THANK YOU

Wednesday, July 25, 2012

Aku, Dia & Diari Hati


Awak......

Rasanya perkenalan kita bukan sehari dua.... bukan sebulan dua tapi sudah bertahun-tahun... pantas benar masa yang berlalu kini kita makin sampai ke penghujung waktu perkenalan. awak kawan saya yang baik. Tempat saya mengadu, Tempat saya sandarkan rasa, teman saya ketawa, teman saya menangis.....

Awak....

tahu tak?.... Sepanjang pekenalan kita, walaupun pernah satu ketika saya kesal lepaskan awak jauh dari sisi saya tapi saya tetap senyum tengok awak gembira. Awak tahu tak? pernah saya lihat wajah awak murung, awak bagai terbeban dengan sesuatu, hati saya menangis sebab awak. saya sedih tengok awak macam tu....

Awak....

Kadang-kala saya sendiri tidak boleh duga tindak tanduk saya... tapi saya jadi terus tertanya-tanya dimana silapnya hingga awak asyik pergi dan pergi dari saya. Saya cuba untuk tanya, saya cuba untuk memahami, tapi saya gagal mencari jawapannya. saya tahu, suatu ketika dulu saat saya terpinggir, awaklah satu-satunya insan yang sentiasa ada untuk saya, sentiasa risaukan saya.... tapi awak, sekarang awak dah ada orang lain yang boleh temani awak dan orang itu bukan lagi saya kan?

Awak.....

pernah saya katakan pada awak, semua orang tinggalkan saya, tapi awak jangan tinggalkan saya... adakah awak rasa, kata-kata saya itu hanya sekadar bicara kosong... awak sentiasa lari dari saya, puas saya kejar dan kejar.... saya ada hiris hati awak ke? Apakah sudahnya andai kita terus begini... awk senyap dan saya diam dan terus mencari jawapan.... saya sentiasa akan beri awak peluang dan ruang biar sejauh manapun awak lari dari saya sebab saya dah tempatkan awak dalam hati saya sebagai kawan yang sentiasa baik dengan saya.....


Perlahan diari ku tutup. ada airmata bergenang ditubir mata. cerita persahabatan yang sentiasa merunsingkan jiwa memberikan satu tekanan yang kadang-kala terasa menyakitkan. Saat ini, aku hanya berharap, dia akan terus bersamaku hingga penghujung waktu yang masih tersisa. Aku tahu ada sesuatu yang cuba dia sembunyikan. Tapi itulah persahabatan, biar sesakit manapun aku takkan tinggalkan sesiapa saja yang bergelar sahabat. kerana aku khuatir jika aku pergi, kau akan bersedih. tapi andai kata kau tinggalkan aku demi bahagia dirimu, pergilah aku sentiasa izinkan.

Aku bangkit. meninggalkan meja study ku menuju ke jendela. ku dongak ke langit memandang langit yang mendung, sebentar lagi mentari akan tenggelam berganti bulan menyinar saat malam. mudah-mudahan esok membawa harapan. insyaallah.

p/s : selamat berbuka.

1 comment:

Iffah Afeefah said...

kejarlah walaupokejarlah walaupon pnt

kalo penat berhenti dan kembali mngjr smule

pershbtn ade psng surutnye

jgn pernah ptus ase