THANK YOU

Monday, August 24, 2009

Andainya Aku Tahu 5


“Sarah, malam ni tidur dengan mak usu ye”ujarku pada Sarah. Tak sanggup rasanya berdua-duaan dengan Anif. Lagipun ketika aku dirumahnya, dia akan tidur di bilik kerjanya.

“eh, mana boleh. Takkan abang nak tidur sorang. Sarah tidur dengan ayah”ucap Abang. Mengada betul la abang ni.

“Sarah tidur dengan Mak usu ea.. esok Mak Usu bawa pergi jalan nak tak?” aku cuba merasuah sarah.

“Esok ayah bawak Sarah pergi KFC” aku pandang abang geram. Dia boleh buat muka selamba.

“Sarah nak ikut ayah ke Mak Usu?” soalku.

“Sarah nak ikut ayah. Sarah tak nak tidur dengan Mak Usu sebab Mak Usu da ada teman. Ayah tidur sorang nanti” balas Sarah lancar. Geramnya kalau ada anak buah yang pandai macam Mak Usu dia ni.

“Sarah, jom tidur. Esok nak gi KFC” Abang bangun dari sofa. Sarah yang berada di pangkuaanku juga turut bangun.

“Sarah...” panggilku penuh nada kesian.

“Sampai hati Sarah” rengekku pada Sarah.

“Jom Sarah. Ayah ngantuk la sayang.” Abang kejam. Sanggup dia terus masuk bilik. Tinggal la aku berdua dengan Anif kat ruang tamu tu.

“kau takut ea?” tiba-tiba Anif bersuara.

“takut? Aku takut? Mana ada” Aku berdalih.
“habis tu kenapa ajak Sarah?” soalnya
“Saja. Nak buat bantal peluk. Tak boleh” Aku cuba menenagkan diriku yang dah mula gabra semacam.
“alah kalau setakat nak buat bantal peluk, baik kau peluk aku. Lagi best. Rasa macam teddy bear. Kalau sarah tu just macam Barbie doll je” aku mencebik.
“teddy bear la sangat. Tubuh macam kayu balak. Keras tau tak?.” Balasku.
“aik macam pernah peluk je” pipi aku dah mula merah. Ni aku tak suka gurau lebih-lebih dengan mamat sewel macam Anif ni. Ada je jawapannya.
“malas nak layan kau. Baik aku tidur. Lagi bagus” pantas aku bangun dari sofa. Melangkah ke kamar tidur ku. Anif mengekori dari belakang.
“kau nak g mana?” soalku apabila tiba di pintu bilik. Aku menghalang laluannya.
“tidurlah” jawabnya selamba. Ewah ewah. Sesuka ati mak bapak dia je. Aku tak halau pun dah syukur. Ada hati nak tidur dalam bilik aku.
“kau tidur luar” ucapku.
“what?” dia buat muka terkejut. Aku buat muka bodoh.
“tidur luar, k. Gud nite sayang” aku buat muka comel. Terus aku tutup pintu tapi belum sempat aku tutup sepenuhnya tangan dia dah tolak pintu tu. ganas betul.
“kau nak apa lagi” marahku.
“best la dengar kau cakap tadi”
“aku cakap apa?” aku blurr.
“kau panggil aku sayang. Cuba sebut sekali lagi” pintanya.
“aku ada sebut ke?” aku dah pening-pening lalat fikir.
“alah pura-pura pulak. Kalau dah memang sayang tu, terus-terang jelah”
“sori sikit ea. Kau ingat kau tu besrt sangat ke aku nak sayang-sayang”
“memang aku best pun. Baru tahu” dia membalas. Aduh naik mendidih hati aku.
“aku nak tidur la” ucapku geram
“aku pun nak tidur jugak”
“so?”
“say you love me” mahu pengsan aku dengar permintaannya. Lantas aku tersenyum.
“kau nak aku katakan. Sini dekat sikit” Anif dengan rela hati mendekatkan telinganya.
“i....” saja aku nak kasi suspen.
“i....hate you” aku jerit kuat ditelinganya. Biar kasi pekak sikit. Pantas Anif larikan telinganya. Agaknya berdengung telinganya tadi.
“sakit telinga aku, bodoh” ucapnya. Dia cakap aku bodoh. Ei memang dia cari pasal dengan aku. Belum sempat aku buka mulut.
“Risya, apa jerit-jerit malam-malam ni. Malu lah jiran dengar. Ni apasal tak tidur lagi” tu dia abang aku yang paling hensem dah marah. Aku control cun. Senyum manis je.
“Ris gurau je tadi. Saja. Kan sayang” ucapku.
“a’ah. Kami bergurau je. Maaflah ganggu abang tidur malam-malam ni”ucap Anif sopan. Oh, dengan abang aku pandai pulak dia berbudi bahasa. Kalau dengan aku, jangan harap.
“apa lagi tercegat kat situ. Masuk tidur. Dah lewat ni. Kamu tak kerja ke esok?” soal abang.
“kerja, bang” jawab kami serentak. Aku pandang wajah Anif. Anif pun pandang muka aku.
“dah, pergi tidur” mahu tak mahu aku terpaksa benarkan Anif masuk bilik. Abang dah bagi arahan tu. bimbang jugak kalau aku melawan. Nanti dia bagi ceramah, tak tidur la aku satu malam.
“selamat malam, bang” ucap Anif sebelum menutup pintu bilik.
“kau tido bawah” ucapku. Lantas ku campak sebijik bantal untuknya.
“kedekut. Katil punyalah besar” perlahan saja suara Anif.
“suka ati akulah. Katil aku. Malas aku nak layan kau. Tidur lagi bagus”ucapku. Lantas aku tarik selimut hingga menutupi kepala. Anif juga sudah tidak mengangguku. Pandai pulak dia jadi budak baik.
**************************************************************
Akhirnya aku kembali jua ke villa Anif. Kalau bukan abang yang paksa aku, Tak nak aku balik ke rumah Anif ni. Katanya sebagai isteri aku kena ikut suami. Dahlah mama dia cerewet tahap gaban. Bukannya nak berterima kasih kat aku yang dah selamatkan maruah keluarga dia. Hari ni aku rasa free sangat. Mama tak ada. Dari pagi tadi keluar. Katanya malam nanti baru balik. Syok dapat makan dengan Mak Jah. Dapat pulak lauk ikan keli goring tambah dengan ulam dan sambal belacan. Fuh, best gile. Asyik aku makan dengan mak Jah tiba-tiba mama masuk ke dapur. Terkejut jugak aku. Takut kalau mama marah. Kata nak balik malam. Ni baru tengah hari.
“Jemput makan, ma”ucapku. Saja nak berbasa-basi. Aku tahu dia takkan makan dengan orang gaji.
“kamu makan apa tu Risya?” suapan aku terhenti. Tak ada mata ke mama ni?.
“Hi Ris” aik, suara minah mana pulak tu.
“you ingat I lagi?”
“Ju” aku pandang wajah Juhana.
“I ingat you dah lupa. You apa khabar? Sihat?” aik pasal Minah ni baik sangat ni. Kalau dulu
asyik nak menyindir aku je kerjanya.
“aku ok” aku balas juga. Yelah depan mama kena tunjuk bagus.
“Jah, tolong hidangkan makanan. Saya dengan Ju nak makan” Mak Jah angguk. Nasib baik mak
Jah ada masak lauk lain. Kalau tak kebulurlah Datin hari ni.
“Mama tak suka Risya makan kat sini dan benda ni semua. Kampong. Tak kena dengan taraf kita. Mama rasa Risya patut belajar dengan Ju “
“A’ah la. You ni jaga lah standard sikit. You bukan lagi gadis yang kolot macam dulu, you sekarang dah jadi macam i. So, kalau you nak i ajar, anytime, k” ucap Juhana bersama bahasa badan yang liuk-lentok. Patutla kena culik. Gaya menggoda sangat. Agaknya penculik tu tergoda sebab tulah dia culik kau. Tapi nak belajar dengan kau. Tak payah.
“terima kasih la Cik Ju. Kalau i rasa i nak belajar, i cari you k”ucapku.
“kamu pergi kerja lagi ye?” soal mama. Mama pandang aku atas bawah. Baju kerja yang masih tersarung ditubuhku menarik perhatiaannnya. Ni aku tak suka ni bila dia Tanya pasal kerja.
“a’ah”aku jawab jugak.
“dah berapa kali mama pesan, berhenti kerja tu. tak sesuai dengan kita. Kamu ni degil la” marah mama. Aku geram. Mama marah aku depan minah gedik tu. berbulu mata aku tengok senyuman dia.
“Kerja tu halal mama” balasku.
“kenapa, kamu ingat kalau kamu tak kerja, kami tak mampu nak sara hidup kamu”
“langkah berjaga-jaga” gumanku. Manalah tahu kalau suatu hari nanti aku dan Anif bercerai. Tak adalah aku teraba-raba nak cari duit. Lagipun sekarang bukan senang nak cari duit. Maklumlah ekonomi meleset.
“kalau kamu tak berubah jugak, jangan salahkan mama, kalau nanti mama suruh Anif kahwin dengan Ju.” Ucap mama. Aku dah terbakar ni. Nak main ugut-ugut pulak.
“apasalahnya kalau nak Ju jadi madu saya. Saya ok je. Lagipun memang sepatutnya dia yang jadi menantu Datin. Tapi masalahnya, anak datin tu nak ke?” saja aku naikkan darah tinggi mama. Biar dia tahu siapa aku. Tapi ye ke Anif tu tak nak. Setahu aku dia memang dah lama dia simpan rasa kat Juhana ni. Yelah orang lawa.
“Biadap”tengking mama.
“dah memang saya macam ni. Nak buat macam mana?” aku menjawab.
“Kurang ajar” marah mama lagi
“yes memang saya kurang ajar. Mama ajarlah saya supaya saya tak kurang ajar lagi. kalau mama nak sangat Ju ni jadi menantu mama, silakan. Saya tak halang” terus aku basuh tangan dan berlalu dari situ sebelum ayat yang lagi biadap keluar dari mulutku. Aku sendiri tidak tahu mengapa aku menjadi begitu biadap. Yang pasti perasaan aku yang ingin memberontak dengan sikap mama Anif.
p/s: salam... hrp anda semua puasa n sht selalu.. AAT 5 utk kmu semua. harap korg ska ye. tq sbb sdi komen....
Naniey TJ

13 comments:

Anonymous said...

terima kasih...best ler naniey..
nak lg hehehe.....

keSENGALan teserlah.. said...

haha..comey je anif n risya nieh..

haaaa..kan da kene..mara2 risya lagi..
harap2 la anif xkawen ngn si ju nieh..
bia dye setia ngn risya..
huhu..smbung2..
nk CD..hehe..

fzm2 said...

nk lagi!hehhe

Mia Arisya said...

tq naniey...
nk lg....hehe

ha-ra said...

lagi3!!!!

LiNa said...

nak lagi...buat panjang2 lagi..
risya dh leh lawan..hehehe
sambung lagi yer..

misz nana said...

kebiadaban berlaku d ctu.. heheh

yunix77 said...

best 3x...
menyuntik semangat utk aku 'lawan' mertua nnt
hahaha....

lawak la part Ju kena culik sebab meliuk lentok manja sangat. hihi. errr....nak buat Anif kawen dgn Ju ker? ggrrrr

miss nina said...

cikgu naniey,,,nak lagi :)
n3 ni pendek laa... baru nak feel
anif..anif..macam ada hati kat risya je:)

MaY_LiN said...

aish..pela kena nye datin ni...

Anonymous said...

hai nanie comelllll
i love ur andai ku tahu...
heheh
u know me rite??
clue..ur roomate bestfren~kwang23
keep it up~

yunix77 said...

frustnya bila jenguk2 blog naniey pagi ni tapi tadak n3 baru
huhuhu

Anonymous said...

cayok la risya..padan muke si datin tu..