THANK YOU

Monday, November 14, 2011

Siapa Di Hati 2


Lepas hari tu, bermulalah kisah sedih aku sebagai seorang teman yang terpinggir. Rizal benar-benar setia kali ni. Bukan sperti dahulu. Sebulan 2 couple pastu putus. Dah hampir 5 bulan dia couple ngn Nadhirah tak ada pulak tanda-tanda akan putus. Pandai jugak Nadhirah tu kawal si Rizal. Tapi apa nak di hairankan Nadhirah tu boleh dikategorikan dalam golongan wanita yang cantik rupa parasnya. Kalau Rizal lepaskan rugilah sebab ramai lagi yang sedang menunggu.

Masa untuk aku dah mula kurang. Jarang sangat dia bersamaku. Kadang-kadang hendak menyapa pun tiada masa. Rizal sibuk dengan dunia percintaannya bersama Nadhirah. Setiap kali ada aktiviti mesti Nadhirah join. Aku tension. Kenapalah Rizal tak faham-faham perasaan yang terbuku di hatiku. Setiap kali ada masalah dengan Nadhirah, akulah orang yang akan dia cari. Tahu pulak dia minta tolong aku pujuk si Nadhirah tu. Tapi kalau time happy, aku melintas pun dia tak sedar.

“Min..” aku dengar namaku dipanggil.Tak perlu aku berpaling. Suara tu sudah sebati dengan telingaku. Lagipun hanya dia dan family aku je yang panggil aku MIN. Semua orang panggil aku KHAI. Sebab nama panjang aku NUR YASMIN KHAIRIAH.

“apa hal. Kau gaduh ngn Irah lagi?” amik kau soalan cepu cemas dari aku. Muka aku bersahaja. langsung tidak memandang dan berganjak dari anak tangga yang menjadi tempat dudukku.

“wei, apasal ni? Duduk sorang-sorang kat tempat sunyi macam ni. Dah berani sangat?” Rizal duduk disebelahku. Aku diam. Tak ada mood.

“aku cari kau tadi. Tapi diorang cakap kau tak ada. Kau ada masalah ke?” soal Rizal. Memang masalah. Masalah hati dan perasaan.

“ada apahal kau cari aku? Tak keluar dengan Irah malam ni?” soalannya ku balas dengan soalan.

“saja. Dah lama tak sembang dengan kau. Takkan aku nak berkepit 24 jam dengan Irah. Bosan lah” selamba je dia cakap.

“sejak bila dah mula bosan ni? Takkanlah keluar dengan buah hati pun bosan. Lainlah kalau keluar dengan aku” macam kecil hati sangat je jawapan aku ni.

I miss u so much”aku terkedu mendengar kata-kata Rizal. Tangannya memaut bahuku. Aku memandangnya hairan.

“kenapa? Salah ke aku cakap macam tu?” wajahnya berkerut melihat reaksiku. Aku tolak tangannya yang melekap di bahu.

“kau jangan cakap merepek boleh tak?” Aku tidak suka dia berkata begitu kerana hatiku tidak kuat lagi menahan egoku. Ingin saja aku luahkan rasa sayang ini padanya.

“aku ada hal” pantas aku bangun. Wajah terkejut Rizal tidak ku pandang. Langkah ku terhenti bila tangan Rizal mengcengkam tanganku tiba-tiba.

“kau ni kenapa? Asyik nak mengelak dari aku je. Aku ada buat salah pada kau ke?” ku pandang wajah Rizal yang mendung.

“lepaslah” aku cuba meleraikan pegangannya. Namun dia makin erat memegang tgnku.

tell me. What wrong?” soalnya lagi

“siapa yang mengelak siapa? Kau yang dah tak ada masa kan. Sibuk dengan Irah. Irah nak tu, irah nak ni” tanpa sedar marah dan geram ku hamburkan. Rizal ketawa kecil.

“kau cemburu?” soalnya.Cemburukah aku???.

as a friend, yes!. Aku cemburu. Kita dah tak macam dulu lagi.”ujarku sambil menarik tgnku dari pegangan kejabnya.

“aku minta maaf, k. Duduklah dulu. Aku ada hal nak cakap dengan kau” antara mahu atau dengan tidak aku duduk jua. Entah kenapa hatiku cair mendengar suara lembutnya.

“mama Irah suruh kitorang bertunang” bagai petir menyambar tubuhku. Sakitnya tidak terkira.

“kau macam mne?” soalku begitu perlahan. Cuba menahan getar di dada. Hampir tidak terkeluar kata-kata itu.

“Aku dah cakap dekat mak. Aku minta dia pergi pinang Irah. Mak suruh tunggu habis study and then baru dia pinangkan Irah. Aku dengan Irah pun dah bincang. Insyaallah 3 bulan lagi ktorang tunang” ujar Rizal tersenyum senang. Memang patut pun kalau Mak Su suruh bertunang. Duk heret anak dara orang ke hulu ke hilar tak kira siang malam. Bimbang nanti terbabas. Mukaku berubah mendung. Rizal langsung tidak mengesan perubahan wajahku. Mana nak perasan kalau dalam otak tu ada wajah Nadhirah je.

“kau dah tak nak sambung belajar?” aku cuba mencari harapan.

“aku nak kerja lepas ni. Cukuplah sampai ijazah dulu. Nanti lepas kahwin kalau aku rasa nak sambung, aku sambunglah. Aku nak kena kumpul duit. Kalau tak ada duit aku nak bagi makan apa kat anak dara mak su kau tu” Rizal Nampak begitu gembira.

“tahniah.”ucapku perlahan.

thanks, min” ku rasa tanganku di sentuh lembut. Airmataku mula bertakung. Nasib baik tempat itu agak gelap. Tidaklah dia dapat mengesan air yang hadir di kolam mataku

“aku kena pergi, ada discussion dengan Munirah”aku bangkit dan terus melangkah pergi. Ya Allah. Aku mohon, tabahkanlah hati aku jika benar tiada jodoh antara kami.


Lepas kami mendapat segulung ijazah, Rizal awal-awal lagi dah di sambar Petronas. Dia sekarang bertugas sebagai jurutera di Petronas. Tapi baru lagi bertugas. Tak sampai sebulan pun dan hari ni Nadhirah nampak cantik dengan kebaya moden warna hijau muda dan bertudung warna senada. Wajahnya ayu. Kerana hari ini hari pertunangan Rizal dan Nadhirah.

“Tahniah Irah”ucapku.

“terima kasih Kak Yasmin.” Dia balas senyumku.

“kak…” panggil Nadhirah.

“boleh irah tanya sesuatu?”soal Nadhirah. Tanganku ditarik. Aku duduk dibirai katil bersamanya.

“apa dia?”soalku.

“akak dengan Abg Riz tak ada apa-apa kan?” aku tersentap mendengar soalan Nadhirah.

“maksud Irah?” aku ingin dia jelaskan.

“Irah rasa akak fhm apa yg irah maksdkan.” Aik, dia nak main teka-teki ke. Adakah Nadhirah sedang mensyaki aku?

“apa yang Irah lihat, macam tulah”aku berbunga kata. Aku sendiri tidak dapat menafsirkan hubungan kami. Bagi Rizal aku kawannya tapi bagi aku Rizal…. Ah, persetankan semua itu. Rizal bakal menjadi tunangan Nadhirah. Sepupuku sendiri.

“akak keluar dulu. Nak pergi tolong apa yang patut.”

“Kak, terima kasih. Sebab akaklah hari ni Irah dapat bersama dengan Abang Rizal” ucapnya kepadaku dengan senyuman manis. Aku membalas dalam kelukaan yang terasa menyakitkan. Ikhlaskan diri kau, Min.

“sama-sama” balasku seraya meninggalkan Nadhirah sendirian di kamarnya.
Majlis pertunangan diadakan secara sederhana saja. Hanya sanak-saudara yang dijemput. Aku menjengah keluar tingkap rumahku. Saudara-mara sibuk ke sana kemari. Kenapalah majlis ni dibuat kat rumah aku? Dah la guna bilik aku. omelku. Memang aku tak puas hati bila mak kata Nadhirah nak buat majlis kat kampung. Maklumlah kat Melaka dia tiada sesiapa. Semua sanak-saudaranya di sini. Lagipun mudah bagi pihak pengantin lelaki. Sebelah rumah je. Jimat petrol. Tulah yang mak bagitahu aku. Ayah pun sokong. Katanya dah lama tak buat majlis di rumah. Aku melangkah turun ke halaman rumah. Ku atur kemas langkahku. Maklumlah hari ni aku pakai baju kurung bukan lagi seluar jeans yang agak lusuh dengan t-shirt. Aku betulkan kedudukan meja yang bersusun di halaman rumahku yang luas. Ku hampar alas meja bewarna putih.

‘moga berbahagia, rizal’ bisik hatiku sayu.

“Min” ada suara berbisik lembut ditelingaku. Hampir melompat aku. Nasib baik aku tak buka silat gayung. Kalau tak dah lama mamat ni terpelenting.

“kau nangis ea?”ish, kenapalah dia datang masa ni. Masa hati aku tengah nyanyikan lagu sentimental yang menyentuh jiwa dan raga.

“mana ada. Habuklah. Kau buat apa kat sini? Dah tak sabar??”soalku mengalihkan tajuk perbualan.

“aku nak cakap something ni. Jom pergi sana” Rizal tarik tanganku melintasi pagar rumah ke sudut yang agak terlindung. Tertoleh jugak aku ke kiri dan kanan. Bimbang nanti ada yang tersalah faham. Rizal berdiri tegak menghadapku di balik pagar yang di tutupi oleh Pokok bunga mak yang menjalar. Apa mamat ni nak. Aku resah menanti bicara Rizal.

“kenapa menangis?” soalnya.

“mana ada nangia. Mata masuk habuk tadi”aku sapu mataku. Berpura-pura seolah-olah mataku memang dimasuki habuk.

“jangan tipu aku. Kita dah lama kawan” suara itu bisa membuat aku tak keruan.

“kalau tak ada apa-apa hal penting, aku nak masuk. Kau pun pergilah balik. Nanti mak kau cari. Lagipun tak elok kau datang sini. Kau tu bakal tuning Irah” usai aku berkata-kata terus aku berpaling untuk pergi. Namun tiba-tiba….
Jantungku seolah-olah mahu gugur apabila Rizal dengan beraninya memeluk bahuku dari belakang. Tidak pernah dia berkelakuan sebegitu berani walaupun kami rapat.

“Apa kau buat ni” aku cuba melepaskan diri.

“syyyhh” dia suruh aku diam. Dah gila agaknya mamat ni. Dia ingat aku ni isteri dia nak peluk sesuka hati

“sekejab je” dalam terkejut hatiku diburu rasa sayu. Sayu mengenangkan sahabatku ini bakal dimiliki orang. Aku tak boleh terus macam ni. Aku tak boleh gugurkan airmata aku depan dia. Tak boleh.

“Rizal, lepaslah. Tak elok orang pandang. berdosalah”aku bertegas.Namun dia tetap degil. Pantasku tendang kakinya. Dia mengaduh kesakitan.

“kau jangan nak menggatal dengan aku. Aku bukan macam perempuan=perempuan yang kau duk usung sana sini tu.”tengkingku.

“Min...” aku sudah tidak peduli dengan panggilannya. Langkah ku atur laju. Aku menuju ke anak sungai di belakang rumah. Hatiku sakit dengan perbuatan Rizal. Dia seolah-olah sedang bermain tarik tali. Dia ingat aku ni siapa. Sesuka hati dia je nak peluk-peluk aku. Ku lepaskan kemarahan disitu. Selepas yakin majlis sudah selesai baru aku melangkah pulang.

p/s :cerpen ini adlh cerpen p'1 yg nani post ke blog ini pd thn 2009..... sngja nani pblish kn blk lps bt p'baikn.... ad 3 ep je... yg x sbr tnggu entry lain2 tu, hrp b'sbr lbh ckt ye..... nani tgh exam skrg.... xleh post lbey2

7 comments:

Anonymous said...

best3x.. sambung lagi..

me said...

dah kta cerpen ni best.. tak nak ptimbgkn cdgan sy sblum ni?? heheeh

kak nora said...

ala...best la plak cite nih...si rizal takan tak faham body language si min nih..ada gak org yg buta kayu mcm rizal nih..sabar min...pi cari pakwe hensem macho tayang depan muka rizal tuh...tgk dia terkedu ke tidak..

hana_aniz said...

hehe. patutlah mcm pernah baca.

thanks nani! :)

Iffah Afeefah said...

haiyoooo

weh panjangkan la

jage ati peminat yu ni

ai da folo sini lame

yu da folo ai belum hahaha

Naniey TJ said...

me : it ok la.... kt blog ni byk sgt cite t'gntg.... biar nani habiskn satu persatu... nanti mrh plk pembaca2 setia nani...huhuhu... p'baca setia jgn marah ye.... nani suka bila anda srh nani smbg cite2 lama tp mslhnye nani yang mati kutu...hikhikhik

Masz Mukhtar said...

Kenapa yak ingat cerita ni? Copek habiskan.