THANK YOU

Friday, October 9, 2009

Andainya Aku Tahu 10


Aku menangis terisak-isak di kamar mandi. Air paip yang mencurah jatuh ke tubuhku bagaikan tidak membersihkan lagi tubuhku. Aku dah tak suci lagi. aku dah tercemar. Makin kuat esakan ku kedengaran. Aku tak sengaja. Semua ni bukan kerelaan aku. Kenapa semua ni harus terjadi pada aku. Kenapa? Masihku rasa pelukan erat Anif yang membawa aku jauh dari dunia ini, untuk menerokai suatu alam yang begitu indah dan mengasyikkan. Hanya kami berdua saja di situ. Masih ternyiang-nyiang di telingaku bisikan nya yang mengusik kalbuku. Sungguh aku terkelu dengan ucapan sayangnya. Tapi kenapa? Kenapa aku terlalu bodoh untuk menyerahkan mahkotaku padanya.

“Risya” pintu bilik air diketuk.

“buka pintu ni” suara Anif menamnpar gegendang telingaku. Esakanku menjadi-jadi. Aku
tekup telinga. Tidak mahu mendengar suaranya. Aku benci. Tersangat benci.

“Open the door please. Risya buat apa lama sangat kat dalam tu?” Anif masih memujuk.

“Pergi, jangan ganggu aku” tempikku.

“Risya, jangan macam ni. Kita bincang, k”ucap Anif. Bincang? Bincang apa lagi? adakah dia ingin melepaskan aku setelah dia berjaya merampas mahkota kebanggaan ku. Dia bakal berkahwin dengan Juhana tak lama lagi. untuk apa dia menyimpan perempuan seperti ku lagi. untuk apa? Hatiku menjerit.

“Risya, kalau kau tak buka pintu ni, aku pecahkan” suara Anif sudah meninggi. Mungkin geram kerana aku tidak menurut kehendaknya atau mungkin kerana aku mengabaikan pujukannya. Aku tidak peduli.

“Risya”dia masih melaungkan namaku.

“pergi!” tempikku kuat. Aku tidak mahu mendengar suaranya. Jijik.

“buka pintu ni” aku terus menangis. Tak lama kemudian aku dengan pintu di rempuh. Aku takut. Pantas ku sarung jubah mandi menutupi tubuhku. Setelah beberapa kali dirempuh, barulah pintu bilik air terbuka luas. Aku tidak sanggup memandang wajahnya.

“Risya, kenapa ni?” lembut suaranya. Pantas aku mengelak apabila dia cuba memegang tanganku.

“Jangan macam ni ok.”

“aku benci kau. Aku benci” jeritku padanya.

“Risya, aku tak pernah paksa kau. Kita sama-sama rela” kata-kata Anif terasa menghiris hatiku..

“kalau bukan sebab kau semua ni tak jadi” marahku.

“ok, kalau kau nak salahkan aku juga, fine. Yes memang salah aku. Tapi benda dah jadi”
Kenapa dia perlu berbicara sebegitu dengan. Aku mengharapkan pujukan darinya. Airmataku semakin deras mengalir menuruni pipi. Pantas aku melangkah keluar dari kamar mandi. Ku sembam wajahku ke sofa menyambung esakanku. Di dada terasa penuh penyesalan. Aku rasa rambutku diusap perlahan.

“aku minta maaf. Aku janji akan jaga kau sampai bila-bila” anif berkata lembut. Aku langsung tidak membalas. Kata-katanya bagai angin lalu. Langsung tidak terkesan dihati. Aku masih mahu melayan kesedihanku. Lama aku di situ hingga Anif meningalkan aku sendiri. Agaknya dia ingin memberi ruang untuk aku tenangkan jiwa yang bergelodak ini.
*********************************************************************
“nif, i dah fikir masak-masak cadangan you semalam.” Aku dengar suara Juhana di laman villa. Aku yang berada di beranda menjenguk sedikit kepalaku. Kulihat Anif dan Juhana duduk berduaan di buaian. Langsung mereka tidak menyedari kelibatku mendengar perbualan mereka. Aku terus pasang telinga.

“betul ke?” suara Anif ceria. Apa yang telah dibincangkan. Nak kahwin? Bila tarikhnya?. Kau memang penipu. Pada aku kau katakana sayang, pada Juhana entah apa kau bicarakan. Cinta barangkali. Bagaimana harus ku hidup dengan berkongsi dirimu dengan seorang yang akan merampas kau pergi dariku untuk selamanya.

“so bila?” soal Juhana. dah tentukan ke bila? Hatiku tertanya sendiri.

“hujung bulan depan” ucap Anif. Cepatnya. Agaknya dia dah tak sabar nak lepaskan aku. Airmataku mengalir kembali. Hatiku hancur.

“i pun dah tak sabar nak tunggu saat tu” juhana dengan mesra memaut lengan sasa Anif. Kepalanya dilentok ke bahu Anif. Anif hanya membiarkan. Langsung tidak menolak. Dasar jantan buaya. Marahku dalam hati.

“i rasa kita akan jadi pasangan yang cukup ideal nanti” sambung Juhana lagi. aku sudah tidak mampu memdengar. Turun naik dadaku menahan getar. Sakitnya hanya tuhan yang tahu. Lalu aku masuk ke kamar. Beg pakaian ku tarik keluar. Beberapa helai baju kucampak ke dalam beg. Aku tekad untuk pergi dari Villa Anif. Aku perlu pergi sebelum hatiku luka parah.

“kau nak kemana?” soal Anif apabila aku muncul dari pintu utama ke skuterku.

“bukan urusan kau” aku membalas.

“aku suami kau” pantas di rampas beg ditanganku. Dia memang suka menggunakan perkataan itu untuk menghalangku. Apa lagi alasan yang aku ada.

“kalau kau rasa kita pernah berkawan, izinkan aku pergi. Untuk sementara saja. Sampai masa aku akan balik.” Ucapku. Rasanya aku perlu berlembut denganya. Ada air jernih yang mengalir lesu di pipiku. Dia terkedu. Perlahan tangan Anif menyentuh pipiku.

“Aku sayangkan kau. Tolong jangan pergi” pujuk Anif.
Aku geleng. Sayangnya aku tidak dapat merasakan keikhlasan dari ucapannya.

“aku kena pergi. Please. Izinkan aku pergi” rayuku padanya.

“macam mana dengan hal semalam?. Macam mana kalau...” pantas aku geleng. Tidak sanggup mendengar kemungkinan itu.

“aku kena pergi. Halalkan makan minum aku” pantas aku capai tangan Anif. Ku salami tangannya lama sebelum aku membuka langkah meninggalkan villa itu. Anif kaku di situ. Hanya memandang kearah skuterku yang mula menghilang.

p/s: hi semua. sihat x??? just 4 u all

12 comments:

qyqa said...

hai kak..
chat jer,he3..nak jg jwb..
lpe dah citer sblum ni sampai kena ulang balik,he3..
eeii,rasa cam nak bagi penampaq jer kat juhana yang tak ada kesedaran diri tu..anif pun sama..
nyampah...
sambung!!!

miz ruha said...

alaa....

nape pndk sgt...

nk lagi....

huhu...

keSENGALan teserlah.. said...

wooooo...
ape rncgn aniff n juhana nieh??
huhu...
jgnla dorang kawen...
xmo laa..
sian kat risya...
smbung2..

*psstt,,sya kurang sehat..hehe..sbb rindu kat darmia..muaahaahaa..

Anonymous said...

geram yer..
anif ni memang tamak..
aish,cian risya..
sambung lagi..

misz nana said...

biar benar Anif nak kawen gak ngan Juhana?
kata sayang kat Risya..
ke, ada salah faham kat situ?
fenin2..

Hana_aniz said...

nape sedih ni?? pe anif ni? ckp syg, tp x wat pape pn?

fzm2 said...

anif tu nape???
sedap2 jew nk tpu risya..
ish3..smb0nk eh..

Anonymous said...

mcm pendek je entry kali ni...tp xpela..it's better short than nothing...

nizazulkarnain_1804 said...

salam naniey..alhmdnllh chat & I-Allah akan btambah siht kalo dpt lg new n3 nvl ni lg..

MaY_LiN said...

pulak..
pela nk jd neh..

Anonymous said...

salam nanti sambung lg ye...cd pulak ye..thanks

Anonymous said...

agaknya anif 2 saja nak balas dendam kat juhana.....