THANK YOU

Monday, January 24, 2011

WARNA HATIKU 22


Lama kami diam membisu. Memberi ruang untuk kami tenangkan fikiran yang maikn serabut. Ruang kamarku yang luas itu terasa sempit. Rasa begitu panas dan rimas di situ. Kalau diberi pilihan, aku tidak mahu terus berada di situ.

“dah pandai mengadu rupanya ye” sindir Tg Iskandar memecah kebisuan antara kami.

“suka hati aku la”

“kau memang suka hati, aku ni? Nak kena drive dari terengganu ke sini tiba-tiba and pastu dengar bebelan orang tua. Boleh tak kalau nak buat apa-apa fikir dulu”

“aku dah penat berfikir. Memang tu yang kita nak kan.”

“kita? betul ke? Kalau itu yang kau nak, buat apa menangis sampai bengkak mata? tak sanggup nak tinggalkan aku?” aku terdiam seketika mendengar bicaranya yang berbaur sindirian.

“jangan nak perasanlah.”

“tak perlu nak perasan. Tengok muka pun dah tahu. Betul kau nak terus jadi isteri aku?” soal Tg Iskandar.

“kau ni kenapa hah?”

“aku tanya masih nak jadi isteri aku?”

“kau kan dah ceraikan aku” dia tarik nafas.

“tapi aku belum lagi kahwin dengan Linda. Kau masih ada peluang” aku diam. Entah apa yang harus ku katakan. Memang hati aku rasa ingin berada di sisinya. Tapi ego aku melarang. Jangan mengalah.

“atau kau takut kau jatuh cinta pada aku?”

“diam!. Aku tak nak dengar dan cakap apa-apa lagi. Keputusan aku muktamad” tempikku.

“kau dengar sini, kita boleh hidup macam biasa asalkan kau tarik balik kata-kata kau hari tu” dia pandangku bersahaja. Memang terdetik rasa bersalah kerana menuduhnya begitu. Memang sebagai isteri aku tahu aku berdosa padanya. Harus ke aku memohon ampun padanya. Aku berpaling membelakangi. Ah, sejak bila aku jadi terlalu lembut hati ni.

“peluang datang sekali je” sambung Tg Iskandar. Teringat kata-kata mak Cik Salmah semalam. Rebutlah peluang yang ada.

“tapi kau tetap akan kahwin dengan dia kan”

“aku boleh pertimbangkan lagi”

“sudahlah. Kita bercerai je. kau tak payah lagi tahu hal aku. Kita buat hal masing-masing.”ada kesedihan pada kata-kataku.

“kalau macam tu tak payahlah nak buat muka sedih, k” tak sangka aku suami aku ni mempunyai ego yang tinggi. Sangkaku dia akan terus memujuk. Tapi malangnya begini pula terjadi.

“mana ada?”

“kau tahu tak, bibir boleh menipu. Tapi perasaan yang lahir dari hati kau jelas nampak kat wajah” ucap Tg Iskandar. Entah kenapa aku jadi resah saat kakinya melangkah menjauhiku. Terasa seperti dia akan pergi tinggalkan aku. Aku cuba kuat.

“jadi kau betul-betul nakkan penceraian ni” aku angguk.

“kita tak serasi.” Balasku. Dia tersenyum.

“aku tak pernah pun rasa kita tak serasi. Cuma aku cuba kesal dengan sikap dan perangai kau yang tak pernah nak berubah. Aku tak harapkan apa-apa dari kau. Aku ikhlas ingin menjaga amanah papa pada aku. Cuba aku ingin kau hormati aku sekurang-kurangnya sebagai seorang sahabat. Aku ingat aku boleh bertahan, tapi kau betul-betul dah mencabar aku” ucapnya. Dia memandang keluar tingkap. Aku diam. Menanti bicara yang seterusnya.

“kau dulu yang cari hal” aku cuba membela diri. Dia tersenyum.

“mungkin aku bersikap keterlaluan untuk menjaga kau. Dan tanpa sedar aku dah tersilap langkah” balasnya membuatkan bibirku terus terkunci.

“kau tahu?” soalnya tiba-tiba. Sayu suaranya.

“kau buat aku sedih. Kau buat aku kecewa dengan kata-kata tu. Tahniah, sebab kau dah berjaya buat aku betul-betul sakit hati” ucapnya tiba-tiba. Kata-kata itu membuatkan hatiku sakit. Aku tak sengaja nak buat macam tu. Ingin saja aku jerit begitu. Tapi akal warasku menghalang. Aku diam membatu.

“kau fikir apa yang harus aku buat sekarang ni?” soalnya. Aku tetap diam. Buntu.

“kau nak teruskan penceraian ni?” aku angkat muka. Menentang pandangan matanya. Perlahan aku angguk.

“kau tak menyesal?” soalnya lagi. Kali ini aku benar-benar keberatan menyatakan apa yang aku rasa.

“kau akan lebih menyesal kalau kau terus pilih aku” balasku. Mana mungkin dia akan bahagia di samping insan yang tidak pernah di cintainya. Tg Iskandar menghampiriku. Benar-benar berada dihadapanku.

“aku tak pernah paksa kau buat pilihan ini. tapi aku terpaksa memilih cara ni. Aku harap kita akan membaiki diri masing-masing kelak. Mungkin banyak salah aku sampai kau merasakan aku dayus dimata kau. Jadi ini adalah pilihan kita bersama....” kata-kata Tg Iskandar terhenti. Aku sudah menunduk memandang lantai. Ada air jernih bertakung di tubir mata.

“kita akan sama-sama terangkan kat papa, mama, ayah dan ibu. Tapi promise kau takkan bersikap kurang ajar” dalam kepayahan aku angguk.

“thanks” Tg Iskandar berpaling. Langkahnya disusun cermat meninggalkan aku. Tiba-tiba langkahnya terhenti.

“satu lagi, nanti aku uruskan prosedur penceraian tu” kali ini Tg Iskandar terus melangkah langsung tidak memandangku lagi. Ingin saja aku memanggilnya saat itu. meminta keampunan darinya. Tapi saat itu aku tak berdaya. Setitis mutiara jernih gugur jua. Begini rupanya akhir sebuah ikatan suci. Perkara halal yang paling dibenci Allah iaitu penceraian.

p/s : dh macam2 pndpt n luahan idea nani dpt... nani rse korg ni kreatif la... mcm2 situasi dpt korg imaginekn...... tp pe2 pn tq atas idea anda smua....insyaallah idea korg akan m'jd sumbr ilham utk nani..... hahaha... msti korg skekn dpt bce entry bru hari ni....... ok la... ceria2kn hidup anda... slmt m'baca

10 comments:

mama_ariana09 said...

sedih ngan kata2 tg iskandar,,jgn ler bg dorang brcerai,,tlglah cik writer,,hehehe

miznza84 said...

Nani....
taknakla dorang cerai.....
biarla ni cuma trick is nk si risya tu mintak maaf..plzzzzz tak sanggup nk this couple berpisah... plzzz...
nak lagi dah lagi...

Anonymous said...

nape nk bercerai...huahuahua...

Anonymous said...

mmg suka pon n3 ni..ngehngeh..sbb dpt rasa ni bkn pngakhiran yer..

Anor said...

alaa nani jgnlah dia org berdua tu
bercerai tak bestlah. biarlah mereka
bersama mengharungi hidup berumah tangga
biar kedua belah keluarga bantah dgn
keputusan mereka berdua ye...cepatlah
sambung lagi nani rasa dh tak sabar nak
tunggu next n3. tolong ye...

hani said...

jgn ceraikan diorg...tak syok lah, biarlah sya membuang egonya...is sbenarnya dah syang ye kat isteri dia....teruskan nxt n3 plz...plz....!!!!

Anonymous said...

jgn la mereka brcrai tp kan kalau brpisah sajer bleh x.... bia masing2 mrindui....

MaY_LiN said...

alahai..
tamaula pisah2 camni..
ntah2 is saje je nak ugut..
bile jmp parent kat bawah trus wat slamber je..

Anonymous said...

lahhh jgnlah mereka bercerai..tak best lah...rasa rasa papa sya suruh ekmal jauh diri dr sya lah...tp apa apa pun jgnlah is n sya bercerai...bercerai n return back in the end pun tak nak nak terus bersama tanpa bercerai sekali pun...heheheeh

Nur Faizah said...

Ohhhhh noooooo!!!jgn la smpĂ i brcerai