THANK YOU

Tuesday, November 15, 2011

Siapa Di Hati 3


Seminggu kemudian aku berangkat ke Australia menyambung pelajaranku. Pemergianku hanya ku khabarkan kepada keluarga sahaja. Rizal tidak pernah tahu yang aku mendapat tawaran ke luar negara. Sengaja aku rahsiakan darinya. Setahun aku di Australia, aku mendapat khabar, Nadhirah telah mendirikan rumah tangga. Beberapa hari aku menangis. Hatiku hancur lebur kala itu. Tapi aku tetap mendoakan agar Rizal dan Nadhirah bahagia selalu.

Selepas aku habis belajar, aku tidak terus pulang. Aku bekerja setahun di Australia. Menyembuhkan hati yang masih terluka. Masih belum ada keyakinan untuk bertemu dengannya. Akhirnya aku pulang jua ke tanah air. Aku peluk erat tubuh mak dan ayah. Mak menangis di bahuku. Sudah 4 tahun aku tidak bertemunya. Rinduku begitu menebal pada mak. Mata ayah juga merah menahan tangis. Maafkan aku, mak, ayah. Kerana terlalu mengikutkan hati hingga lupa tugas dan tanggungjawabku sebagai seorang anak. Aku kini sudah berubah. Berada jauh dari keluarga banyak mengajarku tentang kehidupan. Aku kini sudah bertudung. Alhamdulillah, Allah bukakan pintu hati dan memberiku hidayah agar berhijrah ke kehidupan yang lebih baik dengan sentiasa melaksanakan amal makruf nahi mungkar. Kalau dahulu rambutku pendek seperti lelaki, kini aku simpan panjang hingga ke paras pinggang. Zaman remajaku sudah tamat. Jadi aku merasakan sudah tiba masanya untuk aku berubah. seminggu lagi hari raya. Tahun ni dapatlah aku sambut raya dengan mak dan ayah serta abang-abangku. And tak lupa jugak kakak-kakak ipar dan anak-anak buahku yang comel. Kesemua abangku yang seramai 4 orang tu dah kawin. Semua dah ada anak kecuali abang Yazir yang masih honeymoon. Baru 3 bulan kahwin.

2 hari sebelum raya, Nadhirah dan mak usu datang. Gembira sekali mereka dapat bertemuku. Nadhirah dah ada anak. Mohd Syauki namanya. Umurnya baru setahun. Nadhirah memberitahuku suaminya akan sampai malam raya. Ada hal katanya. Tapi aku pelik, kenapa Nadhirah tidak balik ke rumah Rizal. Tu kan rumah mertuanya. Tapi aku diamkan saja. Bimbang jika dikatakan menghalau. Biar jelah.
Meriahnya. Dah lama tak rasa suasana macam ni. Aku duduk di tangga memerhatikan anak-anak buahku bermain bunga api. Selepas saja mengumuman raya msing-masing dah mula menyibukkan diri. Abang-abangku sibuk membakar lemang, rebus ketupat, buat rending. Macam nak buat sambutan raya besar-besaran. Mungkin juga untuk meraikan kepulanganku. Terasa benar kemeriahannya. Maklumlah esokkan raya. Bising je mulut diaorang berceloteh dengan ayah. Macam DJ radio lagaknya. Mak, mak usu dan Nadhirah pulak dekat dapur sedang buat kuih baulu. Kakak-kakak ipar aku pulak ada yang duk pasang langsir, isi biskut raya dalam balang ada yang sedang pasang sarung kuisyen. Aku je yang duduk termenung kat tangga.

“Chek Su, jomlah main” ajak Faiz, anak abang long. Aku tersenyum.

“Chek Su dah besar. Dah tak boleh main bunga api” saja aku beralasan. Malas sebenarnya nak melayan. Baik aku layan angan.

“assalamualaikum” terdengar suara lelaki memberi salam.Namun wajahnya kurang jelas kerana terlindung dengan asap yang berkepul-kepul. Kulihat abang Yazir bersalam dan menjemputnya masuk. Aku pantas masuk ke rumah. Maklumlah tak ada tudung atas kepala.

“kak, ada orang datang”ujar Nadhirah padaku. Aku angguk.

“tolong bawak air ni keluar” aku sambut dulang yang dihulurkan oleh Nadhirah. Ku atur langkah sopan ala-ala model gitu ke ruang tamu. Entah siapa la datang malam-malam ni. Tak menyempat tunggu esok agaknya. Gumanku sendiri. Namun langkahku terhenti. Wajah yang aku rindu berada didepanku kini. Memandangku dengan pandangan yang susah untuk di tafsirkan. Hampir terlepas dulang dari peganganku. Nasib baik Abang Yazir membuat tindakan pantas dengan mengambil dulang tersebut dari tanganku.

“you apa khabar?” soalku. Cewah, dah pandai ber ‘I’ ‘you’ pulak. Hanya aku dan Rizal di situ. Abang Yazir dan yang lain entah menghilang ke mana.

“sihat. Kau?” Rizal masih seperti dulu. Masih beraku kau denganku. Cuma sekarang dia nampak lebih hansome. Tubuhnya lebih sasa. Wajahnya lebih matang dengan kumis tipis. Agaknya tak balik rumah lagi ni. Dia masih memakai kemeja dan bertali leher. Wajahnya nampak penat.

“seperti apa yang kau lihat” ucapku perlahan. Agak canggung aku berbual dengannya. Padahal dulu aku boleh bercakap tanpa henti dengannya.

“you datang nak jemput Nadhirah ye? Sekejab aku panggil” dah tak betul lidah aku ni. Sekejab I, you, sekejab aku, kau. Isk…. aku bangun dari sofa. Sudah tidak sanggup memandangnya.

“Nur Yasmin Khairiah.” Aku tidak jadi melangkah. Pesal lak sebut nama aku panjang-panjang malam-malam buta ni.

“aku datang bukan untuk jemput Nadhirah. Tapi aku datang untuk lamar kau jadi isteri aku. Will u marry me?” aku tergaman. Keliru pun ada. Tetiba je dilamar.

“kau gila ke?”spontan ayat itu keluar dari bibirku.

“dah 4 tahun aku tunggu kau dan aku tak nak tunggu lagi. I miss u so much”ucapnya.Dia cuba mendekatiku. Tapi aku pantas mengundur. Langkahnya terhenti.

“jangan nak main-main boleh tak? Nanti aku panggilkan Nadhirah.” Nafasku sudah mula tidak teratur dek debaran yang maha hebat.

“kami tak pernah kahwin, kak” entah dari mana Nadhirah muncul.

he love u. Lepas akak pergi abang Riz jadi tak tentu arah. Dia bagai hilang sesuatu yang berharga dalam hidupnya. Dan waktu tu Irah tahu, sebenarnya tempat tu untuk akak. Bukan untuk Irah.”ucap Nadhirah.

“Kalau macam tu siapa suami Irah?” soalku.

“ni. Syawal namanya” aku pandang lelaki disebelah Nadhirah. Entah bila lelaki itu datang.

“dia abang angkat Irah waktu sekolah dulu”terang Nadhirah.

“terimalah abang Riz. Dia memang untuk akak. Sebenarnya akak tak pernah bertepuk sebelah tangan. Cuma masing-masing ego untuk mengakukan?” Nadhirah sentuh bahuku lembut. aku pandang lama wajah Rizal. Minta kepastian. Adakah aku bermimpi?.

“tanpa kau, aku rasa hidup aku tak lengkap. Separuh dari diriku hilang dan sekarang aku mahu tuntut kembali apa yang kau bawa pergi dari aku. Tolong jadi isteri aku. Please”ujarnya. Lama aku diam. Aku sudah tidak larat berbohong pada diriku lagi. Memang dia yang aku cinta. Dulu, kini dan mungkin untuk selamanya. Perlahan aku angguk dengan deraian airmata kesyukuran dan lepas tu aku dengar sorakkan yang kuat dari belakangku. Rupanya dari tadi aku jadi perhatian semua. Malunya. Ayah dengan mak pun sama macam abang gak. Bukan main seronok lagi. Maklumlah cita-cita nak berbesan dengan jiran sebelah rumah bakal menjadi knyataan. Aku gembira kini.

********************
Aku dan Rizal duduk di tebing sungai. Batu-batu yang ada menjadi alas duduk. Asyik sekali aku memandang anak sungai yang masih setia mengalir.

“i’m sorry” ucap Rizal tiba-tiba.

“kenapa?”soalku hairan.

“sebab biarkan sayang tunggu lama. Sebenarnya sebelum abang nak bertunang dengan Irah dulu, abang dah rasa kehilangan. Abang cuba cari apa yang hilang. Tapi tak jumpa. Waktu abang peluk sayang, sampai sayang tendang kaki abang tu, abg terasa hidup abang bahagia sangat. Tapi waktu tu sayang dah salah sangka. Sayang ingat abang nak buat apa?” usik Rizal padaku.

“abang bukannya boleh percaya. Lagipun berdosa tau peluk anak dara orang”aku menjelingnya.

“sampai bengkak kaki abang.”

“padan muka. So lepas tu kenapa abang menghilang? Kenapa tak kejar saying?” soalku.

“abang tengah keliru. Tapi bila abang dah pasti yang abang cintakan sayang, sayang pulak pergi tinggalkan abang.”bicara terhenti seketika

“kenapa abang tak cari?” aku mahu menduga kesungguhannya.

“abang ada cari tapi tak jumpa. Sebab alamat yang sayang beri kat mak tu, alamat lama. And bila abg dapat tahu sayang balik. Abang terus pergi rumah sayang.”aku tergelak.Betapa lelaki itu hilang arah, hingga sanggup datang ke rumahku lewat malam semata-mata mahu melamarku. Nasib baik ahli keluargaku jenis yang tak berapa kisah.

“tak penat ke terbang dari Sarawak?” soalku mengejek.

“sayang punya pasal, abang tak kisah. Asalkan abang dapat apa yang abang nak dan sekarang memang berbaloi apa yang abang buat.”Rizal tersenyum memandangku.

“alah sayang kesian je tengok abang waktu tu. Dengan muka penat datang, kan” ucapku selamba.

“alah tak mengaku pulak. Tak sangka budak tomboy ni dasyhat jugak kalau merajuk. Sampai bawak hati jauh-jauh lagi.” Giliran Rizal pulak mengejekku.Ni yang aku geram ni. Dia suka buat muka aku jadi pink colour. Malu beb.

“merajuk la tu”usiknya lagi.

“nanti baby yang keluar pun kuat merajuk macam ibu dia”

“tu jelah modal abang. Bosan betul la. Nasib baik sayang pergi belajar je kalau sayang kahwin dengn mat salleh, melepaslah abang” aku pula mahu mengusiknya.

“tak mungkin”

“kenapa pulak”aku memandangnya.

because you only love me”ucap Rizal memeluk bahuku.

and i love u too, sayang” bisiknya lembut ditelingaku. Aku tersenyum bahagia. Tak sangka aku dah jadi isteri Mohammad Rizal and tak lama lagi kami bakal mendapat cahaya mata sulung. Inilah kisah aku. Kesabaranku dulu terbalas jua dengan bahagia yang ku harap akan berpanjangan. Amin.

P/S : akhirnya da habis..... enjoy ur reading k....

6 comments:

Anonymous said...

hak3.terbuai2 perasaan baca cerpen neh.best~ ^^

kasih firdaus said...

apasal namanya rizal..mengingatkan sy ttg bekas suami..tp nice story....

Iffah Afeefah said...

ermmm memang bestt bile kawen

QasehSuci said...

sweetnya...

Masz Mukhtar said...

Bila orangnak lamar aku pulak ni. Haish. Haha

me said...

hahaha.. nak tunggu kena lamar kah ni?? lawak.. hmmm.. memang best cerpen ni.. smpai alam pekerjaan.. tapi tak puas lah... hehehe