THANK YOU

Tuesday, November 15, 2011

my bos my love 8


Aku melangkah ke ruang pejabat seperti biasa hari ini. Sedaya –upaya aku cuba melupakan kisah semalam. Hari ini, aku kembali sebagai diriku yang dahulu. Cermin mata purba kembali menghiasi wajah. Aku tidak ingin menjadi Maslin yang baru. Aku lebih selesa begini. Jauh dari pandangan galak lelaki.

“Lin, masuk kejab” aku tersentak. Awalnya dia sampai. Perlahan aku berjalan ke ruang kamar Tengku Hairil. Bersedia mencatat segala arahannya. Lama aku menanti dia bersuara. Namun sepatah pun belum keluar dari bibirnya.

“Hari ni Tengku tak ada apa-apa appoiment. Kalau tak ada apa-apa saya keluar dulu” suaraku begitu dingin. Sudah tidak berminat untuk menunggu lebih lama di situ.

“Lin” panggilan itu menghentikan langkahku. Aku kembali menghadapnya. Tengku Hairil bangkit dari duduknya. Berjalan perlahan menghampiriku.

“you ok?” soalnya. Mestilah tak ok. Kenapalah lelaki ni tak reti bahasa. Isk.

“you dengar tak I tanya ni?”

“macam yang tengku tengok. Saya keluar dulu” Balasku. Canggung untuk berlama di situ. Pantas Tengku Hairil menangkap pergelangan tanganku. Dia ni pantang ada peluang, asyik nak sentuh-sentuh aku je.

“lepaslah.” Aku tarik tanganku. Namun dia buat muka tak bersalah. Makin kemas tanganku dalam genggamannya.

“Tengku tolong hormat saya boleh tak?. Kita sekarang kat pejabat.”

“kau masih marahkan aku”

“forget about it, ok. Saya anggap ia tak pernah jadi” balasku.

“really? Habis kenapa perangai macam ni?” kalaulah aku ni bos, hari ni jugak aku pecat Tengku Hairil kerana menggugat ketenteraman hati aku.

“Boss, tolong lepaskan tangan saya, please.” Ok, Maslin yang lama dah datang. Mungkin bila perangai macam ni, baru dia tak banyak soal kot.

“kau dah tak marahkan aku?”

“ya”

“dah maafkan aku?”

“ya” bosannya soalan. Berapa lama lagi nak kena mengadap ni?

“kau akan terus kerja untuk aku?”

“ya”

“kita nikah?”

“tidak!” oooo, sesuka hati nak mainkan aku. Aku ni di kategorikan dalam perempuan cerdik dan tak mudah terpedaya tau.

“Hairil……..” kami tersentak. Aduh, bala sudah sampai. Matilah aku. Pantas tangan Tengku Hairil ku rentap.

“I tak sangka ada orang buat drama kat sini” Tengku Malisa melangkah masuk dengan sombong.

“selain setiausaha, you memang dibayar gaji untuk goda tuning orang ye?” soalnya padaku.

“jaga sikit mulut you. Yang you masuk pejabat I tak ketuk pintu ni kenapa?” soal Tengku Hairil.

“I cari you sayang. Semalam kenapa balik awal sangat? Tak sempat nak bergambar pun” cepatnya angin perempuan ni berpindah. Kejab macam hitler kejab jadi minah caring.

"I ada hal" balas Tengku Hairil. matanya melirik ke arahku. meluatnya. sakit betul hati aku dengan dia ni. boleh tak pura-pura hilang ingatan.

"kesian I, bergambar sorang-sorang" aduhai dah macam kucing parsi aku tengok. bergesel-gesel.

“Saya keluar dulu” rasanya itu adalah jalan terbaik sebelum aku muntah darah tengok lagak perempuan ni.

“ok, better you buat kerja you sebagai setiausaha.” Sindir Tengku Malisa. Suka hati kaulah Malisa. Malas aku nak layan. Menyemakkan mata je. Aku terus berjalan selamba keluar dari bilik Tengku Hairil.

********************

Keesokkan harinya.

Pangggg!!!!!

Pipiku terasa perit dan panas. Tengku Malisa memandangku garang.

“ini balasan untuk perempuan yang tak sedar diri macam kau. Kau tahukan Aril tu tunang aku. So, kalau kau berani goda dia lagi siap kau” Tengku Malisa memberi amaran keras padaku. Dia ingat dia siapa. Sesuka hati menampar orang.

“saya tak sangka orang berdarjat macam Tengku sanggup buat benda yang tak bermaruah ni” ucapku dengan senyuman sinis.

“apa kau cakap?”

“saya takkan ulang apa yang saya cakap. Baik Tengku dengar baik-baik. Saya bekerja dengan Tengku Hairil. Jadi kat sini tidak pernah timbul isu mengoda. Sebelum tengku tuding jari pada saya, baik Tengku cermin diri Tengku dulu.” Ucapku lancer. Dia ingat dia boleh pijak kepala aku. Jangan harap.

“kurang ajar” sekali lagi tangannya singgah ke pipiku. Pantas aku cengkam kemas tangannya dari mendarat kali ke tiga ke pipi mulusku.

“Tengku ingat. Negara kita ada undang-undang. Jangan sampai saya failkan kes ni ke mahkamah” ugutku. Mataku garang merenungnya.

“Kau ingat aku takut”

“dan tengku jangan ingat saya tak berani. Ramai yang boleh jadi saksi saya kat sini”

“you are bitch” pantas dia merentap tanganku dan terus berlalu dari situ. Terduduk aku di kerusi. Terkejut menerima tamparan yang tidak ku sangka-sangka.

“Lin, you ok ke?” soal Amy.

“aku tak apa-apa” aku membalas.

“bibir kau pecah ni. Ya Allah perempuan tu memang gila. Habis calar pipi kau. Aku letakkan ubat k” ucap Amy. Aku geleng.

“sikit je. Aku tak apa-apa. Aku nak ambil cuti la hari ni. Kau tolong cakap kat bos k.” ucapku lantas mencapai beg tanganku di meja. Amy hanya mengangguk tanda faham. Malu juga aku lalu di depan Staf yang lain dalam keadaan pipi yang merah dan bibir yang pecah. Namun aku gagahkan juga kaki untuk melangkah.

Aku singgah ke tandas terlebih dahulu untuk memeriksa pipi dan bibir yang terasa pedih. Kurang asam boi betul perempuan tu. Habis calar balar pipi aku. Kalau dan kuku macam Pontianak mana tak calar. Apalah nasib aku. Sampai kena belasah macam ni. Apa salah aku agaknya. Ada rasa sedih menyelinap dalam diriku. Kenapa orang kaya selalu nak tindas orang macam aku ni. Kenapa? Tiba-tiba telefon bimbitku nyaring menyanyikan lagu Matahari. Aduhai siapa pulak call sangat emosi aku tengah terganggu ni. Alamak Bos.

“helo” aku menjawab

“kau kat mana?” amboi bos, tak ada salam terus Tanya lokasi aku.

“mmm….on da way nak balik rumah ni. Bos saya atas motor ni. Tak boleh cakap lama-lama. Saya ambik cuti hari ni, ada hal. K bos. Assalamualaikum.” Terus aku matikan talian. Fuh, selamat. Kalau bos Tanya macam-macam nanti tak ke naya aku. Muka yang bercalar ku sabu bedak compak yang selalu aku bawa di dalam begku. Tebal-tebal. Biar tutup semua kesan. Nanti kalau mak aku tengok tak pasal-pasal perempuan kurang asam tu kena belasah. Dah. Setelah puas hati aku terus melangkah keluar.

“aahhhh!!! Hantu tak ada kepala” jeritku terkejut.

“aku orang. Bukan hantu.”

“bos… bos buat apa kat sini?” soalku. Alamak Nampak sangat kantoi aku tipu dia.

“saya pun on the way nak balik” balas Tengku Hairil. Padan muka aku kena perli.

“oh ye ke?”

“apasal tiba-tiba nak cuti?” soal Bos.

“kucing saya sakit perut bos. Nak bawa dia pergi klinik.” Huh. Cam pelik jew. Mamat ni pun dah berkerut dengar alasan aku.

“eh, salah. Maksud saya, mak saya bos. Senggugut” mak aku bukan dah monopus ke. Alahai lantak lah. Aku tengah tak ready nak bagi alasan ni. Alahai bos ni.

“mak kau senggugut ea? Bahaya tu. Jom aku hantar kau balik” tanganku di tarik.

“eh, bos, tak payah..tak payah. Skuter saya dah sedia berkhidmat”

“tak payah. Tinggalkan je. Aku hantar. Takkanlah nak bawa mak kau naik skuter. Kesian Mak kau tu” ya Allah kenapa la mamat ni degil sangat.

“bos, saya boleh balik sendiri.”

“jom. Jangan nak melawan.” Tengku Hairil terus tarik tanganku ke tempat parking. Akhirnya selamat juga aku masuk ke perut Honda Civic miliknya. Terus Tengku Hairil memecut laju keretanya.

“bos nk g mana ni”

“nak g farmasi jab. Kejab k” lambatnya perjalanan. Kalau boleh aku nak cepat sampai rumah. Nak tenangkan jiwa yang kusut. Perlahan ku pejamkan mata yang terasa berat. Entah bila aku terlena. Sedar-sedar aku sorang-sorang kat dalam kereta. Boleh pulak bos bersenang lenang kat depan keretanya. Terus aku buka pintu.

“kita buat apa kat sini bos? Saya nak balik” ucapku.

“dah bangun. Tak sampai hati aku nak kejutkan kau tadi. Mari sini jab” arah Tengku Hairil.

“ada apa bos?” soalku. Terus aku menghampirinya.

“tolong buka” arah bos. Tanpa banyak songeh aku buka buka penutup botal mineral dan aku serahkan kembali padanya. Aku hanya memerhatikan Tengku Hairil membasahkan sapu tangannya.

“apa ni bos?” soalku bila sapu tangan itu menghala ke arahku.

“sini. Duk diam-diam.” Bos tarik tangan aku agar aku berada di depannya.

“tak nak la macam ni bos. Tadi bos kata nak hantar saya” aku membantah.

“mak kau dah ok. Aku baru je telefon dia.”

“hah? Bos telefon mak saya?” kantoi aku menipu. Aduhai. Apa lah nasib aku dapat bos macam ni.

“kenapa tak bagitahu Malisa serang kau?” aku terkejut beruk. Mana pulak mamat ni tahu. Tadikan dia ada meeting dengan Syarikat Qistal.

“mana bos tahu?”

“tak payah Tanya mana aku tahu. Jawab soalan aku”

“sikit je” balasku. Aku tahan tangan bos yang ingin mengelap mukaku.

“macam ni sikit. Pipi kau ni dah bengkak”

“sakitlah bos” aku cuba melarikan wajahku. Tangan Tengku Hairil masih sibuk mengelap mukaku dengan tisu. Dah banyak kali aku tepis. Namun tangannya ligat bekerja. Sebelah lagi memegang kemas lenganku.

“Tahu pun sakit. Yang kau biarkan dia tampar kau kenapa?”

“bos, tak naklah. Sakit”

“siapa suruh make up tebal-tebal. Nak tanggalkan pun susah”

“saya tak nak mak saya tengok. Nanti dia bising”

“oooo tak nak mak nampak. Biar je mak kau Nampak. Baru padan muka perempuan tu.”

“tak baiklah bos ni. Diakan tunang bos”

“duduk diam-diam boleh tak?” muka bos dah mula serius. Tak boleh langsung sebut pasal tunang.

“kita buat laporan polis k”

“tak nak!” bantahku.

“perempuan gila tu serang kau pun, kau masih nak diamkan diri lagi. Ni la susahnya kalau suka sangat jadi baik hati. Kena tindas pun biarkan je” membebel la pulak mamat ni.

“dah dah la tu bos. Nak buat macam mana dah nasib saya cam ni”

“banyaklah kau. Aku ajak repot kau tak nak. Biarkan je dia tindas kau”

“saya bagi peluang dia ubah sikap dia”

“tak ada maknanya perempuan tu nak berubah. Lagi teruk adalah”

“bos!!! sakitlah!”

“sakit ea? Sori. Muka kau yang cantik ni dah habis calar” puji Tengku Hairil. Alahai malu la pulak. Cepatnya marah kat hati aku ni surut ye. Mana tak surut kalau dah terlebih caring. Terbuai-buai rasa hati. Tapi dia milik orang.

p/s : huhuhuhu

9 comments:

Nad_ine (Nad/ Nat) said...

mwahaha... cermin mata purba Lin berkhidmat lagi setelah beberapa lama dilupakan... huhu... NEway suka TEngku Hairil... caring gitu...

Anonymous said...

LAHAI BESTNYA...CEPAT SMBUNG YE

hana_aniz said...

tengku hairil suka lin kn? ngorat lah dia! huhu

Anonymous said...

hehe..sambung2..
tengku hairil bawa je maslin tu nikah kat sempadan.hehe...

QasehSuci said...

aduh...baca siri nie rasa nk marah, nagis mcm2 adalah...

iSeeYou said...

cuke! cuke! cuke!!

lagi!!

rose^zora said...

suke..suke..=) geram la kat tg melisa 2...cam nak lempang2 je....

zue said...

cepat2lah sambung citer ni nani.
tulis panjang2...lama bnor nak nunggu sambunganya.

Anonymous said...

tengku pakai honda civic? paling korok pun patutnya honda accord,,or audi ka, bmw ...