THANK YOU

Sunday, January 30, 2011

WARNA HATIKU 25



Aku memandang lama ke cermin. Menilik lama tubuhku yang bersarung baju kurung ungu hadiah dari Amira. Hari ini aku ingin merealisasikan impian Amira untuk melihatku memakai baju dan tudung yang dihadiahkan. Aku ni jarang benar pakai baju kurung. Rasa agak canggung. Aku dah berjanji pada diriku, aku akan cuba mengubah diri sedikit demi sedikit. Aku mengharapkan aku menemui apa yang aku cari.

“alahai, cantiknya.” Puji Amira yang muncul entah dari mana.

“yelah tu. Cakap je kalau nak suruh Ris belanja” aku tersenyum.

“ikhlas ni. Dari hati. Kalau lelaki pandang, mesti terus nak jadikan isteri.” Aku terdiam. Senyuman di bibir serta merta mati. Isteri?.

“kenapa ni? Mira salah cakap ye?” wajah Amira gusar melihat riak wajahku yang berubah. Aku geleng. Entah kenapa aku teringat pada pergaduhan kami yang membawa aku ke sini.

“Ris, kenapa ni?” soal Amira bila aku masih diam.

“Ris dah kahwin” melopong Amira mendengar kata-kataku yang tiba-tiba. Mana tak melopongnya. Aku kahwin paksa. Tak sempat nak jemput atau nak maklumkan pada sesiapa.

“bila?” soal Amira.

“baru lagi. Belum sampai setahun” aku tersenyum hambar. Belum sampai setahun dah pun berpecah belah.

“rasanya tak basi lagikan. Nak ucap Selamat pengantin baru moga kekal ke anak cucu, cicit dan seterusnya.”

“terima kasih” ucapku

“habis Ris kat sini, suami tahu tak?. Mira tak pernah pon tengok Ris call atau telefon dia?” Banyak pulak soalan si Mira ni.

“entah” sepatah je dapat aku jawab.

“macam ada masalah je bunyinya.”

“kami dalam proses penceraian” balasku. Entah macam manalah prosedur penceraian tu, sampai sekarang tak dengar khabar berita pun.

“kenapa macam tu”

“salah Ris. Ris kecilkan hati dia.”

“sampai nak bercerai” aku jungkit

“biarlah masa yang tentukan segalanya”

“mana boleh menyerah macam tu. Kita pun kena berusaha. Tawakal je tak jadi”

“habis Mira ni bila nak kawin. Dah boleh sangat dah” usikku. Malas nak mengungkit hal aku.

“belum ada jodoh lagi. Insyaallah” balas Amira. Lama kami diam.

“kalau Mira tanya jangan marah ye”

“depand pd soalan:” gurauku.

“Ris sayang suami Ris?” aku terkedu. Dia orang kedua yang tanya aku perkara itu. sayang ke?.

“susah nak jawab Mira. Kami kahwin atas kemahuan keluarga. Mungkin Ris bukanlah isteri yang baik untuk dia”

“tak perlu jadi yang terbaik Ris, cukuplah kita perbaiki apa yang ada supaya ia menjadi lebih baik sesuai dengan kemampuan kita” nasihat Amira. Dah macam perunding keluarga minah ni. Dia pun belum kahwin. Isk...isk..isk... tulah untungnya kalau suka membaca. Macam macam ilmu dapat.

“Ris ingat nak balik esok. Dah lama sangat kat sini. Banyak susahkan Mira” ujarku.

“cepatnya. Rindu suami ye?.” usik Amira. Aku mencebik. Amira ketawa senang.

“Ris tak pernah susahkan Mira. Mira suka Ris kat sini” Amira tersenyum lagi. Manis benar senyuman itu.

“Ris doakan Mira cepat dapat jodoh k”

“Mira pula doakan Ris akan bahagia di samping suami tercinta”

“insyaallah” aku hanya tersenyum kerana aku juga berharap benda yang sama. Berharap dapat mulakan hidup yang baru dengan azam dan semangat baru.

Aku berdiri lama di depan pagar banglo mewah itu. tidak tahu apa sebenarnya yang perlu aku lakukan. Tekan loceng atau redah je. lagipun nikan rumah aku jugak. Aku garu kepala yang tak gatal. Mati idea.

“Assalamualaikum, Cik” tegur satu suara dari belakang.

“waalaikumsalam” aku berpaling sambil tersenyum.

“mak jah apa khabar? Sihat?” soalku.

“Puan? Ya Allah, cantiknya” aku sekadar tersenyum mendengar pujiannya.

“kenapa tak masuk? Mak jah pergi kedai tadi. Tuan tak ada. Keluar dengan kawan katanya” Mak Jah buka pagar. Pantas beg di tanganku ingin dicapai.

“tak apa Mak Jah, saya bawakan sendiri” aku menolak baik. Belum sempat punggungku melabuh ke sofa kedengaran bunyi kereta Tg Iskandar masuk ke garaj. Hatiku terasa berdebar. Apa yang akan aku katakan padanya.

“i dah sampai rumah. Take care sayang. See you” ucap Tg Iskandar dengan penuh ceria. Rupanya aku je yang susah hati. Dia macam ok je dengan miss SS tu. Ops! Cakap nk berubah, kena panggil Linda la pulak.

“mak jah!” panggil tg Iskandar. Matanya masih belum menyedari kehadiranku di banglo itu.

“mak.....” dia pandang aku yang tersenyum memandangnya. Pelik. Mata tak berkedip. Kenapa pulak ni. Ada apa-apa yang tak kena ke? Aku pandang baju kurung biru ditubuh. Ok je. mungkin tudung senget? Tapi tadi tengok kat cermin ok je. isk. Tak boleh jadi ni.

“assalamualaikum” sapaku.

“waalaikumsalam” ingatkan dah tak nak balas.

“Risya?” aku angguk. Alahai isteri sendiri dah tak kenal. Mentang-mentanglah dah bertutup semuanya. Atau mungkin tengah angau nak dapat isteri baru.

“you look diffrent but nice” pujinya.

“thanks” balasku.

“kau apa khabar?” soalku. Rimas bila dia terus merenungku. Tapi bahasaku masih tidak berubah. Mana mungkin masa yang singkat akan merubah segalanya. perubahan akan berlaku perlahan-lahan. Janganlah korang risau.

“baik. Kau?”

“alhamdulillah sihat.”

“mmm...duduklah. macam tak biasa pulak. Mak jah mana?” soalnya.

“ada kat belakang kot.” Balasku lagi. Kami diam. Tak tahu nak cakap apa.

“Bila kau mula pakai tudung ni?” soalnya tiba-tiba. Aku pandang tg Iskandar

“kenapa?” soalannya ku balas dengan soalan.

“tak ada apa, cantik” pujinya. Matanya tidak lari dari terus memandang wajahku. Rimasnya. Rasa nak je aku letak dinding antara aku dan dia. alahai macam tak biasa pulak.

“tak perlu nak puji lebih-lebih. Allah dah bukakan hati aku untuk bertudung. Alhamdulillah” ucapku.

“baguslah” perlahan kata-kata Tg Iskandar.

“kau mesti haus kan. Nak minum? Aku buatkan” pelawa Tg Iskandar sambil bangun dari duduknya.

“erk.. tak apa. Tak payah. Lagipun aku singgah kejab je” kenapalah rasa kekok semacam ni. Padahal bukannya tak biasa.

“kejab je? kau nak pergi mana pulak lepas ni?”ada gaya suami mithali pulak.

“tak ke mana. Hotel Sri Malaysia je.”

“Buat apa kat sana. Tinggal je kat rumah ni. Lagipun ni kan rumah kau juga.” Takkan lah aku berani nak duduk sini selepas semua kejadian hari tu. Tapi aku tengok dia rileks je. adakah dia sudah melupakan kejadian itu. atau mungkin dia terhutang budi sebab aku sanggup biarkan dia kahwin dengan minah gedik tu.

“tak apalah. Aku datang sini just nak tanya pasal perceraian kita tu. Manalah tahu ada yang boleh aku bantu. Macam mana?” sedaya-upaya aku cuba tenangkan diri ini. Tg Iskandar terdiam. Tiada jawapan untuk soalan aku.

“in progress” balasnya selamba.

“lama lagi ke?” soalku pula.

“depands” apasal la mamat ni sambil lewa je jawapannya. Aku dah separuh mati bertanya. Pastu mata tu. Tak puas lagi ke? Cucuk kang.

“kalau macam tu, tak apalah, aku balik dulu” ucapku lembut. Tak perlulah aku berlama di situ. Bimbang juga hati aku yang parah. Tambah pula rimas tengok mata dia yang asyik turun naik tengok aku. Macam tak pernah jumpa pulak.

“nak pergi mana?” soalnya.

“baliklah”

“no, aku tak izinkan. Tinggal je sini.” Macam gaya diktator pulaTg Iskandar ini.

“tapi....” aku cuba membantah namun pantas saja dia memotong.

“Mak Jah” panggil Tg Iskandar.

“Ye Tuan” Mak Jah muncul dari dapur.

“tolong bawa beg puan ke bilik dia. malam ni dia tidur kat sini” ucap Tg Iskandar. Mak Jah hanya menurut. Wanita itu ingin mencapai begku.

“mak jah tak payah buat. Saya buat sendiri.” Lain aku nak cakap, lain pula yang keluar. Aku menghalang Mak Jah dari mengangkat begku. Kesian pula kudrat tua itu ingin membawa begku yang agak besar itu. nasib ko la Ris, bila dah start nak berubah ni, hati pun jadi lembut je. ada gaya-gaya isteri solehah la pulak.

“meh aku bawakan” Tg Iskandar pantas mengambil beg dari tanganku. Selamba dia bergerak menaiki tangga. Terus ke tingkat atas. Aku hanya mampu memandang. Mak Jah tersenyum penuh makna.

p/s : tq msh setia m'bce wlaupun mngkin dah ada yg stress ngn situasi sya n is.... tp trskn m'bce k

13 comments:

itu_aku +_^ said...

nk lg
suka kn perubahn ris ni

hani said...

biarlah hati is lembut juga, tak mau diaorg bercerai berai....nak lagi...!!!!!

Anor said...

hai nani kenapa pendek je n3 ni...tgh syok
baca tiba tengok dh habis...cptlh sambung
ye...dh tak sabar nk tunggu makin lama
makin teruja sgtlah ceritanya...

Anonymous said...

kalo risya dah brubah tg is biler lg nak putus ngan miss ss nyer....

cactaceous opuntia said...

haha..agak la stress tu...tp xpe la...hak penulis kn...

miznza84 said...

nani nak lagi..
sikit sangat tak puas la...
harap2 ati si is lembutla tak nk bercerai ngn si ris.. tp td dia ada sebut honey dlm phone .. mesti si Ms SS tu tak lepaskan si is lagi.. benci dia..

Anonymous said...

tak sabar nak tunggu yang seterusnya tahniah...

Anonymous said...

;] okey2 next..

hana_aniz said...

moga mereka bercinta! hahahah

MaY_LiN said...

camnila..
tamau gaduh2

mei chan said...

blh tahan prubhn ris 2..
tp still jge ego dia xnk tnjukkn prsaan dia kat is..
ble lg ni??
x sbar2 tggu epsg strusnye... (~_^)

Anonymous said...

saya sgt suka n3 ni...tengkiu nani
huhuhu..luv u nani...

aqilah said...

perubahan yang baik............
i follow...................