THANK YOU

Wednesday, February 8, 2012

my bos my love 17


Kereta Mercedez siapa pulak yang terpaking cun je depan rumah aku ni? Seperti pernah ku lihat driver ni. Tapi di mana ya?. Aku berfikir sejenak sebelum melangkah masuk ke rumah. Ada suara bising di ruang tamu.

“Kau sedarlah diri, Ana. Is tu suami aku. Dia tak nakkan kau dah. Yang kau pergi goda dia kenapa?" melengking kuat suara dari ruang tamu.

“Kalau kau rasa dia memang tak nak aku, buat apa kau datang sini? Kau takut Idris kembali pada aku?” fuyoo. Tak sangka mak aku pandai membidas.

“Kurang ajar kau” makin kuat suara Tengku Melur.

“Hei orang tua tak sedar diri. Kalau kau nakkan papa aku sebab harta, kau hanya tahu bermimpi. Satu sen pun kau takkan dapat.” ini aku kenal ni. Siapa lagi kalau bukan Pontianak tu, Tengku Malissa. Berani lagi perempuan ni tunjuk muka kat rumah aku ye. Tuduh mak aku nak harta pulak. dia ingat kitaorang heran sangat dengan harta dia tu?.

“Hidup aku bukan macam kamu. Harta bertimbun tapi tetap juga dengki dengan orang. Lebih baik kau balik, jaga suami kau elok-elok supaya dia tak datang cari aku lagi”

“Mak” aku melangkah masuk dengan berani. Siapa yang berani lawan dengan mak aku tu. Hah, ni dia wanita melayu sejati dah datang.

“Kalau mak cik datang nak hina mak saya, lebih baik mak cik balik je. Tu pintu dah saya bukakan. Sila” aku memberi senyuman.

“Apa kau panggil aku?. Mak cik?. Sejak bila aku jadi mak cik kau. Aku Datin Melur.” Bukan main sombong lagi. Peduli apa aku.

“Suka hati sayalah nak panggil apa. Sesuai ke pangkat datin tu? Macam tak je. Tak tahu pula saya datin berperangai macam ni” sengaja aku sakiti hatinya.

“Kau dengan anak kau sama je. Kebulur nak jantan kaya” ni dah main kasar.

“Jaga mulut kau Melur. Jangan kau nak tuding jari pada anak aku sebab Tengku Hairil tidak mahukan anak kau” suara mak kedengaran marah.

“Nasib anak kau dengan kau sama je Ana. Dua-dua perempuan gatal. Mak tak dapat jantan kaya, sekarang anak pulak nak cuba nasib.” Sinis kata-kata Tengku Melur.

“Sekurang-kurangnya anak aku dapat hati Tengku Hairil. Anak kau dapat apa?” pandai mak main tarik tali.

“Aku cabar kau, anak siapa yang dapat kahwin dengan Tengku Hairil. Kalau aku menang, kau kena berlutut depan aku dan cakap kau tu perempuan jalang lepas tu, berambus dari sini. Jangan jumpa laki aku lagi”

“kalau aku menang?” soal mak berani. Tengku Melur terdiam. Berfikir sejenak.

“Kalau aku menang, aku nak kau mengaku depan semua orang yang kau sebenarnya perampas. Dan aku nak kau bercerai dengan Is” Tak pernah aku lihat mak seberang itu. Berdendam sungguh mak pada Tengku Melur nampaknya. Terkejut juga wajah Tengku melur. Namun demi ego.

“aku setuju”

“mummy… Lisa kan dah putus dengan Aril” bantah Tengku Malissa.

“Mari kita balik” cepat sahaja langkah Tengku Melur dan Tengku Malissa meninggalkan rumahku. Mak terduduk.

“Mak okey tak?” mak angguk.

“Mak tahu tak apa yang mak cakap tadi. Mak taruhkan nasib Lin. Lin tak nak kahwin dengan Aril mak” tuturku. Mana mungkin aku merayu pada Tengku Hairil. Mak pandang aku.

“Demi maruah mak dan keluarga kita, Lin kena kahwin dengan Aril. Mak dah tak sanggup di hina Lin. Lin je harapan mak untuk tebus balik maruah mak” ucap Mak. Perlahan airmata mak mengalir. Agaknya sakit hati dengan semua tuduhan Tengku Melur.

“Kenapa mak cakap macam tu? Aril dah tak nakkan Lin” Kalau aku tahu semua ni nak jadi, aku dah terima lamaran Tengku Hairil. Tapi semua dah terlambat. Aku yang kena jilat balik ludah aku demi maruah mak.

“Kalau Lin sayangkan mak, Lin kena kahwin dengan Tengku Hairil. Faham!” mak bertegas kali ini. aku dah mati kutu. Diam sambil tengok mak menghilang ke kamarnya. Apa yang aku nak buat??.
*****

Berhari-hari mak tidak bercakap denganku. Puas ku pujuk dan ku terangkan. Namun mak masih tetap membisu. Kali ini mak memang enggan untuk memahamiku. Sakit hati dan amarahnya pada Tengku Melur menutup rasa simpati.

“Apa mak nak Lin buat supaya mak tak terus macam ni?” mak pandang aku

“Satu je mak nak, kahwin dengan Hairil. Kalau Lin tak sukakan dia, tak apalah. Buat demi maruah mak. Maruah keluarga kita. Mak mohon, Lin jangan benarkan Tengku Melur hina kita lagi.Mak dah tak tahan lagi. Maruah mak ada pada Lin” selesai saja berkata, mak terus masuk ke kamar. Enggan memberiku ruang. Bimbang hatinya akan berubah agaknya.

Tapi, bagaimana aku nak kahwin dengan Tengku Hairil. Jilat balik segala penolakanku?. Bagaimana maruah aku? Ya Allah, apa yang harus aku lakukan. Fikiranku makin berserabut. Berhari-hari juga aku tidak ke tempat kerja. Wartawan yang tak serik dengan soalan menunggu di depan pintu restoren, menyukarkan aku untuk terus bekerja di situ. Baru semalam aku hubungi Kak Su menyatakan tentang perletakkan jawatanku. Aku tidak mahu menyusahkan Kak Su untuk kepentinganku. Kak Su orang berniaga. Kalau tukang masak tak ada, macam mana nak berniaga. Senang cerita biarlah dia cari tukang masak yang baru. Balik pada topic aku tadi. Tengku Hairil. Macam mana aku nak kahwin dengan dia?. Hanya satu cara, merayu. No way. Tapi….. Tengku Badriah? Tiba-tiba teringat pada bonda. Mungkin dia dapat membantu. Lantas telefon bimbit ku capai dan nombor bonda ku dail.

“Hello, bonda. Assalamualaikum”

“Waalaikumsalam. Lin. Lama Lin menghilang. Tiba-tiba telefon bonda. Lin ada masalah ke?” soal bonda sebelum aku menyatakan apa-apa.

“Lin nak jumpa bonda” ucapku. Dan aku tersenyum apabila bonda menyatakan persetujuannya.

p/s : lme xupdate.... xthu la korang masih ingat ke tak crita ni

11 comments:

QasehSuci said...

ingatlah...Qaseh sentiasa tunggu...

Iffah Afeefah said...

ingt je nan

mslhnye ko ni tak bizi prktikal ke

amboi mentang cikgu otai

p buat keje cpt grrrr

#melengking ke menengking?

hani said...

tetap ingat dan setia menanti...!

Anonymous said...

mak ngaiiii ... ciputnyer!!!
x sempat nk feel dh abis dah!!!

- easylife

zu said...

ni dia yg ditunggu2.....tapi knape pendek je....

YONG JIAO XIU said...

igt2, mana blh lupa plk. hehe mmg lama tul la nani tak update ni. miss it lah.
hohoho bahaya tul la cabaran ni, adei la, kan tak ke, kesian kat lin, terpaksa la kawin gak gan mamat tu.hehe bersorak la aril. tp bagus gak, nak tgk datin mulut longkang tu bercerai ke tak gan dato tu.

A.N.Shakirah said...

uishh...x sangka dorg bleh buat perjanjian camtu..tp mak lin memang terbaeklah..haha
''sekurang-kurang anak aku dapat hati tg.hairil, anak kau dapat apa?''huhu, memang terbaek..thanks kak nani :)

Anonymous said...

cepatla sambung:d..hehe..nak tngok LIn tu pujuk n mrayu kat hairil.

miznza84 said...

akhirnya... muncul pun....

kasya said...

Best gileeer citer ni...terbaik ahh

Anonymous said...

X nk smbung lgi ker????....cite bgai nk rak tpi x abis pon... buat org skit ati jerw...