THANK YOU

Wednesday, March 21, 2012

Bicara Rindu Memoriku 2


Bicara rinduku

Kadang-kala terasa asing

Kadang kala terasa asyik

Kadang kala terasa sesak


Bicara rindu memoriku

Saat hadirnya ku tolak

Saat perginya ku riang

Tapi saat rindu muncul pula sayang

Lalu aku sendirian menghitung kesalan semalam


Selepas hari tu, aku dah jarang menegur Zakrul. Hanya dia yang selalu menegur. Bagiku, aku harus jauhkan diri. Saat tiba masa untuk pulang. Dia setia menunggu di koridor tingkat 2 kelas tingkatan 5. Kadang-kala di hadiahkan lambaian untukku sebelum aku pulang. Ah, Zakrul. Kau tersilap pilih. Aku tak suka lelaki macam kau.

Tak lama lagi exam SPM. Kena belajar. Biar dapat masuk university. Kalau tak dapat malu la aku. Cikgu cakap kat university ramai lelaki hensem yang pandai-pandai. Gatalnya… ada hati nak cari yang macam tu. Isk..isk…isk. Masa bulan November aku mula exam SPM. Da jarang sangat Zakrul menyapaku. Kadang-kala kalau bertembung baru la disapa. Lantak la. Aku bukannya suka dia.

Ah kenangan selalu sangat menganggu otakku tika ini. Ops, da pukul berapa ni? Alamak kelas dah nak mula. Punyalah duk berangan sampai lupa pulak ada kelas matematik selepas ini. Pantas aku mengemas semua buku-buku atas meja kerjaku. Aktivitiku berjalan seperti biasanya. Rutin sebagai seorang guru, pergi sekolah, mengajar, balik rumah lepas tu esok sambung balik rutin biasa. Memang tak dinafikan kerja guru ni sangat memenatkan. Tapi dah kewajipan dan tanggungjawab aku untuk mendidik anak bangsaku sendiri supaya mereka mampu berdiri diatas kaki sendiri.

“assalamualaikum cikgu”

“waalaikumsalam. Baca doa” arahku. Kedengaran murid-murid 3 Pintar membaca doa.

“semua duduk” arahku seusai doa di aminkan.

“sekarang cikgu nak kamu semua buka muka surat 10 buku teks” semua murid menurut. Untung betul dapat mengajar kanak-kanak. Senang nak dibentuk berbanding mendidik remaja yang boleh dikatakan sudah separuh menjadi buluh. Kalau tersilap lentur, patahlah buluh itu.

“cikgu Qiara…”aku berpaling.

“ye cikgu” aku menghampiri.

“ni ada murid baru cikgu. Dari Kuala Lumpur. Cikgu tolong uruskan dia ya” arah guru besar. Aku senyum lantas mengangguk.

“baik”

“ok murid-murid, hari ni kita ada murid baru. Tolong perkenalkan diri kamu” arahku sambil tersenyum memandang kanak-kanak perempuan itu. Entah kenapa aku senang sekali menatap wajah manisnya. Persis wajah seseorang yang aku rindu.

“nama?” aku membantunya.

“Nurul Nabila binti Zakrul” bagai terkena kejutan eletrik.

“Zakrul?” mulutku seolah-olah mengulangi perkataan yang terbit dari bibir anak itu.

“mmm…nama papa saya Zakrul” ucap kanak-kanak itu padaku. Aku senyum. Mana biasa aku mencampur adukkan urusan peribadiku dengan kerja.

“Nabila, tinggal kat mana?” soalku.

“Taman Angsana”petah jawapannya.

“baik, nabila boleh duduk sebelah Sarah ye”

“Terima kasih cikgu” sopan anak kecil itu berkata.

“sama-sama” pelajaran hari itu ku teruskan lagi. Namun fokusku sedikit terganggu dengan kehadiran Nabila. Entah kenapa rasa sedih bertandang bila ku pandang wajah kecil itu.

Dari jauh aku memerhatikan Nabila yang sedang menanti seseorang. Bukan niatku untuk mengintip tapi hatiku meronta ingin sekali tahu latar belakang kanak-kanak itu. Siapa sebenarnya papanya.

“cikgu, kami balik dulu” aku tersenyum memandang murid yang meminta izin. Ku sambut huluran tangannya.

“baik-baik jalan ye” pesanku.

“baik cikgu” terus kelompok kanak-kanak itu bergerak meninggalkan aku. Aku kembali berpaling ke arah Nabila. Mataku meliar mencari kelibat kanak-kanak itu. Tapi entah ke mana dia.

“Aiman, ada Nampak Nabila tak?” soalku pada murid kelas 3 Pintar.

“dia dah balik dengan kereta tadi” ucap Aiman. Ah, kecewanya. Misi gagal. Tak apa esokkan masih ada. Esok aku akan pastikan aku akan tahu siapakah gerangan papa Nabila. Aku tekad.

Aku ingat lagi malam selepas peperiksaan SPM…..

‘Tahniah sebab dapat keputusan yang baik’ nombor sapa pulak ni. Menganggu betul.

‘sapa ni?’ aku membalas SMSnya.

‘cubalah teka’ aik nak main tarik tali pulak.

‘malas nak teka. Tak nak cakap sudah’ aku putuskan untuk tidak mengendahkan mesej yang masuk. Buang masa layan orang yang kita tak kenal.

‘ye la aku ni sapa’ aik, macam la aku kenal dia. Tapi…. Otak aku ligat berpusing. Tadikan aku bertembung dengan dia masa nak balik dari ambil result. Sempat jugak dia Tanya result aku. Adakah dia….

‘Zakrul ea’ laju tanganku menaip nama itu.

‘pandai pun.’

‘mana dapat nombor aku’ soalku. Bengang betul. Sapa la yang gatal bagi nombor aku kat mamat sengal ni. Kalau ada tahu nak je aku g marah orang tu. Tanpa keizinan member maklumat sulit pada orang cam Zafrul.

‘rahsia’ hanya itu balasannya. Malaslah aku nak layan. Tidur lagi baik. Lagipun aku bukannya suka sangat berkawan dengan mamat ni. Pelik.

“kau yang bagi nombor aku kat mamat tu kan” soalku pada Su keesokkan harinya.

Su sengih.

“napa kau bagi kat dia?. Kau ni. Kau tahu aku tak suka dia kan” geram betul aku dengan Su. Apa punya kawan la dia ni.

“dah dia minta. Aku kesian tengok dia. Aku pon bagi la” terang Su. Tu je la ayat kau Su. Kesian. Lembut sangat hati tu. Isk.

“Dia suka kau.”

“aku tak suka dia” balasku.

“ye la tu tak suka.”

“betul la” jawabku.

“dah la, aku nak balik. Nanti mak aku bising. Esok aku datang lagi” ucapku terus berlalu dengan motor kapcai ayah.


p/s : anda suka cerita saya..... (mata kedip2.... bajet pandai menulis....wakakaaka).... rasa lebih relaks selepas menghantar segala perkara mengenai proposal yg d minta oleh lect... tunggu keputusan untuk print je... hurayyy.... ops... xboleh over...karang ada plk yang kena bt balik...mmmm

3 comments:

k.nur said...

teruskan nani...makin best plak:)...i followwwww...

LiNa said...

suka22..lagi2..

Iffah Afeefah said...

bajet comel la tu

apesal budak prasekolah belaja gune buku mukassurat 10 ni???