THANK YOU

Wednesday, March 21, 2012

Bicara Rindu Memoriku 1


Bicara Rindu tanpa kata

kadang-kala terusik jua

Datang bersama sesalan

entah bila akan hilang


Bicara rindu dalam memoriku

jauh sudah aku tinggalkan

saat datang perasaan itu

entah kenapa aku kecundang

Bicaralah wahai rinduku.......


Bingit telinga aku mendengar bunyi loceng yang nyaring. Perut pon dah berkeroncong. Yeah. Tiba masa untuk makan. Hari ni nak makan apa ye?. Tanye orang sebelah lah.

“Su, hari ni kita nak makan apa ek?” soalku sambil memandang Su yang sibuk mengemas buku.

“pe yang best? Makan nasi minyak je lah” balas Su. Mmm hari-hari nasi minyak..lama-lama berminyaklah tubuh badan aku ni. Tak pasal-pasal jadi macam eton gemuk yang duk hujung kelas sana. Tapi eton malas bersenam. Aku pon malas gak. Tapi aku selalu padat dengan aktiviti.kawad kaki la. Khemah la…….. mencabar emosi betul.

“yang kau termenung lagi ni pehal. Kang ramai pulak orang kat kantin” ucap Su.

“kau la lambat. Aku tunggu kau. Isma’ jom. Makan” panggilku.

“jab” Isma’ datang menyertai aku dan Su. Tulah rutin harian aku. Sampai masa rehat, terkedek-kedek la kami pergi ke kantin. Tapi cam biasalah. Hidup aku ni kalau tak kena sakat tak boleh. Sampai je tengah jalan, telinga terus berdesing.

“Qiara, ada orang nak berkenalan la” amboi bukan main lagi ye. Malas betul nak layan mamat separuh lembut tu. Hari baik bukan main ampu aku.

“alahai malu la pulak” ucap satu suara sumbang. Su dan Isma’ asyik gelak. Suka benar diorang tengok muka aku tengah bengang.

“Dia asyik pandang kau je. Betul kot mamat tu minat kau Qiara” usik Su. Sahabat baikku.

“tak nak la aku. Kau pun tahu taste aku kan” ucapku malas. Nasib baik perut aku ni mintak di isi. Kalau tak dah lama aq g tengking mamat-mamat tu. Menyakitkan hati. Dah tahu aku tak suka benda-benda camtu buat apa nak buat jugak.

Masuk je ke kelas mamat psiko tu da selesa duduk kat sebelah Bahar. Entah apa yang di buatnya. Hari-hari begitulah rutinnya. Mesti duduk lepak kat sebelah meja Bahar yang kosong. Kebetulan pulak meja aku kat sebelah je. Kadang-kadang sakit jugak mata aku tengok mamat ni tersengih-sengih cam kambing. Tapi nak buat camna. Dah memang perangai semula jadi dia kot. Malas layan. Terus aku keluarkan pensil mekanikal. Buku ku selak ke halaman kosong dibelakang. Ku lakar sepasang baju di ruangan itu. Memang cita-citaku ingin menjadi pereka fesyen. Mungkin kerana ibuku seorang tukang jahit dan ayah pulak suka sangat melukis. Jadi bakat kedua-dua orang tua ku tertumpah padaku.

“asyik melukis je” tegur mamat tadi. Aku angkat muka. Pandang muka dia yang asyik tersengih.

“suka hati akulah. Kau sibuk pesal” balasku. Aku memang jenis perempuan yang tak boleh cakap lembut-lembut dengan lelaki. Bagi aku perempuan camtu, perempuan gatal. (bagi aku la)

“Tanya pon salah ke?”

“ko buat apa kat sini? Masa rehat dah habis la. G la masuk kelas” ucapku.

“saja” hairan betul aku dengan mamat ni. Cam xde perasaan je bila bercakap. Lantak kau la. Malas nak layan. Beberapa minit kemudian dia bangun melangkah keluar dari kelasku. Begitulah rutinnya saban hari. Datang tanpa diundang, pergi tanpa di suruh. Bila senang datang. Bila sibuk hanya sekadar menjeling dari jauh. Aku rasa mamat ni sakit la. Cam tak betul je.

“Qiara” sapa Daud. Mamat separuh lembut tu.

“kau nak apa?” soalku.

“aku ada hal nak cakap dengan kau ni?”

“pe? Cakap jelah” ucapku lagi.

“kau nak apa ni daud?” soal Su.

“ada orang minat kau” ucap Daud dengan senyuman meleret. Su da berkerut dahi. Ni aku tak suka ni. Aku datang sekolah nak belajar bukan nak bercintan-cintun. Mamat mana la yang buta sangat tu.

“sapa?” soalku.

“Zakrul” ucap Daud.

“what? Jangan main-main la”

“aku serius ni” Daud cuba yakinkan aku. Su da ketawa.

“kan saya dah kata” ucap Su.

“banyak la kau”

“dah la. Cikgu aku dah datang. Balik kelas dulu” terus Daud berlalu apabila melihat kelibat Cikgu Ros yang berjalan ke kelas sebelah.

“alah terima jelah. Dah orang suka” ucap Su menyakat.

“tak nak aku. Entah-entah Daud tu saja mainkan aku” balasku.

“betul kot. Kalau tak takkan hari-hari datang mengadap kau”

“dah. Malas nak pikir.” Aku terus sambung buat latihan kimia. Malas betul aku nak ambil tahu hal-hal yang tak berfaedah ni.

p/s : cerita ini adalah rekaan semata-mata walaupun tak dinafikan ia adalah sebuah memori penulis yang telah diubah menjadi imaginasi tanpa batasan. ini adalah karya berani mati... wakakaka... serius sgt ni


beberapa hari ni, nani susah sangat nak tidur. siang tak boleh tidur, malam pon sama...tubuh penat, otak pon sama tapi mata tak nak pejam.... apakah sebenarnya yang terjadi ?... ada sapa2 tahu cara nak tido? (suspennya)

1 comment:

Iffah Afeefah said...

amboi aku kenal cite ni
agak aku name je bertukar

okey aku panggil mamat tu bace cerpen ko nak???