THANK YOU

Thursday, January 26, 2012

Cinta Di Penghujung Hati 2

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.

Dua tiga hari lepas nani asyik belek cerpen-cerpen lama yang ada dalam simpanan. dan terjumpa cerpen ni Suratan Pilu (boleh klik kalau nak baca). rupanya cerpen ni ada siri kedua. cuma tak siap taip. dua tiga hari lepas mood sedih, so, bolehlah meneruskan perjuangan. (p/s : jangan tanya MBML mana?. sebab otak nani belum stanby nak sambung MBML) Cerpen ni dah nani tukarkan tajuknya kepada
CINTA DI PENGHUJUNG HATI. dan Nani telah poskan ke Warna Kaseh (sila Klik untuk usha). jom layan siri 2.



Aku membuka emailku. Banyak email dari Maisara. Mesti dia masih tertanya-tanya mengapa. Maisara aku tak sanggup untuk melukaimu. Kau dan aku sama saja. Kita terluka kerana seorang lelaki yang pentingkan diri. Sudah setahun aku tidak mengendahkan email darimu. Apa khabar agaknya kau sekarang. Terketar-ketar tanganku ingin membuka email darinya.

Sahabatku,

Kenapa kau pergi begitu saja? Bukankah kau sudah berjanji ingin menemaniku ke rumah suamiku untuk majlis sambut menantu. Niza apa yang dah terjadi sampai kau tega tinggalkan aku. Rindu padamu masih belum reda lagi. Harap kita dapat berjumpa lagi

Maisara

Maafkan aku Sara. Aku tak sanggup mengadap wajah kedua ibu bapa Alif. Mengapa mereka tidak menghalang Alif sedangkan mereka tahu aku adalah menantu mereka. Tetikus kutekan lagi ke email seterusnya dan seterusnya hinggalah coretan terakhir yang ku terima.

Niza, mak selalu Tanya pasal kau. Aku sendiri sudah tidak tahu apa yang perlu aku katakana padanya. Aku ada banyak perkara nak bagitahu kau. Niza, tolonglah pulang. Mungkin inilah kali terakhir kita berjumpa.

Aku keliru. Mengapa Maisara berkata begitu. Adakah dia sengaja ingin memancing simpati dariku. Tidakkah kau bahagia sekarang.

Aku pulang jua ke Malaysia. Namun kepulanganku, kurahsiakan dari pengetahuan sesiapa pun. Syarikat papa mengalami masalah yang teruk. Mahu atau tidak aku harus pulang untuk selesaikan masalah. Tidak sampai hati melihat pengusahaan yang papa bina hancur begitu saja. Sudah lama rasanya syarikat itu berada dibawah jagaan Encik Syukri, orang kepercayaan papa. Melaka. Akhirnya aku pulang ke tanah kelahiranku. Dah banyak perubahan yang berlaku disini. Aku berjalan sendirian di Mahkota Parade. Tidak jauh dari tempat penginapanku. Aku tidak mahu pulang ke banglo milik papa. Di situ terlalu banyak kenagan. Ramai betul orang dihari minggu begini. Sedang enak aku menjamu mata, tiba-tiba.....

“Niza” aku berpaling. Wajah wanita muda didepan ku amati. Macam kenal.

“Sufi?” soalku. Dia angguk.

“Lamanya tak jumpa kau. Kau apa khabar?”

“Alhamdulillah sihat.”

“kau balik mesti nak lawat Sara kan. Sara tu asyik sebut nama kau je.” Berkerut dahiku mendengar bicara Sufi.

“Kenapa dengan Sara?” Sufi terdiam

“kau tak tahu?” aku geleng.

“Sara sakit. Baru dua hari lepas aku jenguk dia. Makin uzur dia sekarang”

“sakit apa?”

“Kanser paru-paru” hampir saja aku rebah saat berita itu dikhabarkan padaku. Astagfirullah hal azim. Ya Allah selamatkanlah sahabatku.

Luluh hati aku melihat wajah Maisara yang pucat. Terbaring di atas katil hospital. Langsung tidak bermaya. Tidak sama seperti Maisara yang aku kenali dahulu. Tangan maisara ku capai dan kucium lembut. Setitis demi setitis mutiara gugur dari kelopak mata.

“Niza” perlahan sungguh suara itu. Matanya tadi yang terpejam sudah celik.

“Sara. Maafkan aku” Maisara geleng. Terbatuk-batuk seketika.

“Kau tak salah apa-apa”

“Aku tak tahu kau sakit. Kenapa kau tak beritahu aku Sara?” makin lebat airmata menuruni pipi.

“Hei, kenapa menangis ni? Aku belum matilah” Maisara mengukir senyuman. Airmata di pipi di sapu. Tangan Maisara sejuk.

“Akhirnya aku dapat juga tengok muka kau untuk kali terakhir. Mungkin lepas ni aku dah tak ada peluang lagi. Alhamdulillah Ya Allah”

“jangan cakap macam tu Sara. Aku perlukan kau. Aku akan buat apa saja demi kau. Aku promise. Apa saja asalkan kau tak tinggalkan aku” aku lupa seketika bahawa dihadapanku ini adalah bekas maduku. Luka itu ku padamkan seketika. Hati sedih melihat keadaannya.

“Dah tak ada apa yang boleh tolong aku. Hanya Allah yang lebih tahu segalanya.” Serak suara Maisara.

“boleh kau janji sesuatu dengan aku?” Maisara bersuara payah. Pantas saja aku angguk. Sudah tidak hiraukan janji apa yang perlu aku tunaikan.

“Abang, Sara minta maaf sebab tak bagitahu abang perkara ni. Tapi izinkan Sara minta sesuatu dari abang” payah benar suara Maisara. Aku hanya diam di suatu sudut ditemani Mak Cik Timah. Hatiku turut berat.

“Apa dia, Sayang?” luluh hatiku mendengar suara Alif yang begitu lembut. Ketenangan diwajah itu nampak makin tercalar.

“Abang kembalilah pada Niza” pinta Maisara.

“dari mana….” Soalan itu tersekat dikerongkong Alif bila jari-jemari Maisara singgah ke tangan Alif.

“Maaf, Sara terjumpa kad kahwin abang. Abang janjilah pada Sara” pinta Maisara. Lama Alif diam. Kemudian dia angguk. Maisara tersenyum. Aku tertunduk. Aku sudah berjanji.

“Niza” panggilnya. Aku menghampiri.

“Maafkan aku kerana mengambil hak kau.” Aku geleng.

“bukan salah kau. Kau janganlah banyak bercakap. Kau rehatlah” pintaku. Tak sanggup melihat Maisara yang tercungap-cungap.

“aku dah tak ada masa. Tolong jaga anak aku macam anak kau sendiri. janji pada aku kau akan jaga anak aku. Kau akan kembali pada Alif. Janji?” mutiara jernih tidak putus-putus mengalir dari mata Maisara. Sungguh hati aku yang dah berparut terluka kembali saat ini.

“Sara.” Aku tersepit antara janji dan memori. Haruskah aku mengulangi segala kenangan yang melukai sekeping hatiku?

“aku rayu” potong Maisara

“tolong Sara, Niza. Mak rayu. Kesiankan dia nak” ucap mak Cik Timah. Sungguh aku tidak sampai hati melihat Maisara begitu. Mutiara jernih tak henti-henti mengalir dari kelopak mataku

“aku janji” putusku. Maisara senyum.

“maafkan aku……..” nafas Maisara mula tidak teratur. Turun naik dadanya.

“panggilkan doctor” arah Alif kuat.

“Sara” tubuhnya ku goyangkan. Sesaat kemudian terasa tubuhku ditolak kuat. Alif memeluk erat Maisara. Menangis semahunya. Seperti tidak merelakan Maisara pergi. Aku turut merembeskan airmata duka.

“Sara!!!!”

Tanah perkuburan kelihatan sayu. Tuhanku rahmatilah sahabatku. Tempatkanlah dia dikalangan orang-orang yang beriman. Doaku. Sara aku akan jaga anak kau. Ku pandang bayi yang berada dalam kendonganku. Mulusnya wajah itu. Persis wajah Maisara. Puteriku, ibu akan menjaga sayang seperti mama sayang sendiri. Tekadku.

“Alif. Mari balik nak.” Ajak Datin Maria, ibunya. Lambat langkah Alif. Sukar benar langkahnya meninggalkan kubur Maisara. Besarnya cinta dia padamu Sara. Kau beruntung. Beruntung sangat. Bisik hatiku.

“mari Niza. Kita balik” aku hanya menurut langkah Alif. Setitis airmataku gugur. Bukan kerana aku terluka dengan kesetiaan Alif pada Maisara. Tapi aku rasa terkilan kerana saat waktu pertemuan kita yang terlalu singkat. Damailah kau di sana, Sahabatku.

Hari ini hari bersejarah untuk aku dan Alif. Hari dimana aku kembali bergelar isteri.

Aku hanya merenung jauh kepekatan malam. Malam semakin larut. Tapi bayangan wajah Alif masih tidak kelihatan. Sewaktu makan malam juga dia tiada.

“assalamualaikum” aku tersentak.

“walaikumsalam” balasku.

“tak tidur lagi?” aku geleng. Apa yang harus aku lakukan.

“Ilya mana?” soalku

“Dah tidur” suasana sepi seketika

“Abang minta maaf.”

“Niza tak nak dengar lagi perkataan maaf tu. Niza buat semua ni untuk Sara. Untuk ilya. Bukan sebab abang. Abang tak perlu salah sangka” balasku

“Abang tak nak Niza buat semua ni untuk sesiapa. Abang ada untuk Ilya. Niza tak perlu rasa terbeban dengan permintaan Sara. Kalau Niza rasa tak selesa beritahu abang, bila-bila masa abang boleh bebaskan Niza” aku terlopong seketika. Setelah setahun tidak berjumpa, itu yang lahir dari bibirnya. Sungguh tidak ku duga. Alif lantas bergerak ke kamar.

“Siapa saya pada awak Alif?” soalku terluka.

“Abang tak pernah menyesal menikahi Niza dulu dan abang juga tidak pernah menyesal melepaskan Niza. Tapi sekarang abang rasa menyesal rujuk semula dengan Niza. Abang seperti pentingkan diri.” Ucapnya.

“apa maksud abang?”

“Abang cintakan Sara. Selamanya abang akan cintakan Sara” Alif pandangku. Mataku sudah di takungi air jernih. Terluka lagi. Di malam pengantin aku dilukai seteruk ini.

“Abang tak perlu bertindak sekejam ini dengan meletakkan maruah Niza di tapak kaki. Niza tak pernah paksa abang mencintai Niza. Niza tak perlukan cinta abang untuk hidup bersama abang. Cukuplah rasa kasih Sara pada Niza.” Terus aku berbaring dikatil. Berbaring membelakanginya. Seketika kemudian bilik menjadi gelap dan aku sedar Alif tidur di sofa malam itu. Adakah aku telah menggores hatinya?. Tetapi hati aku juga telah tergores. Tidurku diulit air mata. Entah bila kan hentinya.

“Ilya, rindukan mama ye?” soalku pada anak kecil itu yang dari tadi asyik merengek. Puas di pujuk namun segalanya sia-sia.

“Ilya tahu tak, Allah sayangkan mama, sebab tu dia ambil mama dari Ilya. Tapi Ilya jangan sedih ye saying. Sebab ibu ada untuk jaga Ilya. Ibu akan gantikan tempat mama untuk besarkan Ilya” ucapku padanya. Mengharapkan anak itu akan mengerti.

“Tak ada sesiapa yang boleh gantikan tempat sara sebagai ibu Ilya.” Aku tersentap. Alif memandangku tajam. Lantas Ilya di kendonganku diambil dan dia menghilang entah ke mana. Besarnya pengorbanan yang kau minta dari aku Sara. Kenapa Alif bertindak sebegitu. Tidak fahamkah dia kelukaan di hatiku Sara. Aku bukan sesiapa padanya. Kau adalah cinta hatinya, kenapa kau perlu tinggalkan kami, Sara?.

Tenangnya suasana dinihari. Sejuknya. Aku gosok kedua belah tanganku. Memandang jauh ke hadapan menunggu sang mentari terbit tinggi. Hampir 6 bulan aku di sini. Menjadi suri di hati insane yang tidak sudi. Menjadi ibu pada bayi yang tidak mengerti. Menghitung luka yang tidak terperi., sampai bila? Aku sendiri tidak pasti. Namun apakah aku harus noktahkan episode ini di sini bersama janjiku pada Sara. Sara, aku tidak mampu lagi menanggung bebanan perasaan ini. Apakah aku perlu terus di sini? Aku terus berjalan di taman mini itu. Langkahku terhenti di hadapan bangku batu. Tubuh yang membelakangiku, ku pandang lama. Namun sebentar kemudian dia berpaling bersama senyuman.

“Mari” ucapnya. Lembut. Lain benar ucapannya. Aku menurut melabuhkan punggung disebelahnya. Perlahan aku rasa tangan Alif memaut bahuku.

“sejuk?” soalnya. Aku angguk.

“Abang rindu” ucapnya. Aku terkelu. Rindukan aku?. Adakah benar?.

“Sara rindu abang tak?” soalnya. Kali itu pantas saja aku bangun. Rupanya dia sedang membayangkan Maisara pada jasadku. Sungguh kejam.

“Saya Niza!. Bukan Sara”

“Maaf. Abang......” tergagap-gagap katanya.

“Cukuplah abang. Sampai bila abang nak dera Niza macam ni? Sampai bila?” marahku. Dia menunduk.

“Abang boleh marahkan Niza. Abang boleh kata apa sahaja pada Niza. Niza tak kisah. Tapi abang jangan samakan Niza dengan Sara. Niza adalah Niza. Niza bukan Sara. Abang tahu tak betapa sakitnya hati Niza setiap kali abang sebut nama Sara depan Niza. Abang tak hormat pada Niza. Sampai bila abang nak hidup dengan membayangkan sara pada diri Niza?” Hamburku. Sabarku benar-benar hilang. Benarlah kata orang, cinta boleh memutuskan tali persahabatan. Cemburu boleh membakar rasa sayang. Sungguh aku cemburu. Cemburu kerana dia hanya mencintai Sara.

“Abang dah katakan dahulu, kalau niza tak sanggup, cakap saja. Abang boleh....”

“stopped!!. Niza tak pernah minta perkara itu. Abang tahu kenapa Niza terima abang balik?” Alif membatu.

“sebab Niza cintakan abang. Niza nak hidup dengan abang. Niza nak mulakan hidup baru bersama abang. Boleh tak abang faham hati dan perasaan Niza untuk kali ini?. Niza nak abang bagi peluang untuk kita bina hidup kita, abang, Niza dan Ilya. Niza tak halang abang nak ingat pada Sara. Tapi tolong abang hormat pada perasaan Niza. Niza ni manusia yang ada rasa cemburu, yang ada rasa sedih. Tolonglah” kali ini mutiara jernih mengalir perlahan dari kelopak mata. Nyilu rasa hati.

“Abang hanya cintakan Sara. Niza patut bersyukur sebab Sara, Niza ada kat sini” ucapnya menentang pandanganku yang kabur dek airmata

“Kalau bukan kerana Sara, tak mungkin Niza boleh jadi isteri abang semula. Tak perlu Niza nak cemburu. Sebab antara Niza dan abang bukanlah sesiapa. Anggap saja abang tak pernah wujud” dia ingin berlalu.

“Cinta bukan untuk diungkapkan saja, bang. Abang tidak cintakan Sara, kan?” soalku. Alif terpinga-pinga.

“Abang tak pernha cintakan Sara. Niza adalah amanah Sara kepada abang. Sebagai isteri yang akan sentiasa menjaga abang, menenangkan jiwa dan raga abang bila dia sudah tiada. Sara dah buat pengorbanan yang besar untuk abang. Tapi abang langsung tidak menghargainya. Ini ke yang abang katakan cinta?.” Alif memandangku tajam. Seolah member isyarat agar aku diam

“Niza dah nampak siapa sebenarnya abang. Abang adalah lelaki pengecut. Takut melihat ke hadapan. Abang adalah lelaki yang sunyi dan hidup dalam bayangan memori. Kesian Sara dapat suami macam aban....” pangggg!!! Pipi terasa perit.

“sekali lagi Niza buka mulut, abang tak akan teragak-agak untuk lepaskan Niza” ucapnya terus berlalu pergi. Aku tersedu di situ. Tuhan, kenapa terlalu sukar untuk aku mendapatkan bahagia.

bersambung....

p/s : IFFAH AFEEFAH, aku dah pandai buat link.... senangnya..... (poyo la ko naniey TJ) buat semua, enjoy k

11 comments:

canim said...

aduh ...ego beno ...dulu agaknya aliff trm niza pun sbb kesian kn...sian niza...bersabar demi ilya .....ada bape bab ye?ingatkn smlm tu dah abis...sedih baca nak marah pun ada kt aliff...rindu konon tp kawen lain....cepat2 sambung....

ibtisam said...

geram beno ngn ariff ni...agaknya sblm dia kawin ngn sara dulu ..dia kawen ngn niza sbb tanggugjwb kot bukan cinta ...tu yg ego sgt ni.....sian niza ..bersabar le demi janji pada sara n ilya.....geram beno kt aliff ..sambung2 x sabar ni....bape bab ye cite ni ...hrp dpt abis kt blog ye...

Anonymous said...

ahh!!! bullshit!! pergi mampos kau alif!!!!!!!

Iffah Afeefah said...

sedih sgt weh

serius ko jadikan novel jela

aku suke

waaaahhh da pandai gitu

jgnla sebut2 nme penuh aku

segan mak noksss

miznza84 said...

nak lagi... siannya la nasib niza...

QasehSuci said...

Ada eh cerita nie naniey...x perasanlah...nnti Qaseh baca dari awal k...good job!

LiNa said...

sedihnya...tp best citer nie..cepat2
sambung lagi yer..

blinkalltheday said...

mana season 1?

Anonymous said...

sian kat niza...alif, knp x nak hargai peluang ke2?pasni biar alif lak jeles dgn niza kt syarikat papa niza tu...alif ego lah!

dill said...

oh. sedih :(

peritnya hati kamu, niza.

dill.

Anonymous said...

bile nk sambung ag..bnyak citer tergendala.,