THANK YOU

Wednesday, November 25, 2009

Destinasi Cinta 2

Aku duduk termenung dikerusiku. Awal pagi aku sudah tiba di dewan kuliah. Puas aku menangis semalam. Tidak lama kemudian makin ramai yang memenuhi bilik kuliah.

“hei Zek. Kau pasal? Dalam dewan kuliah pun nak pakai cermin mata gelap. bukannya ada matahari pun kat sini” sapa Roslan. Aku tersentak.

“tak ada apa. Saja” aku menjawab malas.

“hoi, awalnya Tuan Puteri Lindungan Bulan kita sampai. Teringatkan kekalahan semalam ke” aku tengah tension ada saja suara mamat tu. hati bertambah baran. Mamat memang saja nak cari pasal.

“woi, poyo. Kau apa kes. Kalau tak sibuk hal orang tak boleh. Jaga tepi kain sendiri dah la” suara aku dah mula meninggi.

“ooi geng. Minah ni marah la. Datang bulan agaknya” Daniel dan rakan-rakannya ketawa. Gamat dewan kuliah dengan suara tawa. Pantas aku menghampiri Daniel yang berada di barisan belakang selang dua buah kerusi dariku. Ku regut kolor t-shirt Adidasnya.

“apa lagi yang kau tak puas hati dengan aku hah? Kau jangan cuba nak cari pasal dengan aku.” Aku melepaskan kolar T-shirt Daniel kasar. Dewan kuliah yang tadi gamat, sunyi sepi. Mereka tahu sebentar lagi ada pergaduhan besar bakal berlaku. Daniel berdiri tegak mengadapku. Semua mata kita tertumpu pada aku dan Daniel.

“suka hati akulah. Aku suka kacau kau. Tak boleh ke?” Daniel seolah-olah mengejekku. Dia dan geng-gengnya galak ketawa. Muka aku dah mula merah, pantas tubuh Daniel ku tolak. Dia yang tidak bersedia menerima tindak balasku jatuh tersadung di kerusi. Tengku Daniel baran. Dia berasa tercabar. Terasa maruahnya melayang. Dia ditolak oleh perempuan.

“kurang ajar punya perempuan. Kau tahu aku siapa?”

“aku peduli apa kau sapa. Kenapa? Mentang-mentang kau anak Dato’ kau boleh buat sesuka hati? Kau sedar sikit yang berpangkatnya bapak kau. Bukan kau lah mangkuk. Ini last warning dari aku. Jangan ganggu hidup aku lagi. kau ingat aku tak berani lawan kau. Wait and see apa yang akan aku lakukan pada kau” aku sudah tidak peduli apa yang bakal berlaku.

“hei Zek, jangan sombong sangat. Aku tak boleh kalau tak kacau kau. So, buat la apa yang kau nak buat pada aku. Aku tetap akan kacau kau, sayang” Daniel mencuit daguku.

“kau...!!”

“Zarita” Profeser Azizah memandang tajam wajahku dan Tengku Daniel. Segera aku jatuhkan penumbukku yang sudah hampir mengenai wajah Tengku Daniel.

“What happen? Tak habis-habis bergaduh. Lepas ni jumpa saya.”ujar profeser Azizah.
Pelajaran diteruskan. Dendam di hatiku terasa menyala-yala.
*******************************


“saya tak nak tengok lagi korang berdua bergaduh dalam kelas saya. Kamu berdua datang sini untuk belajar bukan untuk bergusti” Profeser Azizah berhenti. Dia pandang muka aku.

“kamu Zarita, ubahlah sikit perangai kamu tu. Sampai bila kamu nak macam ni. Kamu tu dahlah perempuan, tapi kalau orang tengok perangai tak rupa perempuan langsung” tak puas hati betul aku bila kena komen macam ni. Suka hati akulah nak macam perempuan ke, lelaki ke.

“apa yang kamu sengihkan Daniel. Kamu ni pun satu. Sepatutnya sebagai seorang yang lebih tua, kamu perlu lebih matang. Tunjukkan teladan yang baik. Ini tidak sama je. Kalau kamu berdua bergaduh lagi, saya tak akan teragak-agak untuk melaporkan hal ini kepada pihak –pihak yang bertanggungjawab untuk mengambil tindakan kepada kamu berdua. Faham?” tegas suara profeser Azizah.

“Faham prof” jawabku bersahaja. Nasihat Profeser Azizah langsung tidak meninggalkan apa-apa kesan dihatiku. Lantaklah dia nak cakap apa. Asalkan dia bahagia.

“dah, kamu berdua boleh pergi” arahnya.

“thanks prof” ucap Daniel pula. Kami sama-sama melangkah keluar dari bilik yang dirasakan begitu bahang. Sempat lagi si Daniel ni tolak aku waktu nak melalui pintu. Nasib baik Profeser Aziziah ada, kalau tak dah lebam biji mata dia aku kerjakan.

“sayang” tu dia dah datang minah bajet cun. Tengku Dahlia menghampiri kami di luar bilik profeser Aziziah. Wan Natasya memandangku sinis. Lantak kaulah. Nak report kat papa pun, peduli apa aku.

“korang buat apa kat sini” soalnya sambil memaut lengan Daniel.

“tak ada apa. Buat bodoh je. Right zek?” Daniel tersenyum gatal.

“whatever” malas aku nak layan. Padanlah tu, mamat bajet bagus dengan minah bajet cun. Kononlah cun. Bedak tebal 10 inci. Nampak sangat tak ori.

“woi pengkid”

“woi, mulut kau tu jaga-jaga sikit. Jangan sampai aku cili kang” marahku.

“wow takutnya i” saja digedikkan suara. Daniel hanya tersengih. Suka lah tu.

“pehal lu? Gua tak suka la cari pasal dengan betina macam lu.” Aku kembali meneruskan langkah.

“you panggil i betina?” ei sakit betulla telinga aku ni.

“shut up” tengkingku. Kepala otak aku dah mula berserabut. Bosan melayan perempuan macam Tengku Dahlia. Terus aku cabut dari situ.
*******************************************


“Zek, kau ok tak?” soal Roslan apabila Zarita menghampiri kumpulan mereka.

“gua tak ada mood” panyas ku capai helmet.

“Prof cakap apa?” Roslan masih tidak berpuas hati.

“macam biasa.” Jawabku acuh tak acuh.

“hei, kenapa ni?” suara Razman aka Rocky lembut bertanya. Aku mengeluh.

“mamat tu memang kurang ajar” marahku.

“Rileks la Zek. Selalu kau tak macam ni. Dia buat apa kat kau” soal Razman. Aku diam. Malas menjawab.

“kau nak aku pergi belasah dia ke?”

“kau jangan nak tambah-tambah. Dah aku nak blah. Tak ada mood la. Tension tahu tak. Woi kay bawak motor aku ke sini” arahku pada si Khairul yang tengok syok layan awek. Terus aku berlalu dari kolej ke tempat yang boleh menenangkan jiwa aku yang tengah kusut itu.
**************************************
“Dah jauh malam baru ingat nak balik?” marah Megat Iskandar meletus lagi. Natasya memang nak kena dengan aku. Aku tahu dia yang suka mereport semua benda yang jadi pada aku kat papa.

“kenapa Puteri jadi macam ni? Kat kolej bergaduh. Balik tengah-tengah malam. Bergaul dengan budak-budak yang tak tentu hala. Kenapa tak nak dengar cakap papa?.” Megat Iskandar cuba berlembut. Mungkin cara itu lebih berkesan walaupun dia tahu anak gadisnya itu sudah melampau.

“baru sekarang papa nak Tanya? Kenapa bukan dari dulu papa sedar yang anak papa ni samseng, tak dengar kata” aku berkata lantang. Ada rasa terkilan di sudut hati. Siapa aku dimata papa.

“papa dengar puteri bergaduh siang tadi. Tolonglah puteri, papa mohon. Tolonglah berubah. Bukan untuk papa. Tapi untuk Puteri. For your life” ucap Megat Iskandar.

“It too late, papa. This is my life. So, papa tak ada hak nak masuk campur” tanpa sedar aku mengeluarkan kata-kata tanda protes aku padanya.
Panggggg!!! Sekali lagi tamparan papa hinggap di pipiku.

“kamu jangan jadi biadap Puteri. Papa tak pernah ajar kamu jadi macam ni. Papa macam tak percaya yang berdiri di depan papa adalah anak papa. Kenapa kamu boleh berubah sampai macam ni sekali?” amarah Megat Iskandar sudah meletus. Nampaknya cara lembut atau kasar sama saja. Langsung tidak berkesan. Lantas apa lagi yang perlu dilakukan.

“memang. Memang Puteri bukan anak papa, kan?. Selama 17 tahun ni puteri hidup macam anak yatim piatu. Merempat. Semua ni salah papa. Papa yang salah. Kenapa papa hantar Puteri ke rumah nenek?. Kenapa papa pisahkan puteri dengan mama?. Kenapa papa tak biarkan saja mama bawa puteri pergi? Papa memang dah tak perlukan puteri lagi. Kenapa papa buat Puteri macam ni? Kenapa?” jeritku lantang. Sudah tidak kuhiraukan apa-apa. Yang penting aku sedang dilambung rasa tidak puas hati. Banyak pertanyaan yang bersarang didalam diri ini. Aku perlu leraikannya. Biar papa tahu kenapa aku jadi seperti ini.

“puteri” lidah Megat Iskandar terkelu.

“papa selesa kat rumah ni dengan perempuan tu. Papa langsung tak hiraukan Puteri. Pernah tak papa fikir perasaan Puteri waktu tu? Hati Puteri hancur papa. Sakit... pedih sangat. Papa tahu tak Puteri rasa keseorangan. Puteri rindu pada mama, abang dan alia. Tapi papa....” kata-kataku terhenti. Airmata makin deras menuruni pipi.

“Puteri” Megat Iskandar cuba menyentuhku. Pantas ku elak. Tidak sudi menerima.

“papa tak pernah Tanya pasal Puteri. Apa ertimya puteri pada papa? Wang yang papa kirimkan tiap-tiap bulan tak boleh bagi kasih sayang. Puteri tak nak harta papa. Puteri tak nak. Apa salah Puteri pada papa?. Bukan salah Puteri mama pergi.” Terduduk aku di situ. Lemah rasa segala sendiku. Terisak-isak aku menangis. Sedihnya hanya Tuhan yang tahu. Payahnya menerima hakikat yang menghancur leburkan sekeping hati.

“jangan cakap macam tu, nak” Air jernih mula bertakung di kelopak mata Megat Iskandar. Betapa dia rasa menyesal kerana membiarkan anaknya hidup dalam penyiksaan selama ini.

“lepas nenek meninggal, Puteri ingat, Puteri akan dapat balik papa Puteri, tapi papa langsung tak hiraukan Puteri. Semua yang puteri buat salah. Papa terlalu ikutkan kata perempuan tu sampai papa buta untuk menilai Puteri. 4 tahun Puteri di Australia. Papa hantar Puteri pada Auntie Sarah, ada papa Tanya khabar puteri, ada tak papa telefon puteri? Tak pernah. Tak pernah sekali pun” kepala ku geleng-gelengkan. Memang pahit untuk aku luahkan tapi memang itulah kenyataan yang harus papa tahu. Mulut Megat Iskandar terus terkunci rapat. Aku bangkit. Aku kuatkan semangat

“Mungkin sudah di takdirkan beginilah hidup Puteri. Tak guna lagi papa Tanya kenapa? Puteri dah jawab soalan papa. Tapi Puteri tak akan salahkan papa. Mungkin Puteri bukanlah anak yang baik. Ketabahan Puteri belum cukup untuk terus berusaha untuk memiliki kasih sayang papa. Biarkan Puteri dengan dunia Puteri. Puteri dah biasa hidup sendiri dan Puteri terima andai Puteri bukan anak papa” pedihnya hati ini. Sungguh aku tidak rela mengucapkannya.

“Puteri anak papa” dalam kepayahan melawan sendu Megat Iskandar berkata. Aku terus berlari ke kamarku. Airmata turun bercucuran membasahi pipi. Hatiku terasa seperti di belender. Hancur lebur. sakit.

“Puteri” Megat Iskandar terduduk di sofa.

“maafkan papa, sayang” perlahan mutiara jantan itu menitis.

p/s: tlg komen ckt....

7 comments:

Anonymous said...

salam...
wa...bestnye...
sedih sangat...
menyayat hati...
alamak touching plak...
huhuhhu....
apa-apa pun naniey...
best sesangat....

Anonymous said...

arghhhh!!!!! dasar bapak xbgune btolla si iskandar tuh!

sikit2 nak tampar zek, ni sumer salah si betina xgune tuh aka mak tiri zek...

geramnyerrrr...nak saje aku siat2 natasya tuh hidup2....panas nih, panassss!!!!!

Anonymous said...

oh cik writter ku cyg,,
continue CD plizzzzzzzzz
tep2 ari dok jengah still tade n3 bwu..
cdey yg t'amat lorh,,
cte tuh besh sgt2,,
mmg power r,tambah lak cik writter yg talented
lg la superb!!!!

Aisha @ Sara Hamza said...

sambung...........................

ShAh said...

kesian puteri..mmg tak patut la bapak dia wat camtu kat dia....dr kecik xnak jaga...dh besar baru nak amik tau .....

Anonymous said...

akak....cpt2 smbg CD...xsaba ni..he3

Anonymous said...

saye setuju ngan komen yg bwh skali tuh...geram sesangat dgn sikap megat iskandar ngan natasya tuh...daniel apatah lagi laa....

anak org bpangkat nih slalu jd cmtuh (even though xsmue), merendah2kan org lain...yg bpangkat tuh bapak die, bukannye die pon...spatutnye die tuh low profile, baru org lain respek...