suami”marah ku.

“aku tak tahu kau ni sebenarnya bodoh atau pura-pura bodoh” selamba saja riak wajah lelaki didepanku.

“apa kau cakap?”lelaki itu memang cuba menaikkan berangku. “kalau iye pun kau tak nak kahwin, buat apa blah lepas sain surat nikah. Kenapa kau tak jerit je kat luar cakap kau tak nak kahwin. Aku pun tak perlu kahwin dan kau pun boleh hidup bebas” sindir pemuda itu lagi. Bagiku dia sengaja ingin menaikkan amarahku.

“kau ni apasal hah. Nak cari gaduh dengan aku?”soalku geram.

“aku tak bermaksud macam tu. Jangan berlagak macam jantan boleh tak. Sakit mata aku”

“aku memang macam ni dari kecik lagi. Kenapa? Kau tak suka? Ceraikan aku” tanpa fikir apa-apa pun aku menutur kata.

“tak semudah itu sayang. Hanya dengan menikahi kau je aku akan dapat apa yang aku nak. Aku pun tak selera dengan perempuan yang tak ada bentuk badan macam kau. Macam batang kayu je”. Dia pandang aku atas bawah

“how dare you. Habis kau? Jantan macam kau ni tak ada guna satu sen pun. Aku benci jantan tak guna macam kau. perosak”lantang kata-kataku. Langsung tidak bertapis. Pantas kulihat tangan pemuda itu diangkat. Ingin menamparku. Tapi tidak jadi.

“kenapa? Tamparlah kalau berani” aku mencabar.

“Aku takkan sampai hati nak lukakan kau sayang. Aku tak nak orang anggap aku dayus. Lagipun kotor tangan aku nanti.”ujar pemuda itu lagi. Cepat saja kakinya melangkah masuk ke kamar mandi.

“kau memag jahat. Tak guna”jeritku geram. Lantaklah apa papa nak kata. Apa mama nak fikir. Aku tak peduli. Aku benci dia. Aku benci semua orang dalam rumah ni....

Sudah lebih 2 minggu aku dan Tengku Iskandar tinggal bersama. Aku langsung tidak bahagia. Adakah ini yang papa harapkan. Menghancurkan hidup aku. Sepanjang perkahwinan ni juga aku tidak di benarkan keluar kemana-mana. kalau mahu pergi ke mana-mana harus di temani 2 orang pengawal peribadi. Bimbang aku lari lagi. Aku cuba protes di depan papa. Cuba tunjuk sikap kurang ajar pada suamiku sendiri. Langsung tiada hormat buat Tengku iskandar. Tapi kulihat lelaki itu pndi bermain drama. Benci betul. Dia lebih rapat dengan adik-adikku. Papa langsng tak endah apa yang aku lakukan. Sakit. Mama apalagi. Sibuk dengan persatuannya. Sakit hati betul bila segala rancangan aku gagal. Suatu hari papa memanggilku dan tengku Iskandar ke pejabatnya. Seperti biasa aku di temani pengawal peribadi. Aku hanya memakai jeans dan t-shirt. Topi bewarna coklat tetap setia di kepala. Lagak seperti jantan tetap ku kekalkan. Aku tulikan telinga bila mama membebel. Sampai saja di pejabat papa, kulihat Tengku Iskandar sudah berada di situ bersama seorang lelaki sebaya papa. Kemas pakaiannya dengan kot hitam dan kemeja hijau pucuk pisang. Papa pandangku dengan pandangan kurang senang. Aku buat tak tahu. “duduk sya”ujar papa.

“ini Tengku Ismail, ayah mertua kamu”papa memperkenalkan lelaki tadi kepadaku. Aku menoleh. Acuh tak acuh dengan perkenalan kali pertama itu. Namun aku tetap menyambut huluran tangan dari Tengku Ismail

“ada apa papa panggil sya ke sini”soalku setelha menyalami tangan tengku ismail. “papa rasa dah tiba masanya untuk sya bekerja di syarikat papa”ujar papa. Aku terkejut.

“no way papa. Macamne dengan bengkel sya.?”pantas saja aku membantah “Batrisya papa tak nak tahu pasal bengkel kamu. Papa tak prnah suruh kamu buka bengkel tu. Sekarang papa nak kamu uruskan syarikat papa dan ayah di Terengganu bersama Is”ujar papa. Begitu pentingkan dirilah papa aku ni. Yang aku tak suka kena pergi dengan mamat sengal ni. Menyakitkan hati.

“but papa....”

“ayah harap sangat sya dapat pergi”ujar tg ismail. Pertama kali ku dengar suaranya. Lembut sekali. Tidak seperti suara papa yang selalu tegas. Aku terkedu.

“baik. Tapi dengan syarat”ujarku. Pantas pula otakku berfikir. Mngkn inilah satu-satunya cara aku boleh bebas dari kawalan papa.

“syarat? Kenapa perlu ada syarat?”papa tidak puas.hati.

“papa nak sya pergi tak?”

“Syarat apa sya? Cakaplah. Insyaallah ayah akan cuba tunaikan”ujar tg ismail. Masih berlembut denganku. “sya tak nk papa upah bodygurd untuk control sya kat sana. Sya pandai jaga diri. Driver pn tak perlu. Kan papa sndiri cakap yang sya dah besar. Sampai sanggup paksa sya kahwin” ucapku. Merah padam wajah papa. Malu agaknya dgn besannya.

“Batrisya, jaga sikit mulut tu”

“apa yang sya ckp ni betul. Papa yg paksa sya kahwin. Sya dah ikut. Skarang papa nak sya kerja dengan syarikat papa. Okey. Sya setuju bersyarat. Takkan syrat tu pn papa tak boleh tunaikaan.”bentakku geram. Aku mula biadab. Langsung tidak ku peduli renungan Tg Ismail dan Tg Iskandar. Mesti menyesal ambil aku jadi ahli keluarga korang. Peduli apa aku.

“baik. Kalau itu yang sya nak ayah dan papa setuju. Tapi ayah pun ada syarat untuk Sya”ujar tg Ismail tanpa menunggu jawapan papa. Lelaki itu tetap mesra dengan senyuman lembut di bibir. Kulihat papa mengangguk akhirnya.

“apadia?"

" Sya kena janji yang Sya akan duduk kat rumah yang kami sediakan nanti. Tak boleh menyewa tempat lain. Setuju?” soal Tengku Ismail. Isk orang tua ni macam tahu-tahu pulak apa yang ada dalam kepala hotak aku ni. Memang aku tak nak duduk serumah dengan anak dia ni. Menyakitkan hati dan menyakitkan mata je.

“ok. ada apa-apa lg?”soalku.

“papa rasa Is dengan Sya boleh pergi. Papa ada sesuatu nak bincang dengan ayah” aku terus berpaling. Angkat kaki dari situ. Iskandar juga begitu. Perlahan langkahnya membuntuti ku. Kulihat senyuman manis menghiasi bibir setiausaha papa yang cantik jelita apabila kami melintasi mejanya. Mungkin tergoda dengan ketampanan suamiku. Ah pedulikan. Sampai saja di lif, lenganku terus di cengkam kuat oleh tangan kasar Tengku Iskandar. Di tarik ke suatu tempat yang terlindung.

“apa ni. Kau dah gila.” Marahku sambil cuba melepaskan pegangannya yang kejab. “ya aku memang gila. Kalau ye pun kau tak suka dengan pernikahan kita, respectlah sikit orang tua tu.”

“suka hati akulah. Mulut aku. Kau peduli apa?” lawanku.

“kau memang tak sedar diri. Anak jenis apa kau ni tak pandai nak hormat orang tua”marah Tengku Iskandar. Namun suaranya masih terkawal bimbng ada orang yang mendengar. Hormat?. Apa maksd perkataan itu. Siapa yang harus aku hormati. Papa dan mama. Mereka tidak pernah beri apa-apa padaku. Yang mereka tahu hanya mengarah. Buat itu buat ni. Jangan lakukan itu jangan lakukan ini. Menjadikan kami adik-beradik robot. Takda perasaan. Mereka pula 24 jam sibuk. Sebelum kami bangun dari tidur mereka sudah tiada di rumah. Balik pula apabila tengah-tengah malam. Waktu kami nyenyak tidur. Kadang-kadang tak balik langsng 2-3minggu. Pergi outstationlah. Oversealah. Duit tidak pernah kering dari poket kami. Namun kami kekeringan kasih sayang. Aku yang mengasuh adik-adikku bersama mak cik salmah, org gaji di rmh. Dialah ibuku. Namun aku tidak akan memberitahunya.

“kau jangan cuba nak masuk campur urusan aku. Sebab kau bukanlah sesiapa untuk aku. Sekadar boneka”ucapku. Terus aku tingglkannya disitu. Tidak mahu berlama-lama di situ. Rimas dan menyakitkn hati.

p/s : xbleh la nk publsh selalu... nk kne edit2 juga.... ikt p'kmbngn semasa.... kpd smua p'baca blog nani, nani mntk sedekahkan al-fatihah n doa pada shbt nani yg t'libat dlm kmlngn bas delima ekspres. keadaan dia msh kritikal.... mdh-mdhn dgn doa kalian dia terlps dr keadaan kritikal tu... insyaallah.... tolong ye

1 comment:

Ana Johari said...

takziah dgn kmlgan yg blaku kt kwn nani,,
semoga dia cepat sembuh,,insyaAllah dgn izinNya.