THANK YOU

Saturday, November 12, 2011

Siapa Di Hati 1

“Kak Yasmin, Mak Uda suruh balik” panggil Nadirah dari tebing sungai.

“Alamak, kacau ah. Tengok burung tu dah lari” rungutku geram melihat burung yang ingin kulastik terbang gara-gara suara Nadhirah. Aku pandang Nadhirah, sepupuku yang asyik tersenyum.

“mak kau suruh balik tu. Nanti mengamuk pulak mak kau. Tak pasal-pasal kau kena kurung” ujar Rizal. Kawan baikku.

“jom la Kak kita balik” panggil Nadhirah lagi apabila aku masih terpaku di dalam air.

“yelah...yelah.” dengan langkah longlai aku menghampiri Nadhirah.

“biar abang yang hantar Irah pulang ye” ujar Rizal dibelakangku.

“kau tak reti nak balik ke? Nak hantar-hantar pulak. Aku kan ada”balasku.

“Biarlah kak. Apa salahnya” pujuk Nadhirah lembut. Aku jeling Rizal yang tersengih macam kerang busuk. Sukalah tu ada orang bela.

“suka hati kau la”aku pantas berjalan mendahului Rizal dan Nadhirah.
Malas nak tengok orang buat filem free. Aku tahu Rizal suka pada Nadhirah. Nadhirah juga begitu. Mama Nadhirah, mak su ku meninggalkan Nadhirah kepada mak kerana ingin keluar negara menyambung pelajarannya. Suaminya dah 5 tahun meninggal akibat kemalangan. Jadi Nadhirah akan tinggal dengan keluargaku ku sehingga mama dia balik.

‘Ah, tak suka betul.’ Sejak Nadhirah tinggal dirumahku setahun yang lalu, Rizal sudah banyak berubah. Dia begitu jarang menemaniku sekarang. Masanya banyak dihabiskan bersama Nadhirah. Aku dan rizal sudah lama berkawan. Sejak kami kecil lagi hingga kini hampir 12 tahun. Mak pun macam tu. Asyik nak bandingkan aku dengan Nadhirah. Aku tahu la Nadhirah tu memang seperti perempuan melayu terakhir. Betapa aku rasa tersisih.
*********************

Tu cerita 5 tahun lepas. Setahun aku nak Rizal terpisah. Kami menyambung pelajaran ke Matrikulasi. Aku jauh di Kedah manakala Rizal pula di Pahang. Tapi aku bersyukur kerana kami dapat bersama kembali di UTM, Skudai. Dah hampir 4 tahun, Aku dan Rizal menyambung belajar ke universiti yang sama. Dah rezeki kami di tempat yang sama. Walaupun dalam bidang yang berlainan. Dia dalam bidang engineering aku pulak lebih berminat menjadi arkitek. Hubungan kami kembali erat sewaktu di sini. Maklumlah Nadhirah masih bersekolah waktu kami masuk ke sini. Sekarang dia sedang menunggu panggilan daripada university bagi menyambung pelajarannya ke peringkat ijazah pula. Hatiku kembali girang dapat bersama-sama Rizal. Semua orang tahu aku dan Rizal sahabat baik. Tapi satu perangai Rizal yang tidak aku gemari, playboy. Bila ada masalah dengan perempuan-perempuan yang di dmpingi, aku lah yang jadi mangsa kena tolong settle kan. Kadang-kadang nak je aku maki hamun perempuan-perempuan bodoh tu. Dah tahu Rizal tu playboy buat apa nak kejar jugak. Saja nak cari penyakit. Tak tahu la apa nk jadi dengan perempuan-perempuan sekarang. Nak cakap bodoh, diorang budak u. tapi tak heran pun. Masuk Universiti sebab akademik bagus. Sahsiah dan keimanan dalam diri tu belum tentu lagi bagus. Alamak, aku pun perempuan jugak?? Tapi aku taklah macam diorang. Tergedik-gedik mengalahkan ulat bulu baru menetas. Aku boleh dikategorikan sebagai perempuan lasak. Dan dikalangan umum orang gelarkan perempuan macam aku ni tomboy. Tomboy ke? Rasanya tak. Tapi apa aku kisah dah kalau orang nak labelkan aku begitu. Terpulang. Tak mati pun. Sebab adik beradik aku semua lelaki. Mak pun dah pening dengan aku yang perangai mengalahkan budak lelaki. Nasib baik ayah aku ok. Hahaha. Aku lagi suka join kaum adam punya aktiviti daripada berpersatuan dan bergosip-gosip dengan kaum hawa.

‘Tak suka, akak.huhu.’ eh, ni dah masuk bab lain ni. Kita sambung balik cerita tadi. Pokoknya apa-apa aktviti yang lasak dan mencabar fizikal, mental serta emosi yang di anjurkan oleh universiti, aku dan Rizal tak pernah terlepas. Kalau dia jadi ketua pasukan aku jadi penolongnya, kalau dia setiausaha, aku tetap jadi penolongnya. Tak boleh nak cakap apa lah. Memang kitorang macam kembar. Apa yang Rizal suka samalah dengan apa yang aku suka. Sampaikan suatu hari tu, kami bergaduh besar kerana berebutkan sehelai t-shirt yang dah lama kami idamkan. Akhirnya aku yang mengalah. Siap aku pujuk lagi si Rizal tu. Punyalah sensitive mengalahkan aku. Memang kelakar kalau diingatkan balik muka Rizal yang muncung sedepan dan minta dipujuk tu.
******************************

Hari ini pengambilan pelajar baru. Kira nak dapat junior baru la. Jadi aku, rizal and the geng yang senior ni turun padang untuk jadi fasilitator @ pembuli tegar.

“kak Yasmin!” aku berpaling. Parah aku kali ni. Kakiku bagai dipaku melihat Nadhirah yang berjalan laju merapati ku.

“kau buat apa kat sini?” soalku.

“Irah dah jadi student kat sinilah. Mak Uda tak bagitahu akak ke?” aku terdiam. Memang mak ada bagitahuku beberapa minggu lalu tapi waktu tu aku malas nak ambil kisah apa yang mak cakap sebab aku tengah busy dengan assigment.

Oh, no!!. Dalam banyak-banyak Universiti kat Malaysia ni kenapa lah budak sopan ni pilih UTM aku gak.

“Abang Rizal mana?” soal Nadhirah.Aku pandang Nadhirah. Amboi dating-datang terus Tanya pasal Rizal. Bukannya nak Tanya khabar aku.

“Datang ngn siapa?” soalku mengalih tajuk.

“mama, mak uda and abg Yazir. Diorg kat sana tu” Nadhirah menuding jari kearah sudut kanan dewan.

“ayah tak datang?”soalku.

“pak uda tak dapat ikut. Ada hal katanya” balas Nadhirah. Kulihat abang Yazir sedang melambai-melambai tangannya kepadaku.

“Min, jom g....” kata-kata Rizal terhenti apabila Nadhirah yang membelakanginya berpaling. Macam tengok puteri kayangan je lagaknya.

“Abang Riz, how are you? Lama tak jumpa” Nadhirah menghadiahkan senyuman yang paling menawan. Rizal membalas sambil menghulurkan tangannya pada Nadhirah

“baik. Irah dah daftar? Sorry lah abang lupa nak tunggu.” ujar Rizal. Lama pulak Tangan miangnya Rizal ni bersalaman dengan Nadhirah.

“Woi Zal, Syuib panggil tu” ujarku menghentikan drama didepan mata.

“Nanti kita sambung lagi. K. Abang ada kerja sikit. Bye” aku pula terus berjalan kearah mak. Langsung tidak mempedulikan Nadhirah yang terkulat-kulat di situ memandang Rizal yang berlalu. Aku cemburu ke?

p/s : jgn risau... crpen ni pndk jew....

4 comments:

Iffah Afeefah said...

akuh ta sukew ah cam niew..

ko tgk annoying ke tak tu?

Anonymous said...

Cik writer...apa kata klu sambung dulu cite2 yg dulu before wat cite baru ..sbb cite2 tu suma menarik. Tapi bila dah lame2, dah tak berapa ingat and tiba2 ade cite baru

cactaceous opuntia said...

erkk..adoi rizal....playboy sgguh ke...yasmin...pliz find another good man...aih...irah mcm mmg contact rizal slalu je gyenye

me said...

suka100x... best cerpen ni.. nak buat novel pun bleh gak.. biar smpai alam pkerjaan.. heheh