THANK YOU

Monday, April 23, 2012

Janji, Kau sayang Aku 2


Riuh rendah rumah teres 2 tingkat milik Puan Suraya. Maklumlah buat kenduri kesyukuran atas kepulangan Harith. Dari awal pagi tadi Alia sibuk membantu didapur. Selesai saja solat subuh terus datang rumah Puan Suraya yang dah dianggap rumah ke duanya. Dah macam-macam bau melekat kat tubuh. Almaklumlah nama je kenduri kesyukuran tapi dah macam kenduri kahwin besarnya. Jiran-jiran serta sanak-saudara bukan main ramai lagi turun padang.

“ma, Alia nak balik tukar baju dulu”ucap Alia.

“kamu ni bila nak kahwin Lia. Takkan tak ada lagi yang berkenan” tiba-tiba ada yang bertanya. Soalan yang paling malas hendak dijawab.

“kamu tu bukannya tak cantik. Mak cik nak pinang, kamu jual mahal” ada lagi kedengaran suara-sura yang menyakitkan telinga. Alia hanya tersenyum.

“eloklah kalau Su dengan Ila berbesan. Anak dah besar panjang. Tak payah susah-susah. Sebelah rumah je” Gulp… kahwin dengan Harith? Siapa lagi. Puan Suraya bukannya ada ramai anak. Tu jelah satu-satunya. Tak nak lah ai. Nanti hari-hari gaduh.

“Lia muda lagi”

“muda apanya dah 25. Ni kalau kahwin dah beranak pinak dah ni” Alia pandang Puan Mazila. Memohon pertolongan dari ibunya.

“biarlah dia cari sendiri. Saya ikut je. Nanti kalau ada masalah tak adalah disalahkan kita” jawab Puan Mazila.

“Mama, tembikai dah siap potong ke?” tiba-tiba Harith muncul diruang dapur.

“panjang umur kamu Harith. Baru sebut.”Mak cik tadi menyapa Harith pulak. Harith hanya senyum.

“Lia tolong hulurkan besen ni pada Harith” Puan Mazila hulurkan sebesen kecil buah tembikai yang sudah dipotong. Alia menyambut.

“ada apa mak cik sebut nama saya” isk Harith ni melayan pulak.

“kamu tu bila nak kawin?” Harith gelak.

“tak ada orang nak Mak cik. Muka tak hensome”

“Bagus sangatlah tu. Jawapan pun sepesen je. Senang-senang kamu pinang je si Alia ni. Bukannya kamu tak kenal” aku rasa macam nak cilikan je mulut mak cik ni. Sesuka hati je. Ingat aku anak kucing ke. Ngomel Alia.

“orang dah ada buah hati la”ucap Alia. Entah dari mana ayat tu datang. Tiba-tiba keluar dari mulutnya. Nasib baik perlahan.

“ye ke?” soal Harith.

“ye la. Kenapa? Kau tak percaya?” besen yang berisi tembikai kuhulurkan pada Harith.

“ada jugak nakkan anak rimau ni. Hahahaha” dia ketawa besar. Geram betul. Terus Alia berlalu. Malas nak layan. Semua orang asyik cakap apa yang dia tidak suka. Rimas.

“Assalamaualaikum mama” sapa Harith. Pipi mamanya dicium.

“baru balik Harith” soal Puan Mazila.

“a’ah. Dah lama datang?” Harith menyoal dengan senyuman pada puan Mazila.

“tak panas lagi punggung ni” balas Puan Mazila.

“Harith naik dulu, ma, acik. Nak mandi” ucap Harith.

“tapi sebelum tu, mama nak tanya sikit.”

“nak tanya apa?” Harith pandang mamanya pelik.

“Hari minggu ni free tak?” soal mamanya.

“Tak sure lagi. Kenapa?”

“mama dengan Acik Ila nak g picnic. Kalau Harith free, dapatlah kita pergi sama-sama”

“nanti Harith bagitahu balik.”

“tapi jangan tak jadi tau” puan Mazila penuh mengharap.

“insyaallah”

“hoi orang sebelah, tak reti ke bahasa ke” marah Alia. Geram benar rasa hatinya bila bunyi bising dari rumah sebelah menganggu tumpuannya untuk membaca. Novel ditangannya ditutup.

“aku punya sukalah”

“aku nak membaca la. Tolong perlahankan radio tu boleh tak.” Ni aku nak naik gila ni. Perangai tak ubah-ubah. Kenapalah bilik aku perlu bersebelahan dengan bilik dia. Dahlah suka memekak. Kalau suara macam amy search atau mawi tu bolehlah tahan. Ini suara dah macam angsa. Ish..ish sakitnye telinga aku.

“suka ati akulah. Aku beli radio ni, tak minta duit ko pun. Jadi kau tak ada share langsung tau” sengaja Harith kuatkan bunyi radio. Dia suka melihat Alia marah. Alia adalah musuh ketatnya. Walaupun sudah hampir 15 tahun berjiran tapi hubungan mereka tidak pernah baik. Ada saja yang tak kena. Alia sukakan ketenangan tapi Harith suka suasana yang bingit untuk menghiburkan hati.

“masalahnya bunyi tu masuk sampai ke rumah aku. Jadi aku pun ada hak nak suruh kau tutupkan radio buruk kau tu.”berbulu telinga Alia dengan kata-kata harith tadi.

“kalau tak nak bagi masuk, kau duduk je kat hutan. Tak ada orang kacau” laung Harith. Seronok dia melihat wajah Alia yang merah padam menahan marah.

“kau yang patut duduk kat dalam hutan. Memang dasar selfish” Alia merengus. Terus ditutup rapat tingkap biliknya.


P/S : Qaseh ...naniey penat dah perah otak buat novel.... ada 3 manuskrip yang tengah proses.... kali ini cerpen je.... buat semua .... slmt m'baca... komen plissss

2 comments:

nzlyna'im said...

Dah Gaya veritable p ramlee berbalah..kelakar la diaorg nie

noor said...

semakin menarik citer ni..suka2..