THANK YOU

Thursday, October 22, 2009

Andainya Aku Tahu 13

Bosan dan Rimas. Itulah dua perkataan yang dapat aku katakan sepanjang beberapa bulan di bawah jagaan Anif. Aku tidak dibenarkan buat apa-apa kerja. Pergi dan pulang dari kolej akan dihantar dan dijemput. Aku tidak dibenarkan lagi menaiki skuter. Bimbang katanya. Kalau nak lakukan sesuatu juga mesti dibawah pantauannya. Aku mahu menaiki tangga juga dipimpin. Bagaimana harus ku gambarkan rasa terkongkong ini.

“Risya, buat apa ni?” soal Anif yang tiba-tiba muncul. Ku urut dadaku berkali-kali. Terkejut dengan sergahannya.

“aku tengah basuh kereta” saja aku meloyar dengannya.

“ooo loyar buruk ye. Dah tak payah nak masak-masak. Nanti abang beli makanan kat luar je”

“abang?” aku ulang perkataan yang keluar dari bibirnya. Dia angguk.

“mulai hari ini panggil aku abang”

“tak naklah aku.” Aku membantah.

“ok. Kau tak nak kan, so, malam ni aku tidur bilik kau ye” aku menjeling. Mulalah tu nak mengugut aku. Memang sepanjang berada di banglo itu, kami tidur berasingan. Aku yang berkeras untuk buat begitu. Anif tidak pula banyak bicara.

“kau jangan nak buat gila”

“apa pulak. Dah kau tak nak panggil aku abang, so kau kenalah tukarkan pada benda lain” Anif tersenyum nakal.

“kalau kau buat, siap kau” marahku.

“cubalah” dia bagai mencabarku. Aku hanya mampu menghadiahkan jelingan tajam. Malas nak melayan karenah Anif.

“so, anak Abah macam mana? Nakal tak?” Anif merapatiku. Tubuhku dipeluk dari belakang. Perutku diusap perlahan.

“isk.. janganlah. Geli” aku cuba menolak tubuhnya jauh dariku. Dia ketawa.

“nak romantik sikit pun tak boleh” ucap Anif.

“Romantik kepala hotak kau. Dah. Jangan kacau aku”

“ni masak apa ni?”

“ni, nasi tomato” ucapku.

“kau pandai masak ke?”

“wei, tengok kaki la”

“bukan kaki yang masak.” Balas Anif.

“aku malas nak layan kau. Buat semak kepala otak jew. Aku da siap masak. Tinggal nak hidang je”ucapku.

“ok. Kau duduk. Biar aku hidangkan” ucap Anif. Aku tersenyum. Kadang-kala aku bahagia hidup berdua begini. Tanpa gangguan sesiapa. Anif pun melayan aku seperti seorang raja. Makan pakai semua dijaga.
*****************************************

“assalamualaikum anak Abah” Anif dekatkan telinganya diperutku. Cuba berkomunikasi dengan anaknya. Aku sibuk membaca novel. Itulah hobiku sebelum tidur.

“Ibu, anak Abah dah penat. Dia suruh ibu tidur” ucap Anif tiba-tiba.

“anaknya ke abahnya yang suruh” balasku

“dua-dua. Kan baby” dia masih bermain dengan perutku. Walaupun berkali-kali ku larang dia menyentuh perutku, namun Anif tetap juga degil. Terpaksalah aku menahan geli.

“Dah tidur. Dah pukul 10 ni” ucapnya.

“alah baru pukul 10.” Aku menyambung bacaanku.

“no, time to sleep. Nah minum susu ni sebelum tidur. Baik untuk baby” Anif hulurkan segelas susu padaku. Aku hanya memandang. Terasa kembang tekakku. Aku memang tidak menggemari susu. Entah mengapa tekakku memang tidak dapat menerima kehadiran minuman itu.

“kalau aku tak minum boleh tak?” aku pohon simpati.

“no. bukan selalu kena minum. Tiga kali seminggu je” dia sudah memberi kelonggaran padaku.

“please. Tekak aku tak boleh terima ni” aku beralasan.

“nak minum sendiri atau aku suapkan” tak ada tolak-ansur langsung. Aku pura-pura tak dengar.

“Risya.” Panggilnya.

“minum susu ni” kenapalah aku dapat suami macam dia ni.

“tak nak” jawabku.

“kau nak aku suapkan ye” pantas dia suakan gelas itu ke mulutku.

“tak naklah”aku cuba menolak.

“minum sikit je” pujuk Anif.

“ nak suruh minum pun susah. Penakut” ucapnya.

“siapa penakut” pantang betul aku dengan mulut mamat ni.

“kau lah.”

“kau nak aku minum sangatkan. Meh sini” pantas aku capai gelas ditangannya. Laju saja aku menghabiskan minuman digelas itu.

“good girl” diusap rambutku. Entah mengapa tekakku terasa loya. Pantas aku berlari ke bilik air. Memuntahkan semua isi perutku. Anif terkejut. Digosok-gosok belakang ku. Aku tepis tangan Anif. Geram dengan perbuatannya yang suka memaksa.

“aku minta maaf. Kau ok x?” soal Anif. Tekakku mula rasa lega sikit. Habis keluar makanan yang aku telan tadi. Perlahan aku berjalan keluar dari bilik air terus menuju ke katil.g di situ. Anif hanya memandang. Mungkin dia rasa bersalah kerana memaksa aku.

“kau ok ke?” soal Anif perlahan.

“aku nak tidur. Penat. Tolong tutup lampu” mata terus ku pejamkan. Anif diam lama. Kemudian dia bergerak ke suis lampu berhampiran pintu. Setelah lampu ditutup, dia terus keluar dari bilikku. Oh, Anif. Kau dah banyak berubah sekarang. Lebih bersikap penyabar padaku yang tak tentu moodnya.
*************************************************

Aku memandang diriku lama di cermin. ‘betul ke kata Zana?’ gumanku sendiri. Aku cuba membelek-belek diriku dicermin.

“apasal lama sangat tilik muka tu? Pecah cermin nanti”

“oh mak kau” aku melatah. Kuss semangat aku bila tiba-tiba disergah. Mahu luruh jantung ni. Aku jeling Anif yang melangkah masuk ke kamarku.

“ni apasal bersepah-sepah baju.” Anif mengalihkan sedikit bajuku yang bersepah di atas katil. Dia kemudian menumpukan perhatian padaku. Macam mana tak bersepah dari tadi aku pilih baju yang sesuai untuk ke kolej. Semua t-shirt ku rasakan sudah agak sendat di tubuhku

“kenapa ni? Tak nak gi kolej ke?”soal Anif.

“aku nampak gemuk ke?” soalku tiba-tiba. Anif ketawa kecil.

“ketawalah. Aku serius ni” geram aku mendengar tawanya. Anif berjalan menghampiriku di cermin.

“gemuk sikit je. Geram pulak aku tengok.” Ucapnya sambil memeluk tubuhku dari belakang.

“isk tepilah. Jangan kacau” marahku sambil cuba melepaskan diri. Anif makin erat memelukku.

“kenapa ni? Tak pernah pun Tanya soalan macam ni. Tiba-tiba pulak.” Soalnya. Aku diam. Tidak menjawab. Kuusap perut sudah menampakkan perubahan. Hatiku gusar. Bagaimana kalau semua orang tahu yang dia kini mengandung sedangkan tiada seorang pun tahu yang dia sudah mendirikan rumahtangga. Apa kata mereka nanti.

“kenapa ni? Kau sakit ke?”soal Anif bila tengok aku diam je. Aku geleng.

“anak abah jangan nakal-nakal. Kesian ibu” ucapnya sambil menyentuh tanganku yang masih berada di perut. Sungguh dia begitu prihatin padaku kini.

“aku rasa baik aku tangguhkan dulu pengajian aku” ucapku tiba-tiba.

“kenapa?” soal Anif.

“kau nak aku pergi kolej dengan perut macam ni. Kawan-kawan aku akan perasan. Nanti apa pulak kata diorang”

“apasalahnya.”

“tak ada orang tahu kita dah kahwin dan tak lama lagi kau dengan Juhana...” tak sanggup aku nak habiskan ayat itu.

“apa?” soalnya. Aku geleng.

“apa kata kalau kita berterus-terang je” pantas aku geleng. Bagaimana pulak dengan Juhana. Lagipun perkahwinan ni tidak akan bertahan lama. Selepas saja baby ni lahir maka aku juga akan pergi dari hidup Anif.

“habis tu takkan nak tangguh macam tu je. Tak lama lagi kau dah nak grad kan”
“tapi aku tak boleh pergi kolej dalam keadaan macam ni” pelukan Anif yang sudah longgar ku leraikan. Aku berjalan ke katil. Melabuhkan punggung di situ.

“sayang, aku akan berterus-terang dengan semua orang kalau kau izinkan” ucap Anif sambil mengelus lembut tanganku. Ada rasa sedih menyelinap dihatiku tiap kali perkataan sayang meniti di bibirnya. Mungkin untuk saat-saat terakhir ini dia ingin menunjukkan sedikit rasanya padaku. Biarlah. Nanti bolehlah aku kenanginya.

“jangan. Aku tak nak rosakkan hubungan kau dengan Ju”

“aku dengan Ju takkan ada apa-apa masalah. Kau yang bermasalah sekarang.” Sungguh aku keliru. Apa yang perlu aku lakukan. Adakah aku perlu tanggung sendiri segala perkara. Tapi dia juga bertanggungjawab.

“kau fikirlah. Rugi je kalau nak tangguhkan pengajian kau. Aku takkan paksa. Semua keputusan pada tangan kau.” Ucap Anif. Aku terdiam. Tidak tahu apa yang harus aku katakan.

“aku nak pergi ofis. So, nak pergi kolej tak ni?” soalnya. Perlahan aku geleng.

“kalau macam tu aku pergi dulu. Duduk je rumah. Jangan merayap pulak. Nanti aku balik time lunch. K.” Aku angguk.

“bye sayang. Jaga ibu baik-baik. Abah pergi dulu” Anif usap perlahan perutku dan kemudian pipiku dikucup lembut. Aku hanya membiarkan. Terkedu dengan perbuatannya. Ya Allah, jika dia bukan untukku, tabahkanlah hati ini dengan ketentuan Mu. Doaku dalam hati.

p/s : taraaaaa... akhrnye naniey berjaya siapkn n3 AAT yg bru.. korg srnok x?? b'peluh2 b'fkr...
dlm2 bzy2 pn naniey nk jgk b'krya. hahahhaha...

13 comments:

saadiah~~ said...

alahai...sweettnyer anif...hehe..

miznza84 said...

seronok bangat... best... next n3 buat panjang2 ye..

luv
nza

miz ruha said...

best laa...

anif daa baik...
mintak diorg berkekalan...

smbg lg...

yunix77 said...

naneiy
confuse sket la
Anif ni kerja ke masih belajar?
tak sempat nak selak episod sebelum ni
rasa2 macam kejap2 keje...kejap2 kolej
pls explain

Anif dgn Ju nak kawen ker??
Risya plak dah macam orang lain
dia kan brutal tapi skrg asyik pendam2 jer
hmmm

Anonymous said...

terima kasih sebab postkan n3 baru..best2

Hana_aniz said...

sweet!! tp btol ke anif jadi kawin dgn juhana?? huhuhu.. x nak...

keSENGALan teserlah.. said...

eeeeiii..
ske..
anif da baik dan makin bersabar ngn kerenah risya..
nk lgikk..

Anonymous said...

thanx yer cik writer 4 the new n3...
suke sgt..
tp x puas la....
rse cm pendek....
tp its better than never...
sweet sgt bce diz story...
keep it up sis....

fzm2 said...

yeeeee
ni syg kak
nani nih!
huuhuh
nk lg tw!

::cHeeSeCaKe:: said...

best2..xpuas lak bce..hehehe..
btul ke anif nk kawin ngn juhana..
cm xpon ye gak..cz die nmpk cm syg je kt risya..

misz nana said...

aman sikit kat rumah ni berbanding kat rumah parents Anif tu..

miznza84 said...

aiyooo...belum ada n3 baru lagi...

mintak2la anif betul2 nak kekal perkahwinan tu bukan sbb anak je tp sbb dia pun dah jatuh cinta dengan risya...

Anonymous said...

tak de lg ke n3 baru, bosannya. hari ni aku nak bula blog koleksicikulatbuku.blogspot.com dah tak boleh sbb invited reader je, bosan betul aku