THANK YOU

Sunday, October 18, 2009

Andainya Aku Tahu 12



Aku termenung sendiri di Taman Permainan. Melihat kanak-kanak riang bermain. Hati aku jadi tersentuh. Perlahan tanganku menyentuh perut. Bagaikan terasa ada kelainan di situ.

“Anak ibu.” Entah dari mana kata itu terbit. Apalah nasib anak ini andai aku dan anif terus begitu. Masa depannya nanti bagaimana. Apakah datuk dan neneknya akan menerima kehadiran cucu dari orang seperti aku.

“maafkan ibu. Ibu tak mampu janjikan kehidupan yang baik padamu” bisik hatiku lagi. Kuusap perlahan perut yang sudah berisi itu. Apa yang perlu aku buat. Gugurkan saja anak ini? Tidak. Berdosa. Anak ini sudahpun hidup. Dia bukanlah anak haram. Dia adalah tanda betapa sayangnya aku pada Anif. Walaupun dia hadir tanpa diundang. Tapi Anif pula bagaimana?. Aku tidak rela dimadukan. Atau biarlah aku besarkan anak ini sendiri. Tapi aku belum bersedia. Fikiranku kusut. Tidak tahu dimana jalan yang harus kulalui. Semuanya Nampak kelam.

“kau buat apa kat sini?” aku tersentap. Anif berdiri tegak merenungku.

“kau tahu tak aku dah macam orang gila bila nurse telefon kata kau hilang” ucapnya. Aku tunduk. Katalah apa saja. Aku tidak mahu ambil tahu.

“Kita balik ke hospital” ucapnya. Aku hanya menunduk. Langsung tidak memberi apa-apa reaksi. Anif duduk disebelahku. Aku tahu dia cuba meredakan kemarahannya.

“Kenapa ni?” soalnya lembut.

“Aku risaukan kau. Kita balik” aku geleng. Tidak mahu.

“please jangan macam ni. Fikirkan baby dalam perut tu jugak. Kesian dia” ucap Anif. Tangannya mengenggam erat tanganku.

“Kita pergi hospital ye” pujuknya.

“Tak nak” tiba-tiba aku merentap tangannya. Pantas aku bangun. Entah mengapa aku dilambung emosi. Anif Nampak terkejut dengan tindakanku yang diluar jangkaannya.

“kau tak sihat lagi” pujuknya lagi. Aku tidak peduli. Mengapa aku benci mendengar pujukannya. Dia mengambil berat tentangku hanya kerana benihnya yang bercambah didalam rahim ini. Hatiku terluka.

“kenapa degil sangat ni” agak keras bunyi suaranya.

“kau jangan pedulikan aku lagi. Aku tak suka” bentakku. Aku tidak peduli dengan beberapa pasang mata yang memandang. Mungkin ketenangan mereka terganggu dengan pertelingkahan kami. Anif mengeluh. Kesal dengan sikapku.

“Risya tolonglah jangan macam ni. Kita bincang elok-elok benda ni. Biar kau puas hati dan aku juga. Kita balik” pujuk Anif lembut. Mungkin akal rasionalnya tidak membenarkan dia merendahkan maruahnya di tempat awam.

“Aku tak nak pergi hospital” ucapku.

“ok. Kita balik rumah”

“aku tak nak balik villa”

“kita pergi rumah aku, k”ujarnya. Kali ini aku sudah tiada alasan untuk diberikan. Bagiku Anif sudah terlalu banyak bersabar. Bimbang juga andai gunung berapinya meletup. Waktu itu sudah tiada tolak ansur lagi denganku. Mungkin saja dia akan mengheretku. Anif tarik tanganku ke kereta. Walaupun hati menegah namun langkahku tetap kuatur mengekorinya.

Sepanjang perjalanan aku hanya membisu. Tiada mood untuk berbual dengannya. 20 minit kemudian kami tiba di banglo milik Anif. Memandang sekitar rumah. Suasana yang cukup segar memberikan aku sedikit ketenangan

“masuk” dia membuka pintu untukku. Aku hanya menurut. Sungguh lelaki itu bercitarasa tinggi. Lihat saja susun atur perabotnya. Ala inggeris. Sungguh menarik.

“kau rehat dulu. Nanti aku keluar belikan makanan ye” Anif terus memimpinku ke kamar. Besar dan luas bilik itu. Diseri dengan haruman aromaterapi cukup untuk member ketenangan pada akalku.

“kau janji nak berbincang”balasku. Tidak berani aku berlama-lama di banglo itu. Lagipun kami hanya berdua.

“lepas kau dah ok, kita bincang. Sekarang time to sleep. Kau kena rehat. Baby pun kena rehat.” Dia hantar ku ke katil. Tubuhku dibaringkan di situ. Memang aku letih. Tubuhku terasa lesu benar.

“aku keluar kejab ye. Jangan pergi mana-mana. Kau nak makan apa?” soalnya.

“aku nak mempelam” ujarku. Tiba-tiba saja tekakku menginginkannya. Mengidam agaknya. Anif senyum. Perlahan dia angguk.

“baby nak makan ye. Nanti aku carikan. Sekarang tidur ye.” Aku pejam mata. Mencari sedikit ruang untuk aku berehat. Entah bila aku terlena.
***************************************
Anif duduk disofa berhadapan denganku. Matanya memandang tepat wajahku yang suram.

“ok, sekarang kita boleh bincang. Kau cakaplah apa yang kau nak” ucap Anif tenang. Aku diam.

“Aku nak kita berpisah” ucapku.

“kenapa?” Anif masih tenang. Sungguh aku cemburu melihat ketenangan di wajahnya

“sebab family kau takkan terima aku. Kau juga kan. Aku tak layak bergandingan dengan lelaki macam kau” teringat mama Anif yang selalu mencari salahku. Ada saja yang tak kena pada pandangan mata tuanya. Aku takkan lupa kata-kata mamanya pada malam Anif bergaduh dengan Michael. Aku tak layak menjadi menantunya. Memang cukup menghiris hatiku.

“mana kau tahu aku tak terima kau?”

“kau cintakan Juhana. Aku hanya menjadi galang gantinya saja” balasku. Tidak mahu mengalah. Nampak sangat dia cuba memerangkapku dengan soalan cepu emasnya.
Anif ketawa.

“kenapa kau fikir begitu.?”

“aku tak buta untuk menilai hati dan perasaan orang”

“memang kau tak buta. Tapi kau masih belum mengenali aku sepenuhnya Risya.” Aku pandang wajah Anif. Melawan pandangan matanya.

“Maksud kau?”

“Juhana adalah kisah lalu. Dan kau adalah hidup aku sekarang” ucapnya. Aku pula ketawa mendengar kata-katanya. Jika Juhana masa lampaunya mengapa dia hendak mengahwini gadis itu.

“tapi kau masih cintakan dia” Anif diam. Lama. Aku merasakan seolah-olah Anif mengiakan penyataanku walaupun bibirnya tidak bersuara.

“sudahlah. Aku dah penat bekorban demi keluarga kau. Aku tak dapat apa-apa pun. Sekarang ni aku nak kau kembalikan kebebasan aku.” Ucapku.

“no. Tak lama lagi kita akan ada anak. Fikirkan nasib dia nanti”

“aku tak nak anak ni”balasku. Mata Anif membuntang memandangku. Setiap kali aku menyatakan hal itu, pasti kemarahannya akan datang tanpa diundang. Panas benar hatinya.

“kalau cakap tu, tolong fikir sikit. Anak tu anugerah tuhan pada kita. Sedih dia sebab ibunya awal-awal lagi dah tak mahukan nya” balas Anif.

“k, kalau kau lepaskan aku, aku tak akan apa-apa kan dia” aku cuba mencari kelemahannya.

“aku nak kita jaga dan besarkan anak-ni sama-sama” Anif masih tidak mahu mengalah. Aku sendiri tidak pasti kenapa dia harus mempertahankan perkahwinan kami walaupun aku dan dia tahu siapa yang bertahta di hatinya. Atau adakah demi anak yang sedang membesar di dalam rahimku. Mampukah aku bertahan sedangkan aku hanya bertepuk sebelah tangan.

“tapi aku tak boleh terima kau”

“kenapa?” Anif menyoalku.

“sebab hati aku ni dah banyak terluka sebab kau. Aku tak mampu lagi nak tanggung semua ni” aku pandang wajah Anif. Setitis mutiara jernih akhirnya gugur di tubir mata. Dia tergaman.

“jangan cakap macam tu. Berilah aku peluang kedua. Kita besarkan baby ni sama-sama” aku tetap geleng. Jawapanku muktamad. Tiada lagi peluang kedua atau ketiga untuknya. Ku pandang wajahnya dengan harapan tinggi menggunung. Berharap dia memahami hatiku. Dia menunduk. Lama.

“kalau itu yang kau nak, aku akan pertimbangkan tapi dengan satu syarat” aku hanya memandangnya. Menunggu apakah syarat yang bakal dikenakan.

“aku nak kau duduk sini sampai kau habis pantang. Setuju?” soal Anif. Lama aku berfikir. Rasanya itu lebih baik. Sekurang-kurang tidak tidak lagi menolak bulat-bulat permintaanku. Perlahan aku angguk. Anif ukir senyuman.
p/s : sori lme tnggu. naniey sibuk ckt. pe2 pn hope korg ske. komen pliss

17 comments:

Anonymous said...

Cerita ni mmg best tp tk nk Anif n Risya bpisah...

saadiah~~ said...

alahai...jgn laa diorang break..sedy lorh..

SyAfIrA iDaYu said...

best...smbung2...

qyqa said...

baik jg sbnrnya anif ni..
tp risya degil..
but plisss jgn gogor..

yunix77 said...

tq naniey
suker memang suker
tapi Risya jangan la keras sangat
tak rock laa awek brutal tapi emosional
hehe

Hana_aniz said...

hehehehe.. sampai habis pantang ye?? harap2 tinggal sama2 seumur hidup!! yay!! nak lagi writer!!

miz ruha said...

ala....jgn la berpisah...

anif pikat la risya....

fzm2 said...

cpt2 eh smb0nk..
k0nfius r ngn anif
nih!nk juhana ke risya??
=)

Anonymous said...

salam naniey..

love u soo much la.. akhirnya muncul jugak n3 bru ni..best.. nk lagi????

luv
Nza

Anonymous said...

org first ker...........suka sgt2222222222

Anonymous said...

hopefully risya xkan blembut hati ngan anif tuh...benci giler tengok risya asyik2 maafkan anif tp anif tuh xpikir lgsng hati risya...kalo aku di tmpt risya pon aku xkan beri peluang pd anif cz die mmg xlayak dpt second chance...arghhhh!!!

Anonymous said...

aahh..best..
anif do la something lau btol2 nak rigsya 2..
cian die..

misz nana said...

harap2 dalam tempoh pantang tu mampu baikkan hubungan dorang..

misz nana said...

harap2 dalam tempoh pantang tu mampu baikkan hubungan dorang..

miss nina said...

risya ni, emo lebih lak
tak elok utk baby tu
sabar je la anif :).. yakinkan risya arif sayangkan risya ok?

Anonymous said...

aku harap bkecai abes hubungan risya ngan anif...org mcm anif tuh smpai bile2 pon xkan brubah, xkan setia..xpyh diberi peluang kedua pon..sie2 je

miznza84 said...

alamak takde n3 baru lagi ker?


nza